KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Hasil review untuk IOCL, Godrej Consumer, Ambuja Cement, Gail, ACC, CDSL dan V-Guard
Economy

Hasil review untuk IOCL, Godrej Consumer, Ambuja Cement, Gail, ACC, CDSL dan V-Guard

Indian Oil Corporation (NS:): Peringkat ADD kami terhadap Indian Oil Corporation (IOCL), dengan target harga INR 100, didasarkan pada margin pengilangan dan pemasaran yang kuat, yang sebagian diimbangi oleh pendapatan petrokimia yang lemah dan utang yang tinggi. IOCL melaporkan EBITDA sebesar INR 213 miliar (+11x YoY, -4% QoQ), yang secara umum sejalan, sementara APAT mencapai INR 130 miliar, yang sedikit lebih rendah dari perkiraan. Pendapatan didukung oleh kinerja yang kuat dari sektor pengilangan. Margin kotor pemasaran mengalami penurunan berturut-turut menjadi INR 3,3 per liter. RRM yang dilaporkan adalah US$18,1 per barel (-2% y/y, +2,2x q/q), yang sejalan dengan hal ini. Produksi minyak mentah lebih rendah dari perkiraan sebesar 17,8 juta ton (-5% QoQ, HSIE: 18,5 juta ton).

Godrej Consumer (NS:): Laporan operasional GCPL untuk Q2FY24 sebagian besar sejalan dengan pertumbuhan pendapatan/EBITDA konsolidasi sebesar 6/26%. Pertumbuhan organik di India hanya sebesar 2% (volume 4%) karena HI berkinerja buruk karena lemahnya musim hujan sementara tambahan bulan Shravan berdampak pada penjualan pewarna rambut. Manajemen tetap yakin dapat mencapai pertumbuhan satu digit yang tinggi di HI dalam jangka menengah dan panjang. Secara internasional, semua wilayah menunjukkan pertumbuhan CC yang sehat, namun pertumbuhan yang tercatat sebesar 2% disebabkan oleh depresiasi mata uang. Bisnis Indonesia (baik pendapatan/EBITDA) terus mengalami pemulihan. Penurunan keranjang RM membantu pemulihan GM, yang meningkat 700 bps menjadi 54,9% sementara EBITDA meningkat 315 bps y/y menjadi 20,1% karena GCPL meningkatkan belanja media (+180 bps setiap tahun). GCPL akan terus fokus pada (i) pengembangan kategori dalam portofolio yang ada, (ii) perluasan TAM di India, dan (iii) penyederhanaan operasi internasional, yang akan membantu pertumbuhan volume dan perluasan margin. Kami mengurangi EPS sebesar 6/3% karena peningkatan panduan suku bunga efektif. Kami menilai saham tersebut sebesar 42 kali EPS-25 September dengan batas INR 1.050 per saham. Terus tambahkan.

Ambuja Cement (NS:): Kami telah meningkatkan peringkat kami pada Ambuja Cement menjadi BUY dari ADD sebelumnya, dengan TP tidak berubah sebesar INR 480 per saham (berdasarkan SOTP). Kami menyukai perusahaan ini karena prospek operasional dan pertumbuhannya yang sehat. Selama Q2FY24, pertumbuhan volume yang berdiri sendiri dan terkonsolidasi menderita akibat banjir di Himachal Pradesh dan rendahnya permintaan di wilayah timur. Volume perdagangan mandiri turun 17% QoQ. Kerugian operasional dan biaya pemeliharaan yang lebih tinggi secara musiman mengurangi manfaat penghematan biaya bahan bakar dan logistik, serta penurunan EBITDA unit sebesar INR 20 per ton QoQ menjadi INR 1.020 per metrik ton. Ambuja tetap berkomitmen untuk menggandakan kapasitas konsolidasinya pada FY28. Rencana perluasan ini akan mulai beroperasi mulai akhir FY25E dan seterusnya. Perusahaan sedang melakukan beberapa upaya pengurangan biaya untuk meningkatkan margin sebesar INR 300-400 per MT pada akhir FY25E.

READ  Bagaimana menjadi konsultan imigrasi terdaftar di Indonesia

Gail (NS :): Rekomendasi Beli kami pada GAIL dengan target harga INR 145 didasarkan pada (i) peningkatan volume transportasi gas menjadi 129 mm3 per hari pada FY25 karena peningkatan produksi gas dalam negeri, (ii) penyelesaian sektor pipa utama di India bagian timur dan selatan, dan (3) mengharapkan peningkatan keuntungan dari sektor petrokimia. Q2FY24 melaporkan EBITDA/PAT sebesar INR 35/24 miliar, lebih tinggi dari perkiraan kami, didorong oleh peningkatan volume transportasi dan margin pemasaran yang lebih tinggi. Depresiasi mencapai INR 7,5 miliar (+21% YoY, +18% QoQ) di atas ekspektasi.

ACC (NS :): Kami mempertahankan pembelian di ACC, dengan laba tidak berubah pada INR 2.440 per saham (11 kali EBITDA konsolidasi 25 Sep). Volume semen naik 18% YoY di Q2FY24, lebih rendah dibandingkan tahun lalu. Namun, penurunannya sebesar 14% QoQ, dipengaruhi oleh hujan lebat di Himachal dan lemahnya permintaan di wilayah tengah dan timur. NSR turun 1% QoQ karena harga yang lebih rendah. Beban operasional meningkat 2% QoQ karena kerugian operasional dan beban lain-lain yang lebih tinggi. Dampaknya dikurangi dengan biaya pengangkutan yang lebih rendah (INR 70/metrik ton) dan biaya input (INR 20/metrik ton). Oleh karena itu, EBITDA unit menyempit dari INR 140 per ton secara triwulanan menjadi INR 668 per ton. Pabrik klinker Ametha berkapasitas 3,3 MT yang telah lama tertunda akan mulai beroperasi pada Q2 FY24, dan pabrik semen WHRS berkapasitas 1 MT/16 MW akan segera beroperasi. Manajemen mengambil beberapa inisiatif ramah lingkungan untuk meningkatkan margin.

CDSL (NS:): CDSL memiliki kuartal yang kuat (kelebihan signifikan vs perkiraan) dengan pertumbuhan pendapatan sebesar 39% QoQ (tertinggi yang pernah ada), didorong oleh pertumbuhan pendapatan terkait pasar dan aliran anuitas yang stabil. Pertumbuhan ini didorong oleh lonjakan pendapatan transaksi, IPO/aksi korporasi, orientasi/pendirian KYC, dan pendapatan e-voting yang kuat secara musiman. Penambahan akun Demat pulih, CDSL menambahkan hampir 8 juta akun pada kuartal tersebut, tertinggi dalam tujuh kuartal. CDSL mempertahankan posisi terdepannya dengan pangsa pasar sebesar 74% dan tambahan pangsa sebesar 89%. Kami memperkirakan pertumbuhan akan pulih pada FY24E, didukung oleh (1) pemulihan penambahan akun BO, (2) pendapatan transaksi yang lebih tinggi, didorong oleh pertumbuhan volume pengiriman, dan (3) pendapatan tahunan yang stabil. Peluang asuransi tetap menjadi nilai pilihan dan akan membantu pertumbuhan sesuai dengan dorongan peraturan. Demat wajib bagi perseroan terbatas swasta non-kecil akan memberikan peluang pertumbuhan yang sangat besar. Terdapat total 1,4 juta perseroan terbatas swasta dan MCA telah menetapkan tanggal 24 September sebagai batas waktu. Investasi pada teknologi dan peraturan yang lebih tinggi serta biaya sumber daya manusia akan menjaga margin EBITDA pada kisaran 60-62%. Kami menaikkan estimasi EPS FY25/26E sebesar ~2% dan mempertahankan peringkat Beli dengan target harga INR 1.700, berdasarkan PAT 25E Desember 37x. Saham tersebut diperdagangkan dengan P/E 38/31x untuk FY25/26E.

READ  Transformasi Digital Western Power, Australia - OpenGov Asia

V Guard Industries (NS:): V-Guard melaporkan kinerja operasi yang konsisten di Q2 dengan pendapatan/EBITDA naik 15/27% dibandingkan perkiraan kami sebesar 13/25% YoY. Pendapatan organik (tidak termasuk Sunflame) meningkat 9%. Pendapatan segmen elektronik meningkat sebesar 12% dengan permintaan yang baik akan stabilisator. Pertumbuhan sektor kelistrikan (high wire mix) sebesar 10% lebih rendah dibandingkan sektor sejenis (pertumbuhan KEI sebesar 22%). Segmen CD hanya tumbuh sebesar 5% karena peralihan musim liburan, lambatnya penyerapan permintaan, dan perpanjangan musim panas yang berdampak pada pemanas air. Pendapatan wilayah Selatan tumbuh 7%, sementara pendapatan non-Selatan naik 11% dari tahun ke tahun. GM meningkatkan 450/125 basis poin YoY/QQ menjadi 33,8%, didukung oleh manajemen risiko yang lebih rendah dan bauran manufaktur yang lebih tinggi (65%). Dengan investasi ulang yang konsisten di bidang manufaktur, distribusi dan pemasaran, margin EBITDA dapat meningkat hanya 75 basis poin menjadi 8,2% (tersirat). V-Guard tetap optimis mengenai ekspansi margin didukung oleh peningkatan volume dan mendukung tindakan penetapan harga (kipas angin dan pemanas air). Margin EBITDA V-Guard berada pada level tertentu

Nuvoco Vistas (NS:) Corporation: Kami tetap membeli Nuvoco Vistas, dengan TP yang direvisi sebesar INR 485 per saham (10x EBITDA 25E Sep). Pada Q2FY2024, Nuvoco mencapai pertumbuhan volume yang lemah sebesar 1% tahun-ke-tahun, karena lemahnya permintaan di wilayah Timur. Rasio semen bersih meningkat sebesar 6/3% y/y q/q, karena stabilnya harga di wilayah utara dan terlambatnya kenaikan harga di wilayah timur. Volume operasi semen naik 4% QoQ, didorong oleh harga terak yang lebih tinggi, kerugian operasi dan biaya pemeliharaan. Dampaknya dikurangi dengan penurunan biaya bahan bakar dan pengangkutan setiap triwulan. Secara keseluruhan, EBITDA unit turun sebesar INR 30 per metrik ton QoQ menjadi INR 712 per metrik ton. Hutang bersih terhadap EBITDA turun tipis menjadi 3,6x pada 23 September dibandingkan 3,8x pada 23 Maret. Perusahaan menegaskan bahwa mereka akan melakukan belanja modal dalam jumlah besar hanya setelah utang bersihnya turun di bawah 40 miliar rupee India.

PNC Infratech (NS:) Diumumkan: PNC Infratech (PNC) melaporkan pendapatan EBITDA/APAT Q2 FY24 sebesar INR 16,9/2,3/1,4 miliar, meleset dari estimasi kami sebesar 5,7/3,9./7,4%. Margin EBITDA: 13,4% (+18/+28 basis poin YoY/QQ, vs perkiraan kami sebesar 13,2%, karena harga input dan bahan baku yang lebih rendah, sebagian diimbangi oleh biaya karyawan yang lebih tinggi). Order book (OB) per 23 September mencapai INR 171,4 miliar (sekitar 2,4 kali lipat pendapatan FY23, termasuk L1 sebesar INR 37,1 miliar tidak termasuk GST), dengan segmen EPC jalan raya menyumbang 62% dari total OB. Mempertahankan panduan pertumbuhan pendapatan FY2024 sebesar 15% YoY (INR 20 miliar+ dari segmen air), dengan margin EBITDA sebesar 13,3-13,5%, arus masuk pesanan (OI) sebesar INR 100 miliar dan biaya Modal sebesar INR 1,2 miliar. Perusahaan berencana untuk menyuntikkan INR 1,0/4,5/4,3 miliar pada paruh kedua tahun keuangan 24/25/26. Rencana monetisasi aset 11/1 HAM/BOT diperkirakan akan tercapai pada akhir tahun fiskal 24. PNC memiliki utang bersih sebesar INR 2 miliar pada tanggal 23 September. Mengingat margin yang lebih baik dan neraca yang kuat, kami mempertahankan pembelian, dengan aksi ambil untung tidak berubah Sebesar INR 452/- (13x 25 Sep, 1,2x P/BV diperpanjang untuk investasi di saham HAM).

READ  Pertumbuhan pekerjaan di Amerika Serikat melambat, tetapi tetap kuat

Greenlam Industries (NS:): Kami mempertahankan penurunan peringkat Greenlam Industries, dengan revisi target harga sebesar INR 540 per saham (33 kali harga konsolidasi APAT 25 Sep). Pada Q2FY24, perusahaan melaporkan pertumbuhan pendapatan gabungan/EBITDA/APAT yang kuat sebesar 17/41/28% YoY. Hal ini disebabkan oleh peningkatan volume yang kuat sebesar 16% tahun-ke-tahun dan penurunan harga bahan baku. Kami menyukai Greenlam karena posisi kepemimpinannya dalam industri laminasi. Dalam pandangan kami, perluasan lembaran yang akan datang akan menghasilkan CAGR volume konsolidasi sebesar 13% dibandingkan FY23-26E. Kayu lapis/papan partikel masing-masing akan meningkatkan pendapatan dari FY24/25. Belanja modal yang besar akan menjaga utang bersih terhadap EBITDA sekitar 2-3 kali lipat dibandingkan FY23-26E. Keterlambatan yang diperlukan untuk menambah pabrik di sektor-sektor baru masih dapat dipantau.

Greenpanel Industries (NS:): Kami mempertahankan peringkat Beli di Greenpanel dengan target harga yang lebih rendah yaitu INR 435 per saham (20 kali lipat harga APAT 25E September). Kami menyukai Greenpanel karena posisi kepemimpinannya di segmen MDF dengan pertumbuhan tinggi, kehadiran ritelnya yang besar (85% pada FY23), margin yang baik, dan profil modal kerja. Pada Q2 FY24, pendapatan Greenpanel/EBITDA/APAT turun 13/41/38% YoY karena peningkatan impor serta penambahan kapasitas domestik dan harga kayu yang lebih tinggi. Hal ini berdampak pada volume penjualan (turun 2% tahun-ke-tahun) dan tekanan margin kotor. Greenpanel memperkirakan tekanan akan berkurang mulai tahun fiskal 25 dan seterusnya. Kapasitas MDF diperkirakan akan meningkat sebesar 35% pada Q3FY25.

Klik pada PDF untuk membaca laporan lengkap:

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."