KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Film IMAX pertama Indonesia, Setan Budak: Perusahaan, sekuel film horor sutradara Joko Anwar tahun 2017, menambah kedalaman “dunia sinematiknya”.
entertainment

Film IMAX pertama Indonesia, Setan Budak: Perusahaan, sekuel film horor sutradara Joko Anwar tahun 2017, menambah kedalaman “dunia sinematiknya”.

Seperti film pertamanya, film ini diproduksi oleh Rabi Films yang telah membuat film eksploitasi di Indonesia sejak tahun 1968.

Sekuelnya akan menjadi konfirmasi bahwa ini bukan hanya tentang sebuah keluarga yang diteror oleh kekuatan supernatural. Ada rencana yang lebih jahat sedang terjadi

Joko Anwar, sutradara

Hamba Setan: pengorbanan Ini melanjutkan dan memperluas kisah film Goku tahun 2017, sebuah remake lepas dari film horor Indonesia tahun 1980, juga berjudul budak setan, Oleh Sisuru Gautama Putra.

Itu adalah film B yang buruk bagi penonton rata-rata, tetapi juga merupakan salah satu film horor pertama di dunia dengan latar Islami.

goku hamba setanyang menceritakan kisah perjuangan keluarga Suwono untuk bertahan hidup kembalinya Mawarni dari kematian, menjadi film horor Indonesia terlaris sepanjang masa.

Film tersebut ditayangkan di 42 negara, dan membuka jalan bagi gelombang baru film horor berdarah Indonesia yang kini didistribusikan dan diapresiasi di seluruh dunia.Karya-karya Timo Tjahjanto antara lain – Segera mengarahkan remake di Hollywood Dari film zombie terkenal Korea Yeon Sang-Ho Kereta ke Busan (2016) – dan Kimo Stambul.

“Film Indonesia tahun 1970-an dan 1980-an merupakan salah satu film paling menarik, keterlaluan, dan menakjubkan yang pernah dibuat,” kata Joko. “Generasi sekarang adalah sutradara bergenre Indonesia […] Nikmati kesenangan mereka, tingkatkan seni dan penceritaan, dan mereka siap untuk penggemar film global.

Joko Anwar di lokasi syuting film “Budak Setan”.

Faktanya, kesuksesan remake Joko tahun 2017 tidak terduga bahkan bagi sutradaranya – tetapi dia sudah memiliki rencana pasti untuk membuat sekuelnya. “Saya berencana hamba setan jangan menjadi [a] secara mandiri [film]“Ini adalah prekuel dari cerita yang jauh lebih besar,” kata Goku..

“Saya sudah memiliki seluruh alam semesta – dan saya benci mengatakan ini – hamba setan Sebelumnya saya syuting bagian pertama, tetapi saya mencoba membuatnya cukup kuat untuk menjadi film satu kali jika tidak berhasil dan saya tidak dapat melanjutkan bagian kedua.

“Kami juga tidak mengiklankannya sebagai pengantar dunia sinematik karena kami ingin penonton hanya fokus pada cerita film pertamanya.”

Budak Setan: Perusahaan mengikuti keluarga Suwono setelah mereka pindah dari rumah menyeramkan di pedesaan ke gedung 14 lantai di kota.

Namun, film pertama berisi banyak detail plot yang belum terselesaikan yang pada saat itu mungkin tampak seperti kekurangan, namun sebenarnya mengisyaratkan hal-hal mengerikan yang akan datang.

Salah satu contohnya adalah kemunculan tetangga baru Sounos—wanita misterius yang diperankan oleh Asmara Abigail dan terinspirasi oleh Darmina, karakter wanita di film asli Cessaro—di menit-menit akhir film, menimbulkan ketegangan dan disonansi yang tak terduga.

“Bagian 2 akan menjadi konfirmasi bahwa ini bukan hanya tentang sebuah keluarga yang diteror oleh kekuatan supernatural. Ada plot yang lebih jahat yang sedang terjadi,” kata Goku.

Tara Basro dalam potongan film Budak Setan (2017). Dia mengulangi perannya dalam sekuelnya.

di dalam Hamba Setan: pengorbananBeberapa tahun setelah berakhirnya film pertama, keluarga Suwonos telah pindah dari rumah berhantu mereka yang menyeramkan di pedesaan ke kota, di mana mereka tinggal di sebuah kelas pekerja… rumah susun (Bangunan perumahan bersubsidi).

Detail ini mengantisipasi cakupan film yang lebih besar dan latar yang kompleks: seperti yang dicatat Goku dalam tweet tanggal 19 Mei, kali ini “teror akan memenuhi 14 lantai” — sesuatu yang menimbulkan beberapa tantangan teknis tersendiri.

“Pertama, kami tidak bisa membangun lokasi syuting di Slim Theater karena anggaran film Indonesia tidak mampu,” kata Joko. “Kedua, menggunakan apartemen asli dan berbiaya rendah tidak mungkin dilakukan untuk pembuatan film yang intens karena penyewa akan membunuh kami.”

Tangkapan layar dari Budak Setan: Pengorbanan.

Jadi Goku dan timnya harus mencari gedung apartemen murah yang terbengkalai selama empat bulan, sampai sang direktur meminta bantuan pengikut Twitter-nya.

“Seseorang menunjukkan apartemen murah ini [block] “Di pinggiran Jakarta yang sudah 15 tahun sepi,” kenang Joko. “Tapi gedungnya sudah dievakuasi sebelum selesai, jadi kami harus menyelesaikan lima lantai yang akan kami gunakan sebagai lokasi syuting film, menambalnya menjadi 14 lantai, dan memastikan semuanya aman untuk syuting film.

“Itu sangat ambisius karena kami hanya punya US$1 juta, tapi tidak ada yang mengganggu kami — selain beberapa kejadian supernatural, termasuk anggota kru yang kerasukan,” canda Goku.

Yang membuatnya lebih spesial adalah visi Goku: tetap menakutkan, tapi juga lucu, seru, dan menyentuh hati

Bront Palarae, yang mengulangi perannya sebagai “Bapak” di sekuelnya

Hamba Setan: pengorbanan Menampilkan pemeran utama yang sama, Tara Basru (sebagai Renny), Ayu Laxmi (ibu, atau “Ibu”), aktor Malaysia Bront Balarai (ayah, Bahri Suwono, atau “Babak”), Indi Arfyan (Tony), Nasar Anouz (Bondi ), M. Adiyat (Ian) dan Egi Fedeli (Budiman). Namun karakternya mungkin tidak seperti yang terlihat di film tahun 2017.

“Mengenai Babak, kami dapat memahami banyak hal tentang dia,” kata Bront tentang karakternya.

Dia menambahkan: “Saya tidak tahu seberapa besarnya.” hamba setan Itu untuk orang-orang [not only in Indonesia] Saat saya melakukan yang pertama, melihat respon yang kami dapatkan agak mengejutkan. Saya sangat senang menjadi bagian dari sekuel ini.

Joko Anwar dan aktris Tara Basru bersatu kembali untuk bagian kedua film “Budak Setan”.

“Yang membuatnya lebih istimewa adalah visi Goku: tetap menakutkan, tapi juga lucu, mengasyikkan, dan menyentuh hati. Ini akan menjadi perjalanan yang menyenangkan bagi penonton.”

kata Goku Hamba Setan: pengorbanan Kita akan menggali lebih dalam keunikan Islam yang menjadikan film Sisworo tahun 1980 menjadi hit global.

“yang baru hamba setan “Ini akan menjadi kebalikan dari versi lama yang sangat menyenangkan, tapi seperti hampir semua film lama Indonesia, sadar,” kata Joko. “Film baru ini tidak akan menyindir tema keagamaan, melainkan mengeksplorasi mengapa karakternya perlu percaya bahwa mereka memerlukan campur tangan Tuhan untuk menyelesaikan masalah mereka.”

Tangkapan layar dari Budak Setan (2017).
langsing Mereka tetap menjadi protagonis utama Dalam cerita baru – di dunia kebaikan (putri Reni) dan dunia jahat (ibu Mawarni yang menakutkan). Ini adalah ciri umum dari film-film Goku sebelumnya.
Sejak 2015, Tara Basro (yang berperan sebagai Renee di kedua film tersebut hamba setan Movies) muncul di serial HBO Asia karya Joko Setengah dunia (2016) dan empat film layar lebar lainnya – yang terakhir adalah, Herpes (2019), mewakili Indonesia di Academy Awards 2021.

“Film Indonesia selalu berpusat pada perempuan,” kata Joko. “Sebagian besar pahlawan dalam film-film ini adalah perempuan. Penjahatnya juga perempuan – karakter perempuan mungkin menderita penindasan pada awalnya, tapi kemudian mereka berubah menjadi wanita nakal.”

“Karakter superhero pertama kami adalah seorang perempuan bernama Sri Aceh, yang ada dalam komik dan film pada tahun 1950an.”

Seperti di banyak film Goku sebelumnya, wanita adalah salah satu karakter utama dalam Setan's Slaves: Company.
Ingin lebih banyak artikel seperti ini? Dia mengikuti film SCMP di Facebook
READ  Pameran seni besar Jerman dibuka di tengah kontroversi anti-Semitisme

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."