KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

World

Opini | Keluarga Kennedy berdemonstrasi mendukung Biden dan menentang RFK Jr

Enam belas tahun yang lalu, anggota paling terkemuka dari klan Kennedy berkumpul di panggung di American University dan memberikan restu mereka kepada senator negara bagian Illinois untuk masa jabatan pertama yang mencalonkan diri sebagai presiden dari Partai Demokrat sebagai tim yang tidak diunggulkan melawan favorit kelompok mapan.

“Aku merasakan perubahan di udara. Bagaimana denganmu?” Senator Edward M.Kennedy (D-Mass.) Dia bergemuruh di depan kerumunan listrik Ribuan. Kepala keluarga tersebut adalah putranya Patrick (seorang anggota kongres Demokrat dari Rhode Island) dan keponakannya Caroline, yang telah mengumumkan pada hari sebelumnya di sebuah opini New York Times bahwa Senator saat itu. “Itu adalah Barack Obama.”Bos seperti ayahku“.

Peristiwa yang terjadi pada bulan Januari 2008 ini mengingatkan kita pada penyerahan obor kepada generasi baru, sebuah metafora yang tidak dapat dihapuskan dalam pidato JFK pada tahun 1961. Kata sambutan. Hal ini juga memberikan dorongan yang sangat dibutuhkan bagi prospek Obama melawan calon terdepan dari Partai Demokrat, Senator Hillary Clinton (D-New York), yang merupakan bagian dari dinasti politik yang sedang terbentuk. Meskipun Clinton mendapat dukungan dari banyak anggota keluarga besar Kennedy yang kurang dikenal, bintangnya tetap mendukung Obama.

Hari itu, sebagai satu-satunya reporter yang diizinkan berada di belakang layar, saya dapat melihat semuanya dari dekat. Sulit untuk tidak mengingat kembali momen pada hari Kamis ketika anggota keluarga Kennedy berkumpul di panggung di Philadelphia untuk secara resmi menyatakan dukungan mereka kepada Presiden Biden dalam upaya melindungi warisan keluarga mereka dari Robert F. Kennedy Jr., ahli teori konspirasi gila. yang menjalankan pemerintahan Demokrat. Kampanye presiden independen.

Mari kita berpikir sejenak tentang seberapa besar perubahan yang terjadi dalam keluarga ini sejak tahun 2008. Yang paling mengejutkan saya saat itu adalah pemandangan Obama, yang sangat tenang, menahan air mata beberapa saat sebelum acara tersebut. Ayahnya datang ke negara ini dari Kenya sebagai bagian dari program tersebut Dengan bantuan dari Kennedy Family Foundation.

READ  Penjaga Pantai AS sedang mencari sumber sekitar 1,1 juta galon minyak mentah di Teluk Meksiko

“Harus saya akui, saya harus sedikit melunakkannya,” kata calon presiden tersebut Dia mengaku kepadaku kemudian, ketika dia menyebutkan perasaan yang dia alami. “Itu adalah hal yang sangat kuat. Ketika Anda melihat Ted, Caroline, dan Patrick bersama-sama, saya berpikir tentang peran yang mereka mainkan dalam membentuk nilai-nilai dan prinsip-prinsip saya dan apa yang saya yakini tentang Amerika, dan hubungannya dengan ayah saya yang bepergian ke Hawaii dan bertemu dengan anak saya. ibu. … Ini membawa segalanya menjadi lingkaran penuh.”

Apa yang tidak diketahui oleh siapa pun pada saat itu adalah bahwa hal ini akan menjadi salah satu poin terakhir yang paling penting dalam pengaruh kolektif keluarga Kennedy dalam politik elektoral modern.

Ted Kennedy hanya akan hidup 19 bulan lagi, terserang kanker otak, sebelum dia dapat melihat Obama mencapai tujuan reformasi layanan kesehatannya. Patrick akan meninggalkan Kongres pada tahun 2011 untuk mencurahkan energinya pada masalah kesehatan mental. Carolyn, yang sempat dipertimbangkan untuk dikukuhkan ke kursi Senat AS dari New York yang ditinggalkan Clinton untuk menjadi menteri luar negeri, kemudian menjabat sebagai duta besar Obama untuk Jepang.

Ketika jumlah orang Amerika yang mengingat tahun-tahun Camelot berkurang, tidak ada yang terkejut bahwa mistik Kennedy tidak lagi seperti dulu. Namun siklus pemilu ini membawa akhir yang baru dan kelam bagi keluarga tersebut.

RFK Jr. telah mengeksploitasi aura Kennedy yang tenang, sering kali mengutip ayah dan pamannya yang terbunuh. Nama belakangnya membawanya ke Rendahnya dua digit dalam jajak pendapat — Tidak cukup untuk memenangkan suara elektoral, apalagi memenangkan pemilu, namun kemungkinan besar akan cukup untuk memberikan keuntungan bagi mantan Presiden Donald Trump melawan Biden di beberapa negara bagian yang paling penting pada bulan November.

READ  Cuaca Calgary: Gelombang pendek musim dingin akan segera terjadi

Prospek Kennedy membantu mengembalikan Trump ke Gedung Putih telah membuat ngeri kerabatnya, tiga di antaranya – termasuk Carolyn, duta besar saat ini untuk Australia – bekerja di pemerintahan Biden.

Di panggung bersama Biden pada hari Kamis ada enam saudara kandung Robert Kennedy. Mereka tidak pernah menyebut saudara mereka secara langsung pada pertemuan di Philadelphia, namun maksud dari teguran tersebut jelas.

Adik perempuan Kerry Kennedy menyatakan, “Presiden Biden adalah pembela semua hak dan kebebasan yang ayah dan paman saya perjuangkan. Itu sebabnya hampir semua cucu Joe dan Rose Kennedy mendukung Joe Biden. Memang benar. … Keluarga Kennedy mendukung Joe Biden sebagai presiden.”

Bukan, ini bukan pesan harapan dan ambisi, tapi ini bukan musim politik yang sedang kita alami. Dalam pemilu yang dipicu oleh ketakutan dan kebencian, tidak ada yang bisa dilampaui – kecuali obor yang dikhawatirkan oleh keluarga Kennedy akan digunakan untuk membakar sisa-sisa nama keluarga.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."