KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

science

Gerhana matahari total mengungkap kebenaran kosmik

Ginjal atau payudara. Ini adalah posisi para penggemar gerhana yang serius.

Jika itu berarti mengisi mobil dengan bensin dan berkendara berjam-jam ke antah berantah untuk menemukan sepetak langit cerah di sepanjang Jalur Perguruan Tinggi, biarlah. Gerhana matahari sebagian, meskipun matahari 99% tertutup, tidak akan menimbulkan kekaguman, keheranan, keterkejutan, atau – bagi sebagian orang – keinginan yang tak tertahankan untuk berteriak.

Penulis Annie Dillardpada tahun terkenal 1982 Artikel di The Atlantic Gerhana dipandang sebagai gangguan menakjubkan terhadap keberadaan manusia, mengacu pada akhir dunia.

“Melihat gerhana sebagian mempunyai hubungan yang sama dengan melihat gerhana total seperti halnya mencium seorang pria untuk dinikahinya, atau seperti terbang dengan pesawat terbang dengan terjatuh dari pesawat,” tulis Dillard.

Kekuatan perguruan tinggi berasal dari betapa anehnya perguruan tinggi tersebut, betapa berbedanya perguruan tinggi tersebut. Peristiwa yang sepenuhnya alami ini bersifat supernatural.

Ketika bulan sepenuhnya menghalangi matahari, kegelapan turun dengan sangat cepat. Suhu udara menurun. Burung dan serangga mungkin mulai bertingkah aneh. Alih-alih matahari yang bersinar seperti biasanya, Anda tidak melihat apa pun selain piringan hitam yang dikelilingi oleh cincin cahaya yang bersinar, berkilau, dan ajaib. Itu adalah corona – atmosfer matahari.

Jarang sekali melihat aura. Tapi lihatlah sekeliling, dan Anda juga akan melihat bahwa matahari tertutupi oleh bintang-bintang dan planet-planet yang terang. Untuk gerhana 8 April, Venus dan Jupiter akan melengkung di depan Matahari, dan Mars serta Saturnus mungkin terlihat samar-samar, menurut NASA.

Matahari, bintang, dan planet tidak berbagi langit yang sama dalam keadaan normal. Dapat dikatakan bahwa matahari bersifat diurnal, dan bintang-bintang bersifat nokturnal.

Hanya pada saat gerhana total gerhana mengungkapkan kebenaran yang sederhana namun mendalam: matahari hidup di antara bintang-bintang, dan planet-planet hidup bersama matahari. Lima planet yang mungkin terlihat pada tanggal 8 April – jika dihitung dari jarak dekat Anda – akan sejajar dengan matahari dan bulan di sepanjang ekliptika tata surya.

READ  Gambar baru matahari berbeda dari apa pun yang telah kita lihat sebelumnya

Ini adalah fakta-fakta tidak menyenangkan yang kita pelajari di sekolah dasar namun menjadi mengejutkan ketika terungkap.

“Kita benar-benar dapat melihat tempat kita di alam semesta,” kata Michael Kirk, ahli astrofisika NASA.

“Secara keseluruhan, ketika Anda melihat matahari, Anda sebenarnya menyadari bahwa itu adalah sebuah bintang,” kata Nicola “Nicky” Fox, kepala petugas sains NASA. “Rasanya seperti benda hidup, bernapas, dan bukan sekadar cahaya terang.”

Pengalaman yang “menakjubkan”.

Totalitas mempunyai sifat paradoks dalam menyembunyikan matahari namun juga menyingkapkan sifatnya—apa itu, terbuat dari apa, dan bagaimana cara kerjanya.

Copernicus telah menjelaskan pergerakan planet-planet di tata surya yang berpusat pada matahari pada tahun 1543, namun hampir satu abad kemudian, gagasan bahwa Bumi bukanlah pusat penciptaan masih membuat Galileo terpesona. Dalam kesulitan besar.

Para ilmuwan belum memiliki bukti bahwa matahari sama dengan bintang di langit malam hingga paruh kedua abad ke-19. Terobosan ini datang melalui spektroskopi, suatu teknik menganalisis panjang gelombang cahaya untuk mengetahui ciri-ciri berbagai unsur. Butuh waktu puluhan tahun bagi siapa pun untuk memahami cara kerja matahari. Misteri ini terkait dengan hal yang paling tidak diketahui: usia Matahari.

Hingga abad kedua puluh, beberapa ilmuwan memperkirakan bahwa Matahari dan Bumi mungkin baru berumur beberapa puluh juta tahun. Tetapi Karya Charles Darwin yang paling terkenal Kritikus dengan cepat menunjukkan bahwa teori ini memerlukan Bumi yang sangat kuno di mana kehidupan perlahan-lahan dapat berevolusi menjadi berbagai bentuk.

matematikawan Inggris William Thomson, yang dikenal sebagai Lord Kelvin, berpendapat bahwa Matahari jauh lebih muda, berdasarkan perhitungan yang mengasumsikan Matahari menghasilkan energi melalui interaksi gravitasi saat materi jatuh menuju inti. Perdebatan ini terselesaikan hanya dengan berkembangnya fisika atom.

READ  SpaceX mengalami masalah dalam pelayaran pertamanya. Itu bisa menjadi jauh lebih buruk

Saat gerhana matahari tahun 1868 Di India, astronom Perancis Pierre-Jules Janssen menemukan unsur yang sebelumnya tidak diketahui di atmosfer matahari menggunakan spektroskopi. Astronom Inggris Joseph Norman Lockyer secara independen membenarkan penemuan ini Dia memberi nama elemen itu: helium.

Sekarang kita tahu bahwa atom hidrogen berfusi membentuk atom helium di inti Matahari. ini Reaksi tersebut mengubah sebagian kecil massa menjadi energi Sebuah proses yang sangat efisien, yang sesuai dengan perkiraan bahwa tata surya berusia 4,6 miliar tahun. Energi tersebut bermigrasi keluar dari inti dan akhirnya mencapai Bumi, memungkinkan adanya kehidupan.

Banyak jenis bintang lainnya yang menggunakan hidrogen sebagai bahan bakar. Namun Matahari kita adalah bintang yang matang, relatif tenang dan dapat diandalkan. Lihatlah ke sekeliling alam semesta, dan Anda akan melihat banyak bintang yang relatif serupa Tidak ramah. Meledak muda atau memancarkan radiasi secara ilegal. Bintang katai merah, jenis yang paling umum di galaksi kita, mampu menghempaskan atmosfer planet-planet terdekat.

“Bintang yang berbeda terbakar dengan kecepatan berbeda, melepaskan energi bebasnya selama jutaan hingga triliunan tahun,” kata fisikawan Michael Turner melalui email. “Bintang berumur panjang seperti Matahari kita melakukan hal ini selama miliaran tahun, memungkinkan terjadinya evolusi biologis yang kaya.”

Gerhana matahari total pada tanggal 8 April akan sangat nyaman bagi orang Amerika yang ingin menyaksikan realitas kosmik ini. Jalur keseluruhan dari Texas ke Maine – jalur sempit tempat bayangan bulan akan muncul – melewati beberapa kota besar, termasuk Dallas, Indianapolis, Cleveland, Buffalo, dan Rochester.

Menurut NASA, sekitar 31 juta orang di Amerika Serikat tidak perlu melakukan hal tersebut Pergi dari rumah untuk pengalaman kuliah. Mereka hanya perlu melihat.

READ  Para pejabat berusaha keras untuk membendung virus ini

“Meskipun secara intelektual Anda tahu seperti apa bentuknya, ini menakjubkan,” kata Fox dari NASA.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."