KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Garis yang tersembunyi di kedalaman laut membagi hewan menjadi dua kubu: ScienceAlert
science

Garis yang tersembunyi di kedalaman laut membagi hewan menjadi dua kubu: ScienceAlert

Jauh di dalam lautan, tidak semua ekosistem dibangun dengan cara yang sama.

Dan seperti yang telah ditemukan oleh tim ilmuwan internasional, kedalaman terdalam didominasi oleh jenis organisme tertentu. Di bawah kedalaman sekitar 4.400 m (14.436 kaki), sebagian besar makhluk yang bersembunyi di kegelapan memiliki tubuh yang halus dan lembut. Tepat di atas garis ini umumnya adalah moluska bercangkang keras.

Ilmuwan percaya bahwa alasannya terkait dengan ketersediaan mineral penyusun cangkang. Pengetahuan ini dapat membantu kita melindungi keanekaragaman hayati dari aktivitas manusia di lingkungan yang dingin, gelap, dan sejuk ini.

“Kedalaman laut abyssal berlumpur awalnya dianggap ‘gurun laut’ ketika mereka pertama kali dieksplorasi beberapa dekade yang lalu, karena kondisi kehidupan yang ekstrim di sana – dengan kekurangan makanan, tekanan tinggi dan suhu yang sangat rendah,” kata ahli ekologi laut dalam Erik Simon-Lledó dari Pusat Oseanografi Nasional Inggris.

“Tetapi dengan kemajuan eksplorasi dan teknologi yang mendalam, ekosistem ini terus mengungkap keanekaragaman hayati yang signifikan, sebanding dengan ekosistem perairan dangkal, dan hanya ditemukan pada penyebaran spasial yang jauh lebih luas.”

Spons kaca dan anemon tumbuh bersebelahan di dasar laut. (Proyek Smartex / NERC)

itu samudra abyssal mencakup lebih dari 60 persen permukaan bumi, tetapi sedikit yang diketahui tentang kehidupan yang menghuninya. Ini adalah kutukan lingkungan bagi manusia: tekanan yang menghancurkan, suhu beku, dan kegelapan permanenJauh dari sinar matahari.

Namun, teknologi telah meningkat ke titik di mana kita dapat menjelajahi kedalaman gelap ini dari jarak jauh, mengungkap perut dunia yang aneh dan lembut.

Dengan menggunakan robotika laut dalam, Simon-Lledó dan timnya telah mengumpulkan database gambar yang besar dataran yang sangat buruk dikenal b Zona Clarion ClippertonIni membentang 5.000 km (3.107 mil) di dasar Samudera Pasifik antara Meksiko dan Kiribati pada kedalaman antara 3.500 dan 6.000 meter.

READ  Studi tersebut mengatakan vaksin COVID-19 menawarkan perlindungan bagi wanita hamil dan menyusui - dan bayi baru lahir

Mereka dengan cermat membuat katalog semua hewan yang dapat mereka temukan berukuran lebih dari 10 milimeter dari gambar-gambar ini. Mereka telah mengindeks lebih dari 50.000 Makhluk jurang – Dan mereka melihat perbedaan mencolok pada jenis hewan yang ditemukan di kedalaman dangkal dibandingkan dengan yang ditemukan di bagian terdalam area tersebut.

Beberapa hewan ditemukan hidup di dasar Samudra Pasifik. (Simon-Lledó dkk., alam dan evolusinya2023)

“Kami terkejut menemukan provinsi yang dalam yang jelas-jelas didominasi oleh anemon lunak dan teripang serta dasar yang dangkal di mana tiba-tiba karang lunak dan bintang rapuh ada di mana-mana,” kata Simon-Ledo.

Moluska, dengan cangkang kerasnya, tidak muncul di kedalaman kurang dari 4.400 meter, meskipun semua jenis kehidupan abyssal hidup di zona transisi antara kedua wilayah tersebut. Para peneliti menemukan bahwa kedalaman khusus ini kemungkinan terkait dengan Kedalaman kompensasi karbonat.

Kerang padat terbentuk dari Kalsium karbonatyang menyebar melintasi lautan dari permukaan. Tetapi di bawah kedalaman tertentu, sisa kalsium karbonat tidak mencukupi, yang menyebabkan kekurangannya di dasar laut, Untuk dimakan oleh hewan bercangkang keras.

Landak jurang Plesiodiadema globulosum. (Proyek Smartex / NERC)

Hal ini menunjukkan bahwa ada keseimbangan rumit yang berperan dalam keanekaragaman hayati laut dalam, keseimbangan yang dapat dengan mudah terganggu oleh pengasaman laut, perubahan iklim, dan penambangan laut dalam, dan untuk itu Zona Clarion-Clipperton saat ini sedang dipertimbangkan.

“Secara keseluruhan, ini mencerminkan variabilitas lingkungan yang jauh lebih tinggi, pada berbagai skala, daripada yang diperkirakan sebelumnya untuk kumpulan bentik di dasar laut abyssal Pasifik timur laut,” para peneliti menulis di makalah mereka.

“Variabilitas yang terabaikan ini, yang disebabkan oleh pengaruh geokimia dan iklim, memiliki implikasi penting untuk penelitian ekologi dan makro-lingkungan masa depan di komunitas abyssal dan untuk keberhasilan strategi konservasi skala regional yang telah diterapkan untuk melindungi keanekaragaman hayati di Zona Clarion-Clipperton dan mungkin di wilayah abyssal lainnya yang ditargetkan oleh penambangan laut dalam di seluruh dunia.”

READ  3 kucing lagi dinyatakan positif terkena flu burung H5N1 di Amerika Serikat

Riset dipublikasikan di alam dan evolusinya.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."