KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Garis aneh tak terlihat selalu membentang di Indonesia.  Para ilmuwan akhirnya tahu alasannya.
sport

Garis aneh tak terlihat selalu membentang di Indonesia. Para ilmuwan akhirnya tahu alasannya.

Memahami garis tak terlihat di Indonesia Bachariporn Sakulchi – Getty Images

  • Garis Wallace melewati Asia dan Australia, menunjukkan kontradiksi dalam penyebaran spesies hewan di kedua sisinya.

  • Para peneliti telah mengetahui tentang perbedaan pada hewan selama lebih dari 150 tahun, tetapi mereka baru saja meluncurkan teori tentang mengapa mereka ada.

  • Tabrakan benua mungkin menjadi alasan mengapa beberapa spesies hewan gagal beradaptasi dengan perubahan iklim.

Garis Wallace fiktif Asia Tenggara dan Australia bukanlah fiktif untuk berbagai spesies hewan yang hidup di kedua sisinya. Garis — dinamai menurut naturalis Inggris Alfred Russel Wallace — bertindak sebagai batas, dan setiap sisi batas itu menampung spesies yang sangat berbeda. binatang.

Selama lebih dari 150 tahun, para ilmuwan tidak memiliki penjelasan mengapa garis itu ada. Mengapa dua wilayah yang berdekatan secara geografis memiliki populasi hewan yang berbeda? Misalnya, mengapa koala hidup di Australia, tetapi tidak di Filipina? Atau mengapa kita menemukan kanguru di dalamnya Papua Nugini (dan Australia) tetapi tidak di Malaysia? Dan mengapa beberapa hewan melawan tren tersebut, seperti kookaburra yang diberi nama lucu, yang dapat dilihat di Asia dan Australia?

Sekarang, kita mungkin akhirnya memiliki jawaban. daun baru diterbitkan di dalam Ilmu Dia mengklaim bahwa, puluhan juta tahun yang lalu, pergerakan lempeng tektonik yang bergeser memicu osilasi yang dramatis. iklim bumi Mereka menghasilkan apa yang dikenal sebagai garis Wallace.

Menurut ahli biologi di Universitas Nasional Australia dan ETH Zurich, Garis Wallace disebabkan oleh Australia Menjauh dari Antartika jutaan tahun lalu, melayang ke utara, dan menabrak Asia.

Alex Scales dari Universitas Nasional Australia mengatakan: jumpa pers. Penciptaan pulau-pulau di Indonesia menghasilkan pos pementasan hewan dari Asia untuk mencapai New Guinea dan Australia utara.

READ  Gol bunuh diri Sergio Ramos yang "sial" membantu Barcelona mengalahkan Sevilla

Namun penelitian masih menunjukkan bahwa jauh lebih banyak kelompok hewan Asia yang pindah ke Australia daripada sebaliknya. Itulah mengapa para peneliti berpikir bahwa jawaban atas garis Wallace tidak hanya berasal dari pergerakan Bumi, tetapi juga perubahan iklim. Ketika Australia terpisah dari Antartika, kata tim itu, itu sangat menggetarkan Perubahan iklim datang dengan itu. Pendinginan dan pengeringan benua ini menyebabkan peristiwa kepunahan massal.

“Ketika Australia menjauh dari Antartika, ia membuka wilayah ini di sekitar kedalaman laut Antartika Yang mana sekarang arus kutub berada di Kutub Selatan,” Skeels Dia berkata. “Ini menangguhkan iklim Bumi secara dramatis. Itu membuat iklim jauh lebih dingin.”

Entah bagaimana, menurut teori terbaru, Indonesia Itu tetap relatif hangat, lembab dan tropis. Oleh karena itu, hewan Asia yang beradaptasi dengan baik pada kondisi nyaman dapat dengan mudah melompat dari Asia ke Australia. “Ini tidak terjadi pada spesies Australia,” kata Scales Dia berkata. “Mereka berevolusi dalam iklim yang lebih dingin dan lebih kering dari waktu ke waktu, sehingga kurang berhasil mendapatkan pijakan di pulau-pulau tropis dibandingkan dengan makhluk yang bermigrasi dari Asia.”

Pola migrasi ini masih berperan dalam distribusi spesies saat ini. “Jika Anda bepergian ke Kalimantan, Anda tidak akan melihat satu pun marsupial MamaliaTetapi jika Anda pergi ke pulau tetangga Sulawesi, Anda akan melakukannya, ”kata Skills Dia berkata. “Australia, sebaliknya, kekurangan mamalia khas Asia, seperti beruang, harimau, atau badak.”

Para penulis mengklaim bahwa jutaan tahun sejarah iklim dapat membantu memprediksi yang mana menggolongkan Itu dapat beradaptasi dengan lebih baik dengan lingkungan yang berubah di dunia modern.

READ  Penggelapan pajak pemilik D.C. United, klaim mantan pengacara

Anda mungkin juga suka

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."