KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Seorang kandidat pro-Barat mengalahkan sekutu perdana menteri Slovakia untuk menentukan tanggal pemilihan presiden |  Berita pemilu
World

Seorang kandidat pro-Barat mengalahkan sekutu perdana menteri Slovakia untuk menentukan tanggal pemilihan presiden | Berita pemilu

Ia dijadwalkan bertemu dengan mantan Menteri Luar Negeri Ivan Korcok dan Ketua Parlemen saat ini Peter Pellegrini dalam pemilu di Ukraina yang didominasi perang pada bulan April.

Hasil akhir menunjukkan bahwa mantan Menteri Luar Negeri Slovakia yang pro-Barat Ivan Korcok dan Ketua Parlemen saat ini Peter Pellegrini akan maju dalam pemilihan presiden bulan April.

Kantor Statistik Slovakia mengatakan pada Sabtu malam bahwa partai liberal Korcok memperoleh 42,44 persen suara setelah 99,9 persen suara dihitung, sementara mantan Perdana Menteri Pellegrini memperoleh 37,07 persen.

Para analis telah memperkirakan hasil tersebut, dengan Pellegrini (48 tahun) dan Korcok (59 tahun) menduduki puncak jajak pendapat sebelum pemungutan suara, yang ditandai dengan perpecahan mendalam mengenai perang di negara tetangga Ukraina.

Pemilihan presiden merupakan kesempatan bagi Perdana Menteri Robert Fico, yang pandangannya mengenai Ukraina telah menuai kritik karena penyimpangan ekstremnya dari Rusia, untuk mengkonsolidasikan cengkeramannya pada kekuasaan.

Presiden Zuzana Caputova, 50, yang merupakan penentang keras Fico, tidak menginginkan masa jabatan baru. Namun kekuatan oposisi menginginkan keseimbangan dalam pemerintahan Fico.

Korcok, seorang diplomat veteran yang pernah menjadi menteri pada pemerintahan sebelumnya, akan lolos ke putaran kedua pada 6 April melawan Pellegrini, yang memimpin partai Halas (Suara).

Stefan Harabin, mantan ketua Mahkamah Agung yang berhaluan Rusia, memperoleh jumlah suara terbesar ketiga dengan hanya 11,75%, setelah mendapat dukungan dari partai nasionalis yang juga berpartisipasi dalam koalisi pemerintah. Dan para pemilihnya bisa membantu Pellegrini.

“Saya tentunya harus berbicara kepada puluhan ribu pemilih koalisi yang berkuasa yang tidak setuju dengan arah pemerintah menarik mundur Slovakia,” kata Korcok kepada para pendukungnya.

Fico dan partai sayap kirinya yang berkuasa, “Smir”, memenangkan pemilihan parlemen September lalu dengan janji menghentikan bantuan militer ke Ukraina dan mempertahankan dukungan bagi masyarakat yang terkena dampak kenaikan harga.

READ  Menteri Taiwan: Perang China-Taiwan akan berakhir dengan 'kemenangan yang menyedihkan'

Pellegrini, mantan anggota Partai Smer, berperan besar dalam pembentukan koalisi dan mengatakan hasil putaran pertama menunjukkan bahwa mayoritas tidak menginginkan presiden “sayap kanan, liberal, progresif” yang hanya akan berada di kursi presiden. konflik dengan pemerintah.

“Mayoritas di Slovakia menyatakan minatnya memiliki presiden yang akan membela kepentingan nasional negara,” ujarnya.

Presiden tidak mempunyai banyak kekuasaan eksekutif, namun mereka mempunyai peran dalam pemerintahan dan pengangkatan hakim, dan mereka dapat memveto undang-undang dan membentuk perdebatan publik, seperti yang sering dilakukan oleh Caputova yang liberal.

Para pemilih di masa lalu menolak memberikan posisi pemerintahan dan presiden kepada partai yang berkuasa, termasuk kemenangan Caputova pada tahun 2019 ketika sentimen anti-korupsi merusak partai Fico, yang saat itu berada di pemerintahan.

“Pemilu ini akan menunjukkan apakah protes besar-besaran yang terjadi di Bratislava dan kota-kota besar lainnya dalam beberapa pekan terakhir juga mendapat dukungan dari masyarakat yang biasanya menyatakan ketidaksetujuan mereka di TPS,” kata Radoslav Stefancic, analis politik di Universitas Ekonomi. di Bratislava. .

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."