KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Gordon E. Moore, salah satu pendiri Intel di belakang Hukum Moore, meninggal pada usia 94 tahun
Economy

Gordon E. Moore, salah satu pendiri Intel di belakang Hukum Moore, meninggal pada usia 94 tahun

Gordon E. Moore, salah satu pendiri dan mantan presiden Intel, pembuat chip semikonduktor California yang membantu memberi nama Silicon Valley dan mencapai jenis dominasi industri yang dipegang oleh raksasa kereta api Amerika atau perusahaan baja di era lain, telah meninggal dunia. Jumat di rumahnya di Hawaii. Dia berusia 94 tahun.

adalah kematiannya diumumkan oleh Intel dan Yayasan Gordon dan Betty Moore. Tidak ada alasan yang ditentukan.

Bersama dengan beberapa koleganya, Mr. Moore dapat mengklaim kredit karena membawa komputer portabel ke ratusan juta orang dan mengintegrasikan mikroprosesor ke dalam segala hal mulai dari timbangan kamar mandi, pemanggang roti, dan mainan pemadam kebakaran hingga telepon seluler, mobil, dan pesawat jet.

Tuan Moore ingin menjadi seorang guru tetapi tidak bisa mendapatkan pekerjaan di bidang pendidikan. Dia kemudian menyebut dirinya “pengusaha kebetulan” karena dia menjadi miliarder sebagai hasil dari investasi awal sebesar $500 di perusahaan microchip yang masih muda, yang mengubah elektronik menjadi salah satu industri terbesar di dunia.

Rekan-rekannya mengatakan bahwa dialah yang melihat masa depan. Pada tahun 1965, dalam apa yang kemudian dikenal sebagai Hukum Moore, ia meramalkan bahwa jumlah transistor yang dapat ditempatkan pada sebuah chip silikon akan berlipat ganda pada interval reguler di masa mendatang, sehingga sangat meningkatkan kekuatan pemrosesan data komputer.

Dia kemudian menambahkan dua akibat wajar: teknologi yang berkembang akan membuat komputer semakin mahal untuk dibuat, namun konsumen akan dikenakan biaya lebih sedikit untuk menjual lebih banyak komputer. Hukum Moore telah berdiri selama beberapa dekade.

Melalui kombinasi kecemerlangan, dorongan, karisma, dan koneksi Mr. Moore, serta rekannya dan salah satu pendiri Intel, Robert Noyce, keduanya telah membentuk sebuah kelompok yang secara luas dianggap sebagai salah satu teknisi paling berani dan inovatif di era teknologi. .

Kelompok inilah yang menganjurkan penggunaan miniatur, wafer silikon tipis, bahan berpasir yang sangat halus, diolah secara kimiawi, salah satu sumber daya alam paling umum di Bumi — untuk apa yang ternyata merupakan keramahtamahan silikon yang luar biasa di rumah yang lebih kecil dan perangkat elektronik yang lebih kecil. sirkuit yang dapat beroperasi pada kecepatan yang lebih tinggi dan lebih tinggi. .

Dengan mikroprosesor silikonnya, otak komputer, Intel memungkinkan pabrikan Amerika pada pertengahan 1980-an untuk merebut kembali kepemimpinan dalam bidang pemrosesan data komputer yang luas dari pesaing Jepangnya yang tangguh. Pada 1990-an, Intel telah menempatkan mikroprosesornya di 80 persen komputer yang diproduksi di seluruh dunia, menjadi perusahaan semikonduktor paling sukses dalam sejarah.

READ  Hungaria dan Indonesia menandatangani kesepakatan kerja sama teknologi Blockchain

Banyak dari ini terjadi di bawah arahan Tuan Moore. Dia adalah CEO dari tahun 1975 sampai 1987, ketika dia digantikan oleh Andrew Grove, dan tetap menjadi Ketua sampai tahun 1997.

Seiring kekayaannya tumbuh, Tuan Moore juga menjadi tokoh utama dalam filantropi. Pada tahun 2001, dia dan istrinya mendirikan Gordon and Betty Moore Foundation dengan sumbangan 175 juta saham Intel. Pada tahun 2001, mereka mendonasikan $600 juta kepada Caltech, hadiah tunggal terbesar untuk institusi pendidikan tinggi pada saat itu. Aset yayasan saat ini melebihi $8 miliar, dan telah menyumbangkan lebih dari $5 miliar sejak didirikan.

Dalam wawancara, Mr. Moore sangat rendah hati tentang pencapaiannya, khususnya kemajuan teknis yang dimungkinkan oleh Hukum Moore.

