Frank Drake, yang memimpin pencarian kehidupan di planet lain, meninggal pada usia 92

Di Green Bank-lah Dr. Drake, yang merencanakan pertemuan, memperoleh formula terkenalnya sebagai cara mengatur agenda. Ini terdiri dari tujuh faktor, yang mencakup semua pengetahuan dan ambisi astrologi manusia. Beberapa cukup eksperimental, seperti tingkat kelahiran bintang di Bima Sakti dan fraksi bintang dengan planet layak huni. Yang lainnya sangat mistis, seperti usia rata-rata peradaban teknologi – dari 1.000 hingga 100 juta tahun hanyalah tebakan. Kalikan faktor-faktornya, dan Anda mendapatkan jumlah Hungaria yang diasumsikan.

Di dunia di mana para astronom telah memperoleh data baru, dugaan lama untuk lumba-lumba telah bertahan dengan baik, kata Seth Shostak, seorang astronom dan juru bicara SETI Institute. Satelit pemburu planet Kepler NASA dan teleskop berbasis darat telah memverifikasi perkiraan optimis tentang kelimpahan planet seukuran Bumi yang berpotensi layak huni, dan para ilmuwan tahu dari misi Kepler bahwa mungkin ada 300 juta di antaranya di Bima Sakti saja.

“Orang-orang ini sangat beruntung atau dalam kesehatan yang luar biasa,” kata Dr. Shostak tentang lumba-lumba.

Pada saat yang sama, para ilmuwan telah menemukan bahwa kehidupan di Bumi lebih sulit dan lebih beragam daripada yang diperkirakan para ilmuwan, berkembang di tempat-tempat aneh seperti lubang mendidih di bawah laut. “Ada banyak bukti untuk banyak jalan menuju asal usul kehidupan,” kata Dr. Drake.

Setelah tugas singkat di Jet Propulsion Laboratory di Pasadena, California, ia bergabung dengan Cornell University sebagai profesor, dan kemudian menjadi direktur National Center for Astronomy and Ionosphere, atau NAIC, yang antena raksasa 300 meternya di Arecibo, PR, akan menjadi instrumen SETI pertama di planet ini. Dalam kapasitas ini, Dr. Drake menemukan sabuk radiasi di sekitar Jupiter dan menemukan bahwa atmosfer berapi-api Venus setebal lautan di Bumi.

READ  Inilah cara universitas Utah bersiap untuk memerangi cacar monyet saat kelas dilanjutkan

Tapi SETI akan tetap menjadi cinta abadinya.

Pada tahun 1971, NASA mengadakan penelitian tentang bagaimana menemukan kehidupan di luar bumi yang kemudian dikenal sebagai Proyek Raksasa. Laporannya, yang mengambil bagian yang dikutip di atas dari buku Dr. Drake “Intelligent Life in Space” sebagai rencana induknya, menyerukan sekelompok 1.000 teleskop radio, masing-masing berdiameter 100 meter, untuk mencari ke luar angkasa hingga 1.000 cahaya- tahun lagi. Namun, label harganya yang diperkirakan sebesar $10 miliar membuatnya menjadi salah satu hadiah “Bulu Emas” Senator William Broxmayer karena menghambur-hamburkan anggaran pemerintah. Meskipun proyek tersebut tidak pernah dibangun, laporan tersebut telah menjadi kitab suci bagi para astronom yang tertarik dengan urusan luar angkasa.

Jill Tarter, yang membaca laporan itu ketika dia menjadi mahasiswa pascasarjana dan mengabdikan hidupnya untuk mencari kecerdasan luar angkasa yang menghasilkan Wawancara dengan New York Times pada 2012.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.