KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Gajah Putih China: Dari lebih banyak ‘gajah putih’ menjadi tetangga otoriter: Bagaimana China memproyeksikan kekuatan finansial dan militernya |  berita Dunia
World

Gajah Putih China: Dari lebih banyak ‘gajah putih’ menjadi tetangga otoriter: Bagaimana China memproyeksikan kekuatan finansial dan militernya | berita Dunia

NEW DELHI: Dari meninggalkan negara-negara miskin dengan utang kolosal hingga melenturkan kekuatan militer di halaman belakang sendiri, China dengan cepat menjadi kutukan banyak negara yang berjuang untuk menyingkirkannya. Beijingpukat yang kejam.
TOI telah melaporkan secara ekstensif Proyek “gajah putih” bernilai miliaran dolar di Sri Lanka, kesopanan cina. Sekarang, Yordania Ini telah menjadi korban terbaru dari diplomasi Beijing dalam jebakan utang setelah pembangkit listrik baru yang bermasalah membuat negara itu berutang miliaran dolar.
Ceritanya selalu sama. China menggelontorkan miliaran dolar untuk proyek-proyek yang menjanjikan potensi pendapatan yang besar. Setelah selesai, proyek menjadi tidak layak secara ekonomi.
Di Yordania, pembangkit listrik Attarat dibayangkan sebagai proyek penting yang menjanjikan untuk memberi kerajaan gurun itu sumber energi utama sambil mempererat hubungannya dengan China.
Namun berminggu-minggu setelah dibuka secara resmi, situs tersebut, lautan batu hitam yang hancur di gurun gersang di selatan ibu kota Yordania, Ini adalah sumber kontroversilapor Associated Press.
Menurut laporan itu, proyek tersebut membuat Yordania terikat karena utang miliaran dolar ke China. Sayangnya, stasiun tersebut tidak lagi dibutuhkan listriknya karena kesepakatan lain yang dicapai sejak awal proyek.

Proyek tersebut kini telah menjadi masalah pelik antara Yordania dan China, menyebabkan kesedihan bagi negara Arab saat mencoba untuk menggugat kesepakatan tersebut dalam pertarungan hukum internasional.

“Ketika pengaruh China tumbuh di Timur Tengah dan penarikan Amerika, terminal minyak serpih senilai $2,1 miliar telah menjadi ciri model China yang lebih luas yang membebani banyak negara Asia dan Afrika dengan utang buruk dan berfungsi sebagai kisah peringatan bagi kawasan tersebut,” kata laporan itu. kata laporan. Dia berkata.
Attarat adalah representasi dari apa Sabuk dan Jalan Jesse Marks, seorang rekan bukan penduduk di Stimson Center di Washington, mengatakan kepada Associated Press, mengacu pada cetak biru China untuk membangun infrastruktur global dan meningkatkan pengaruh politik Beijing.

READ  Mikhail Gorbachev: Putin absen dari pemakaman mantan pemimpin

Selama hampir 15 tahun sebagai proyek ambisius, pabrik minyak serpih minyak Attarat telah menyebabkan kemarahan di Yordania karena harganya yang selangit.
Jika perjanjian asli berlanjut, Yordania harus membayar China $8,4 miliar selama 30 tahun untuk membeli listrik yang dihasilkan dari pembangkit tersebut.
China melihat peluang
Anggota Dewan Energi Attarat, Mohamed Maitah, mengatakan dia awalnya menyebarkan proyek itu ke seluruh dunia – dari AS dan Eropa hingga Jepang dan Korea Selatan. Tapi tidak ada yang setuju.
Yang mengejutkan Jordan, bank-bank China menawarkan pinjaman kepada Jordan lebih dari $1,6 miliar untuk membiayai pabrik pada tahun 2017.
Perusahaan milik negara China, Guangdong Energy Group, telah membeli 45% saham Attarat Power Co. , mengubah White Elephant menjadi perusahaan swasta terbesar yang keluar dari Belt and Road Initiative Presiden Xi Jinping di luar China, menurut perusahaan tersebut. .
Para ahli mengatakan investasi itu adalah bagian dari dorongan China yang lebih luas ke dunia Arab yang haus akan investasi asing. Uang untuk proyek infrastruktur besar datang dengan sedikit ikatan politik.
“China tidak membawa beban Amerika Serikat karena kami memiliki beberapa kekhawatiran tentang proses demokrasi, transparansi, dan korupsi,” kata David Schenker, mantan asisten menteri luar negeri untuk kebijakan Timur Tengah. “Untuk negara-negara otoriter, ada semangat di China.”
Di bawah PPA 30 tahun, Perusahaan Tenaga Listrik Jordan yang dikelola negara harus membeli listrik dari Perusahaan Al-Attar yang saat ini dipimpin China dengan harga selangit, yang berarti pemerintah Yordania akan kehilangan $280 juta per tahun, menurut perkiraan Departemen Keuangan.
Untuk menutupi pembayaran, pakar energi mengatakan Yordania harus menaikkan harga listrik untuk konsumen sebesar 17% – pukulan telak bagi ekonomi yang sudah dibebani utang dan inflasi.
Besarnya kerugian yang dialami China mengejutkan pemerintah Yordania. Kementerian Energi Yordania meluncurkan arbitrase internasional terhadap Perusahaan Energi Attarat pada tahun 2020 “atas dasar ketidakadilan yang parah”.
Musa Hantash, seorang ahli geologi di Komite Energi Parlemen, menggambarkan kesepakatan itu sebagai akibat alami dari korupsi dan kurangnya keahlian teknis.
Tinjauan kekuatan militer
Di satu sisi, China menggunakan kekuatan finansialnya untuk mengambil keuntungan dari negara-negara miskin, dan di sisi lain, menggunakan kekuatan militernya untuk melecehkan tetangganya yang lebih kecil seperti Filipina.
Negara kepulauan itu, yang memiliki sengketa teritorial yang sudah berlangsung lama dengan Beijing, kini mengklaim pelecehan oleh China di dekat terumbu karang yang disengketakan.
Pada hari Rabu, Filipina menuduh Penjaga Pantai China melakukan pelecehan, penghalang, dan “manuver berbahaya” terhadap kapalnya, setelah insiden lain di dekat fitur strategis kapalnya. laut Cina Selatan yang menjadi titik api di antara mereka.

READ  Korea Utara mengatakan latihan AS telah mendorong situasi ke "garis merah ekstrem" - KCNA

Kapal penjaga pantai Filipina membantu dalam operasi laut pada 30 Juni ketika mereka “terus-menerus diikuti, diganggu dan dihalangi oleh kapal penjaga pantai China yang lebih besar,” kata juru bicara Penjaga Pantai Filipina Jay Tarriela.
Tarella mengatakan kapal harus mengurangi kecepatan untuk mencegah tabrakan. Beting ini terletak di dalam zona ekonomi eksklusif 200 mil Filipina.
Tarella menggambarkan apa yang dia katakan “mengkhawatirkan” kehadiran kapal angkatan laut China di daerah itu, menambahkan bahwa hal itu menimbulkan “kekhawatiran yang lebih besar”.
China sebelumnya mengatakan bahwa penjaga pantainya melakukan operasi rutin di tempat yang dikenal sebagai “perairan China”.
(Dengan masukan dari Associated Press, Reuters)

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."