Grab membeli 4 persen saham di perusahaan teknologi Indonesia Emtek

Jakarta (The Straits Times / ANN): Grab yang berbasis di Singapura telah membeli saham di perusahaan teknologi dan media Indonesia Emtek, dengan alasan potensi untuk menggabungkan dua perusahaan pembayaran digital – OVO dan DANA.

Grab yang didukung Softbank telah membeli hampir 4 persen saham, senilai lebih dari 4 triliun rupee (366 juta dolar Singapura), dalam penjualan private placement saham Emtek baru-baru ini, kata seseorang yang membantu dalam kesepakatan itu kepada The Straits Times.

Pada 5 April, Emtek mengumumkan bahwa mereka telah menyelesaikan penempatan pribadi sebesar 9,3 triliun rupee, dengan Naver, mesin pencari web terbesar di Korea Selatan, dan sebuah perusahaan investasi bernama H Holdings Inc adalah pembeli saham yang menyumbang sekitar 8,4 persen dari perusahaan tersebut. . Modal diperluas.

“Saya membeli Grab melalui H Holdings,” kata orang yang tidak mau disebutkan namanya itu. Hasil dari private placement akan digunakan untuk mengembangkan bisnis serta membantu membiayai operasi sehari-hari, kata EMTC dalam laporannya ke Bursa Efek Indonesia.

Setelah private placement, kepemilikan pemegang saham utama Emtek diencerkan. Misalnya, kepemilikan pendiri Eddy Sariyatmadja turun menjadi 22,96 persen dari 24,9 persen. Kontributor utama lainnya adalah Anthony Salem, yang merupakan salah satu kaisar terkaya di Indonesia.

Direktur Pelaksana Emtek, Sutanto Hartoto, tidak menanggapi pertanyaan tertulis dari The Straits Times tentang investasi Grab dan potensi merger kedua perusahaan pembayaran digital tersebut. Grab juga tidak memberikan tanggapan langsung atas pertanyaan serupa.

Peraturan pasar saham Indonesia mewajibkan kepemilikan 5 persen atau lebih di perusahaan terbuka diungkapkan kepada publik.

Pada September 2019, Reuters melaporkan, mengutip orang-orang yang mengetahui masalah ini, bahwa Grab sedang dalam pembicaraan untuk menggabungkan OVO, perusahaan pembayaran digital terbesar di Indonesia yang dimilikinya, dengan perusahaan e-money DANA yang didukung oleh Emtek dan Ant Financial.

READ  Pengusaha Muda Memimpin Pemulihan Hijau Setelah Pandemi - Opini

OVO dan saingan berat GoPay, dan pemain utama lainnya ShopeePay, dari perusahaan teknologi baru Singapura, Sea Ltd, mendorong lebih jauh untuk memasuki industri pembayaran digital di negara terpadat keempat di dunia.

Penetrasi perbankan masih rendah di seluruh nusantara dan perbankan digital diharapkan menjadi pengubah permainan di negara ini. Menurut Bank Dunia, 52 persen orang dewasa Indonesia, atau 95 juta, tidak memiliki rekening bank.

GoPay merupakan bagian dari Gojek yang pada Desember tahun lalu (2020) menghabiskan $ 160 juta (214 juta dolar Singapura) untuk meningkatkan kepemilikannya di Bank Jago menjadi 22,16 persen.

Pelanggan e-wallet Gojek, yang menggunakan aplikasi ride, akan memiliki kesempatan untuk membuka rekening di Bank Jago, yang meluncurkan aplikasinya pada Kamis (15 April) dan akan menjadi bank digital penuh pertama di negara itu.

Sementara itu, OVO merupakan layanan pembayaran dalam aplikasi untuk situs e-commerce terbesar kedua di Indonesia Tokopedia, yang akan mengumumkan merger dengan Gojek pada awal Mei. Penggabungan tersebut dapat mendorong Tokopedia untuk memutuskan kemitraan strategis dengan OVO.

Sea Ltd juga mengakuisisi Bank Kesejahteraan Ekonomi yang tidak terdaftar di Indonesia (dan menyebutnya SeaBank) awal tahun ini, dengan mengatakan hal ini akan memungkinkannya untuk melayani pelanggan di cabang Shopee, yang beberapa tahun lalu melampaui Tokopedia sebagai situs e-commerce terbesar di Indonesia. .

OVO sedang mempersiapkan bank yang bisa diubah menjadi bank digital.

Sea mencari Aladdin Bank, berusaha menjadikannya mitra online untuk anak perusahaannya Shopee. The Straits Times / Asia News Network

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *