KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Tech

Google menggabungkan divisi perangkat lunak Android dan perangkat keras Pixel untuk mengintegrasikan AI secara lebih luas

Buka gambar ini di galeri:

Google mengatakan akan menggabungkan divisi perangkat lunak yang bertanggung jawab atas perangkat lunak seluler Android dan browser Chrome dengan divisi perangkat keras yang terkenal dengan ponsel pintar Pixel dan perangkat wearable Fitbit. Hal ini merupakan bagian dari dorongan yang lebih luas untuk mengintegrasikan AI secara lebih luas di seluruh perusahaan.Richard Drew/Pers Terkait

Google mengatakan pada hari Kamis bahwa pihaknya akan menggabungkan divisi perangkat lunak yang bertanggung jawab atas perangkat lunak seluler Android dan browser Chrome dengan divisi perangkat keras yang terkenal dengan ponsel pintar Pixel dan perangkat yang dapat dikenakan Fitbit. Ini adalah bagian dari rencana yang lebih luas untuk mengintegrasikan AI secara lebih luas ke seluruh perusahaan.

Dalam suratnya kepada karyawan, CEO Google Sundar Pichai mengatakan perubahan tersebut akan “menggalakkan ekosistem Android dan Chrome” sekaligus membantu memacu inovasi.

Keputusan tersebut akan menempatkan kedua operasi tersebut di bawah pengawasan Rick Osterloh, eksekutif Google yang sebelumnya mengawasi grup perangkat keras perusahaan. Belum lama ini, Google mengisolasi pengembangan Android dari divisi perangkat kerasnya, dengan mengatakan bahwa mereka ingin menghindari memberikan keuntungan yang tidak adil kepada para perancang ponselnya dibandingkan pembuat ponsel pintar besar lainnya yang menggunakan Android – termasuk Samsung dan Motorola, serta perusahaan Tiongkok seperti Oppo dan Xiaomi. .

Kemudian beberapa tahun yang lalu, Google mulai memposisikan Pixel sebagai andalan untuk menunjukkan apa yang dapat dicapai AI dan sangat bergantung pada pengembangan fitur yang dapat menunjukkan potensinya. Ini berarti lebih banyak integrasi antara perangkat keras dan perangkat lunak AI untuk mendukung fitur-fitur ini pada perangkat seluler.

READ  Rayakan Ibu dalam Lagu: Lima Hal yang Dapat Dilakukan di Saskatoon, 10-12 Mei

Dalam sebuah wawancara dengan majalah teknologi The Verge, Osterloh menyebut AI sebagai alasan utama menyatukan insinyur perangkat keras dan perangkat lunak konsumen di Google. Dia mengatakan teknologi ponsel sudah semakin bergantung pada kecerdasan buatan, merujuk pada pengembangan kamera Pixel, yang antara lain menggunakan teknologi tersebut untuk fitur-fitur yang menyempurnakan foto malam hari atau secara otomatis memilih bidikan terbaik dalam beberapa bidikan dalam waktu dekat.

Osterloh menambahkan bahwa menggabungkan tim adalah cara Google bergerak lebih cepat dalam mengintegrasikan AI ke dalam fitur-fiturnya. Merancang kamera Pixel beberapa tahun lalu memerlukan pengetahuan mendalam tidak hanya tentang sistem perangkat keras dan perangkat lunak kompleks yang terlibat, namun juga model AI awal yang digunakan untuk memproses gambar, katanya dalam wawancara.

“Integrasi perangkat keras, perangkat lunak, dan AI telah menunjukkan bagaimana AI dapat sepenuhnya mengubah pengalaman pengguna,” kata Osterloh. “Itu penting. Dan itu bahkan lebih benar lagi saat ini.”

“Apa yang kini Anda lihat dilakukan Google adalah meningkatkan pendorong inti inovasi AI,” kata Chirag Dekate, analis di Gartner. “Google ingin mengendalikan AI, tingkat tertinggi dalam ekonomi AI yang sedang berkembang, baik di sisi konsumen maupun di sisi perusahaan, pada dasarnya dengan menanamkan AI di mana saja dan menghubungkannya.”

Sementara itu, kepala perangkat lunak Google, Hiroshi Lockheimer, masih belum mempunyai jabatan dan, menurut surat Pichai, akan memulai beberapa proyek lain yang tidak disebutkan namanya. Lockheimer bergabung dengan Osterloh dalam wawancara Verge, dan keduanya bersikeras bahwa perubahan tersebut bukanlah hasil perebutan kekuasaan.

Google juga melakukan reorganisasi kelompok penelitian dan tanggung jawab AI, meskipun sebagian besar perubahan ini tidak akan berdampak langsung pada produk konsumen — setidaknya untuk saat ini.

READ  Jajak Pendapat Mingguan: Apa pendapat Anda tentang seri Xiaomi 12?

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pop culture ninja. Social media enthusiast. Typical problem solver. Coffee practitioner. Fall in love. Travel enthusiast."