KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Flu burung menyerang puluhan spesies mamalia;  Melindungi kucing dari virus H5N1
science

Flu burung menyerang puluhan spesies mamalia; Melindungi kucing dari virus H5N1


Hewan yang terinfeksi termasuk sapi di 12 negara bagian, rubah, tikus, sigung belang, singa gunung, anjing laut pelabuhan, dan alpaka. Setidaknya 21 kucing domestik di sembilan negara bagian telah tertular virus ini sejak 1 Maret

Ia memainkan

Wabah flu burung yang mengkhawatirkan, yang sejauh ini telah menyebar ke empat orang dan menyebar dengan cepat di Amerika Serikat, telah melonjak hingga puluhan spesies, menginfeksi mamalia di setidaknya 31 negara bagian.

Hewan yang terinfeksi termasuk sapi di 12 negara bagian, rubah, tikus, sigung belang, singa gunung, anjing laut pelabuhan, dan alpaka.

Setidaknya 21 kucing domestik di sembilan negara bagian telah terinfeksi virus ini sejak 1 Maret, menurut Organisasi Kesehatan Dunia. Departemen Pertanian AS. Kucing yang dinyatakan positif antara lain kucing liar, kucing gudang, dan hewan peliharaan rumah tangga.

Meskipun manusia mungkin tertular penyakit ini dari teman berbulu mereka, namun kecil kemungkinannya CDC mengatakan. Virus H5N1 dapat menyebar melalui air liur kucing, kotoran, atau cairan tubuh lainnya. Semua orang yang tertular penyakit ini terpajan di peternakan dan pulih sepenuhnya, dan para pejabat berupaya membatasi penyebaran penyakit tersebut.

Inilah yang perlu Anda ketahui.

Virus ini menyebar: Kekhawatiran meningkat dengan adanya wabah flu burung yang “besar-besaran” di peternakan sapi perah AS

Bisakah kucing terkena flu burung?

Jawaban singkatnya? Ya, kucing bisa tertular flu burung jika berinteraksi dengan burung yang tertular.

Flu burung pada dasarnya merupakan risiko penularan antara unggas liar dan unggas peliharaan; Kehadiran flu burung pada sapi perah baru-baru ini diyakini sebagai yang pertama bagi spesies ini.

READ  Cambridge menggunakan simulasi perjalanan waktu untuk memecahkan masalah yang 'mustahil'.

Para peneliti di Cornell University percaya bahwa sapi perah Texas yang terinfeksi terinfeksi melalui sumber air dan makanan yang terkontaminasi oleh burung liar yang bermigrasi melalui wilayah tersebut. Penyakit ini mungkin telah menyebar ke sapi-sapi di sekitarnya.

Elisha Fry, asisten profesor praktik di Departemen Kedokteran Kependudukan dan Ilmu Diagnostik Universitas Cornell, dipanggil ke peternakan sapi perah yang terkena dampak pada bulan Maret untuk menyelidiki kematian sapi, burung, dan kucing di fasilitas tersebut. Fry mengidentifikasi keberadaan penyakit pada sapi menggunakan sampel susu dan kotoran serta usap hidung.

Pengujian juga dilakukan pada unggas mati yang ditemukan di peternakan, serta satu dari tiga kucing yang ditemukan mati di fasilitas tersebut pada waktu yang hampir bersamaan. Semua tes menunjukkan bukti adanya flu burung.

“Ini mirip dengan garis waktu yang kami temukan pada sampel sapi, tapi ini semacam mengikat mereka bersama-sama,” kata Fry sebelumnya kepada USA TODAY. “Burung, kucing, dan susu sapi semuanya mengandung patogen yang sama, dan masuk akal jika hal ini menjadi penyebab utama penyakit ini.”

Apakah kucing pernah terkena flu burung di masa lalu?

itu Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) mempunyai catatan wabah sporadis pada mamalia Dari flu burung di masa lalu, penyakit ini menyerang hewan liar seperti rubah dan beruang, serta hewan peliharaan seperti anjing dan kucing. Para pejabat percaya bahwa kasus-kasus ini disebabkan oleh hewan yang memakan unggas dan unggas yang terinfeksi.

Pada tahun 2004, A Wabah pada hewan peliharaan Kucing dan anjing telah dilaporkan di Thailand, dan wabah lain yang menyerang hewan peliharaan juga terjadi di Thailand Jerman dan Amerika Utara pada tahun 2006. Organisasi tersebut mengatakan bahwa manusia yang tertular virus dari hewan peliharaannya sangat jarang dan kecil kemungkinannya, namun hal ini terjadi akibat paparan yang berkepanjangan tanpa perlindungan.

READ  Apa yang membuat payudara "ideal"? Pria dan wanita menemukan rahasia dari dada mereka

Pada tahun 2016, seorang dokter hewan di New York City Infeksi flu burung Dari paparan berulang kali pada kucing yang sakit tanpa alat pelindung. Dokter hewan mengalami gejala flu ringan.

Tanda-tanda hewan peliharaan Anda mungkin sakit

Kemungkinan kucing Anda tertular flu burung sangat kecil. Namun, hal ini bisa terjadi jika kucing Anda sering berada di luar dan akhirnya memakan makanan, mendekati burung yang terinfeksi, atau berada di lingkungan yang terkontaminasi.

Jika Anda curiga ada orang atau hewan di rumah Anda yang berada di sekitar burung yang sakit atau mati, Anda harus mengawasinya Perhatikan baik-baik tanda-tanda ini:

  • Demam atau merasa meriang/menggigil
  • batuk
  • sakit tenggorokan
  • Kesulitan bernapas/sesak napas
  • Konjungtivitis (mata berair, kemerahan, iritasi, atau keluarnya cairan dari mata)
  • Sakit kepala
  • Hidung berair atau tersumbat
  • Nyeri otot atau badan
  • Diare

Cara mencegah penularan flu burung

Menghindari paparan adalah cara paling efektif untuk menghentikan penyebaran. CDC mengatakan.

  • Hindari kontak langsung dengan burung liar, dan hanya amati burung liar dari jarak jauh, bila memungkinkan.
  • Hindari kontak antara hewan peliharaan (seperti burung peliharaan, anjing, dan kucing) dengan burung liar
  • Jangan menyentuh unggas yang sakit atau mati, kotoran atau kotorannya, atau permukaan atau sumber air apa pun (seperti kolam, wadah pengairan, ember, wajan, atau bak) yang mungkin terkontaminasi dengan air liur, kotoran, atau cairan tubuh lainnya tanpa mengenakan pakaian pribadi. pakaian. Alat Pelindung Diri (APD).
  • Hindari menyentuh mulut, hidung, atau mata setelah kontak dengan burung atau permukaan yang mungkin terkontaminasi air liur, lendir, atau kotoran burung liar atau peliharaan.
  • Cuci tangan Anda dengan sabun dan air setelah menyentuh burung atau hewan sakit lainnya.
  • Ganti pakaian Anda setelah kontak dengan burung liar, unggas, dan hewan yang sakit.
READ  NASA mengambil gambar aneh matahari 'tersenyum'

Berkontribusi: Dinah Voyles Pulver, USA HARI INI

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."