“Apa yang saya lihat adalah bahwa perangkat semikonduktor adalah cara elektronik menjadi murah. Itulah pesan yang ingin saya sampaikan,” katanya kepada jurnalis Michael Malone pada tahun 2000. selamanya.”

Moore tidak hanya berharap elektronik menjadi jauh lebih murah dari waktu ke waktu, karena industri bergeser dari transistor dan tabung diskrit ke microchip silikon; Prediksinya selama bertahun-tahun telah terbukti sangat andal sehingga perusahaan teknologi mendasarkan strategi produk mereka pada asumsi bahwa Hukum Moore akan berlaku.

“Perusahaan mana pun yang melakukan perencanaan multi-tahun yang rasional harus mengasumsikan tingkat perubahan itu atau akan mendorongnya,” kata Harry Sall, seorang pengusaha lama Silicon Valley.

“Ini adalah warisannya,” kata Arthur Rock, seorang investor awal di Intel dan teman Tuan Moore. “Ini bukan Intel. Ini bukan Moore Foundation. Ini frasa: Hukum Moore.”

Mr Moore selama hari-hari awal Intel. Beberapa tahun yang lalu, dia meramalkan bahwa jumlah transistor yang dapat ditempatkan pada sebuah chip silikon akan berlipat ganda secara berkala, yang kemudian dikenal sebagai Hukum Moore.kredit…Intel

Gordon Earl Moore lahir pada 3 Januari 1929 di San Francisco. Dia dibesarkan di Pescadero, sebuah kota tepi laut kecil di selatan San Francisco, di mana ayahnya, Walter, adalah seorang wakil sheriff dan keluarga ibunya, Florence Almira (Williamson) Moore, menjalankan toko kelontong.

Tuan Moore kuliah di San Jose State College (sekarang Universitas Negeri San Jose), di mana dia bertemu Betty Whitaker, seorang mahasiswa jurnalisme. Mereka menikah pada tahun 1950. Pada tahun yang sama, ia menyelesaikan studi sarjananya di University of California, Berkeley, dengan gelar di bidang kimia. Pada tahun 1954, ia menerima gelar doktor di bidang kimia dari California Institute of Technology.

READ  Perjanjian Investasi Bilateral antara Indonesia dan Singapura mulai berlaku

Salah satu pekerjaan pertama yang ditawarkan kepadanya adalah sebagai manajer di Dow Chemical. “Mereka mengirim saya ke psikiater untuk melihat bagaimana itu cocok. Psikiater mengatakan saya secara teknis baik-baik saja tetapi saya tidak dapat mengatur apa pun,” tulis Mr. Moore di Engineering & Science pada tahun 1994.

Jadi Tuan Moore mengambil posisi di Laboratorium Fisika Terapan Universitas Johns Hopkins di Baltimore. Kemudian, mencari jalan kembali ke California, dia mewawancarai lab Lawrence Livermore di Livermore, California. Dia ditawari pekerjaan, tulisnya, “tetapi saya memutuskan saya tidak ingin mengambil spektrum ledakan bom nuklir, jadi saya berbalik.”

Sebaliknya, pada tahun 1956, Tuan Moore bergabung dengan William Shockley, salah satu penemu transistor, untuk bekerja di Bell Labs divisi Pantai Barat, sebuah unit pemula yang tujuannya adalah membuat transistor silikon murah.

Namun perusahaan tersebut, Shockley Semiconductor, tersendat di bawah kepemimpinan Dr. Shockley, yang tidak memiliki pengalaman menjalankan perusahaan. Pada tahun 1957, Tuan Moore dan Tuan Noyce bergabung dengan sekelompok pembelot yang kemudian dikenal sebagai “Delapan Pengkhianat”. Dengan $500 masing-masing, bersama dengan $1,3 juta sebagai dukungan dari perintis pesawat Sherman Fairchild, delapan orang tersebut pergi untuk membentuk Perusahaan Semikonduktor Fairchild, yang menjadi produsen terkemuka sirkuit terpadu.

Digigit oleh kesalahan kewirausahaan, Tuan Moore dan Tuan Noyce memutuskan pada tahun 1968 untuk mendirikan perusahaan mereka sendiri, dengan fokus pada semikonduktor memori. Mereka menulis apa yang Mr. Moore sebut sebagai rencana bisnis yang “sangat umum”.

Dia berkata pada tahun 1994, “Dia berkata kami akan bekerja dengan silikon dan membuat produk yang menarik.”

Terlepas dari proposal mereka yang tidak jelas, mereka tidak kesulitan menemukan dukungan keuangan.

Dengan modal sebesar $2,5 juta (setara dengan sekitar $22 juta saat ini), Mr. Moore dan Mr. Noyce menamai startup Integrated Electronics, nama yang kemudian disingkat menjadi Intel. Karyawan ketiga adalah Tuan Groff, seorang imigran muda Hongaria yang bekerja di bawah Tuan Moore di Fairchild.

Setelah ragu-ragu tentang teknologi mana yang harus difokuskan, ketiga pria itu memilih versi terbaru dari teknologi MOS (metal-oxide semiconductor) yang disebut gate silicon MOS. Untuk meningkatkan kecepatan dan kerapatan transistor, mereka menggunakan silikon sebagai pengganti aluminium.

“Untungnya, kami telah menemukan teknologi yang memiliki tingkat kesulitan yang tepat untuk startup yang sukses,” tulis Mr. Moore. “Beginilah cara Intel memulai.”

Pada awal 1970-an, seri 4000 Intel “computer-on-a-chip” memulai revolusi komputer pribadi—walaupun Intel sendiri melewatkan kesempatan untuk membuat PC, yang sebagian disalahkan oleh Mr. Moore karena kepicikannya.

READ  Pertumbuhan pekerjaan AS melonjak pada bulan Juli: Pembaruan langsung dan berita

“Jauh sebelum Apple, salah satu teknisi kami mendatangi saya dengan saran agar Intel membuat komputer rumahan,” kenangnya. Dan saya bertanya kepadanya, “Apa yang benar-benar diinginkan orang di rumah mereka?” “

Namun, dia melihat masa depan. Pada tahun 1963, saat bekerja di Fairchild sebagai Direktur Riset dan Pengembangan, Tuan Moore menyumbangkan satu bab untuk sebuah buku yang menjelaskan, tanpa prediksi numerik yang eksplisit, apa yang akan menjadi pendahulu dari hukum eponimnya. Dua tahun kemudian, dia menerbitkan sebuah artikel di Electronics, sebuah jurnal perdagangan dengan judul “Cramming More Components into Integrated Circuits”.

“Artikel tersebut membuat argumen yang sama dengan bab buku, dengan tambahan prediksi numerik yang jelas ini,” kata David Brock, salah satu penulis Moore’s Law: The Life of Gordon Moore, a Quiet Revolutionary in Silicon Valley (2015).

Tuan Brock berkata: Ada sedikit bukti bahwa banyak orang membaca artikel itu ketika diterbitkan.

“Dia terus berbicara dengan diagram dan plot ini, dan orang-orang mulai menggunakan slidenya dan mereproduksi diagramnya,” kata Mr. Brock. Kemudian orang melihat fenomena ini terjadi. Microchip silikon menjadi lebih kompleks, dan biayanya turun.”

Pada tahun 1960-an, ketika Mr. Moore memulai bisnis elektroniknya, satu transistor silikon dijual seharga $150. Nantinya, $10 akan membeli lebih dari 100 juta transistor. Mr Moore pernah menulis bahwa jika mobil maju secepat komputer, “mereka akan menempuh jarak 100.000 mil per galon dan akan lebih murah untuk membeli Rolls-Royce daripada memarkirnya. (Mobil-mobil itu juga akan memiliki panjang setengah inci. )”

Di antara yang selamat dari Tuan Moore adalah istrinya; Dua putra, Kenneth dan Stephen. dan empat cucu.

Pada tahun 2014, Forbes memperkirakan kekayaan bersih Mr. Moore mencapai $7 miliar. Namun, dia tetap tidak menarik sepanjang hidupnya, lebih memilih kemeja dan celana khaki yang sudah usang daripada setelan jas. Dia berbelanja di Costco dan menyimpan banyak umpan terbang dan gulungan pancing di mejanya.

Hukum Moore pasti akan berakhir, karena para insinyur menghadapi beberapa batasan fisik dasar, serta biaya pembangunan pabrik yang mahal untuk mencapai tingkat miniaturisasi berikutnya. Dan dalam beberapa tahun terakhir, laju miniaturisasi telah melambat.

Tuan Moore sendiri berkomentar dari waktu ke waktu tentang akhir yang tak terelakkan dari Hukum Moore. “Itu tidak bisa berlangsung selamanya,” katanya dalam wawancara Techworld tahun 2005. “Sifat kesedihan adalah Anda mendorong mereka keluar dan akhirnya terjadi bencana.”

Holcomb B. Noble, mantan editor sains di The Times, meninggal pada 2017.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."