China bergerak untuk memperketat kendali atas sistem pemilu Hong Kong

Badan legislatif China pada hari Kamis mendukung langkah terbaru Partai Komunis untuk memperketat kendali atas Hong Kong dengan mengurangi peran publik dalam memilih para pemimpin kawasan.

Tindakan ini menambah tindakan keras terhadap protes di Hong Kong sejak 2019 yang menyerukan lebih banyak demokrasi. Hal ini telah memicu keluhan bahwa Beijing merusak otonomi yang dijanjikannya setelah Hong Kong kembali ke China pada tahun 1997 dan merusak statusnya sebagai pusat keuangan global.

Tindakan keras Beijing terhadap Hong Kong telah menyebabkan peningkatan pelecehan dalam hubungan dengan Washington, Eropa, dan pemerintah lain yang juga mencakup perdagangan, teknologi, dan perlakuan partai terhadap etnis minoritas.

Kongres Rakyat Nasional memilih 2.895 berbanding satu suara, dengan satu abstain, untuk menyetujui perubahan yang akan memberi komite pro-Beijing kekuatan untuk menunjuk lebih banyak anggota parlemen Hong Kong, mengurangi jumlah yang dipilih oleh publik. Para delegasi secara rutin mendukung rencana partai dengan memberikan suara dengan suara bulat atau mayoritas.

Presiden Xi Jinping dan pemimpin partai lainnya duduk di panggung di depan para delegasi yang memberikan suara mereka secara elektronik. NPC tidak memiliki kekuatan nyata, tetapi partai tersebut menggunakan pertemuan tahunan singkatnya, acara politik paling menonjol tahun ini, untuk menunjukkan inisiatif utama.

Perubahan di Hong Kong akan memberi komite pro-Beijing kekuatan untuk menunjuk lebih banyak anggota parlemen, mengurangi jumlah orang yang dipilih oleh publik. Rincian belum dirilis, tetapi laporan berita Hong Kong mengatakan komite mungkin memilih sepertiga anggota parlemen.

Pemerintah daratan telah menolak keluhan bahwa mereka merusak otonomi Hong Kong dan mengatakan perubahan itu diperlukan untuk menjaga stabilitas kawasan.

“Ini bukan demokrasi”: Demokrat Hong Kong

Di bawah perubahan di Hong Kong, Komisi Pemilihan yang beranggotakan 1.500 orang akan memilih kepala eksekutif provinsi dan jumlah yang “relatif besar” dari badan legislatif dengan 90 kursi.

READ  China mengumumkan sanksi terhadap individu dan entitas di Kanada dan Amerika Serikat - patriotisme

Anggota panitia berasal dari lima segmen masyarakat, termasuk pengusaha dan tokoh politik. Itu akan memberi kekuatan pro-Beijing lebih banyak pengaruh daripada suara rakyat. Laporan berita Hong Kong sebelumnya mengatakan komite akan memilih sepertiga dari anggota Dewan Legislatif atau Dewan Legislatif.

Pendukung 47 aktivis pro-demokrasi dituduh merencanakan untuk melakukan gelombang sabotase lampu ponsel di luar pengadilan Hong Kong pada 5 Maret. Empat dari 47 aktivis dibebaskan dengan jaminan hari itu. (Vincent Yu / Associated Press).

Perdana Menteri Li Keqiang mengatakan Beijing ingin melihat “patriot menguasai Hong Kong.” Dia mengatakan perubahan itu akan “melindungi keamanan nasional” di kawasan dan mendukung “kemakmuran dan stabilitas.”

Pemimpin Hong Kong Carrie Lam menyambut baik perubahan tersebut dan mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa hal itu akan memungkinkan provinsi “untuk menyelesaikan masalah Dewan Legislatif untuk membuat segala sesuatu menjadi politis dalam beberapa tahun terakhir dan untuk menangani secara efektif dengan langkah-langkah sembrono atau perselisihan internal yang mencabik-cabik Hong Kong. “

Tahun lalu, partai tersebut menggunakan sesi NPC untuk memberlakukan Undang-Undang Keamanan Nasional di Hong Kong sebagai tanggapan atas protes yang dimulai pada 2019. Berdasarkan undang-undang tersebut, 47 mantan anggota parlemen dan tokoh pro-demokrasi lainnya ditangkap atas tuduhan subversi dengan hukuman penjara maksimum Hidup.

“Rakyat Hong Kong akan ditolak haknya untuk memilih” di bawah perubahan baru-baru ini, kata Emily Lau, mantan anggota parlemen Hong Kong dan anggota Partai Demokrat kota itu.

“Beijing ingin melakukan kontrol yang sangat ketat. Ini bukan demokrasi.”

Lau mengatakan kekhawatiran yang diungkapkan oleh beberapa pejabat China tentang kemungkinan upaya untuk menggulingkan pemerintah terlalu berlebihan.

“Rakyat Hong Kong tidak akan merdeka atau menggulingkan pemerintah. Tidak mungkin,” katanya. “Apa yang harus mereka lakukan adalah terlibat dan mendengarkan suara rakyat Hong Kong sehingga kami dapat berdialog dan mencapai konsensus tentang bagaimana cara bergerak maju, daripada hanya mematuhi kami seperti banyak batu bata.”

Tonton | Beijing mengubah undang-undang pemilu Hong Kong:

China sedang berupaya mengubah aturan pemilihan di Hong Kong untuk mencegah oposisi politik di kota itu karena para pengunjuk rasa telah berbicara tentang Beijing yang perlahan-lahan mengikis kebebasan mereka. 2:05

Menteri Luar Negeri Inggris Dominic Raab mengatakan langkah itu “bertentangan dengan janji yang dibuat oleh China sendiri” terkait Hong Kong. Dia mengatakan Beijing sedang berusaha “mengosongkan” ruang untuk debat demokrasi.

“Ini hanya akan merusak kepercayaan di China, yang, sebagai anggota terkemuka masyarakat internasional, memenuhi tanggung jawab internasional dan kewajiban hukumnya,” kata Raab dalam sebuah pernyataan.

Juga pada hari Kamis, NPC menyetujui Rencana Pembangunan Lima Tahun terbaru dari partai yang berkuasa. Dia menyerukan upaya intensif untuk mengubah China menjadi pembuat teknologi yang lebih mandiri – sebuah langkah yang mengancam memperburuk ketegangan dengan Washington dan Eropa terkait perdagangan dan akses pasar.

Tahun lalu, partai tersebut menggunakan sesi NPC untuk memberlakukan Undang-Undang Keamanan Nasional di Hong Kong sebagai tanggapan atas protes yang dimulai pada 2019. Berdasarkan undang-undang tersebut, 47 mantan anggota parlemen dan tokoh pro-demokrasi lainnya ditangkap atas tuduhan subversi dengan hukuman penjara maksimum Hidup.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *