KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Grafiknya: Ketergantungan terhadap batu bara mencapai titik tertinggi baru di Indonesia dan Filipina
Top News

Grafiknya: Ketergantungan terhadap batu bara mencapai titik tertinggi baru di Indonesia dan Filipina

‘Masalah’ dalam Kemitraan Transisi Energi yang Berkeadilan di Indonesia tidak membantu adopsi energi terbarukan, menurut lembaga think tank

Indonesia dan Filipina bergantung pada tenaga batu bara untuk sebagian besar kebutuhan energi mereka, dan mencapai hampir 62 persen listrik yang dihasilkan di kedua negara pada tahun 2023.

Tenaga surya dan angin menyumbang kurang dari 4 persen listrik yang dihasilkan masing-masing negara pada tahun lalu, sehingga keduanya berada pada jalur yang tepat untuk memenuhi target tahun 2030 untuk meningkatkan kapasitas energi terbarukan.

Pada tahun 2023, 61,9 persen listrik yang dihasilkan di Filipina akan menggunakan tenaga batu bara. Jumlah ini meningkat 2,9 persen dibandingkan tahun 2022. Di Indonesia, batubara menyumbang 61,8 persen pada tahun lalu, peningkatan tahunan yang kecil.

Ketergantungan batubara di kedua negara kini melebihi ketergantungan Polandia dan Tiongkok – yang secara historis merupakan dua negara pengguna listrik berbahan bakar batubara terbesar di dunia, kata Ember.

Kedua negara ini merupakan negara yang paling bergantung pada batubara di Asia Tenggara. Selain itu, Indonesia kini merupakan produsen listrik tenaga batu bara terbesar kelima di dunia, naik dari peringkat ke-11 pada tahun 2015.

Kedua negara tertinggal dibandingkan Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) dalam hal kapasitas energi terbarukan. Tenaga surya dan angin masing-masing hanya menyumbang 0,3 persen dan 3,2 persen dari total pembangkit listrik di Indonesia dan Filipina pada tahun 2023, dibandingkan dengan rata-rata ASEAN sebesar 4,4 persen. Di Vietnam, pemimpin regional dalam bidang tenaga surya dan angin, pangsanya mencapai 13 persen.

Indonesia dan Filipina berencana melakukan dekarbonisasi produksi energi mereka, dan keduanya mungkin gagal memenuhi target tahun 2030. Rencana Investasi dan Kebijakan Komprehensif Indonesia, sebagai bagian dari Kemitraan Transisi Energi yang Berkeadilan, merekomendasikan target energi terbarukan untuk menyediakan 44 persen pembangkit listrik pada tahun 2030. Filipina memiliki target pembangkitan listrik terbarukan sebesar 35 persen pada tahun 2030.

READ  Apa merek paling berharga di Indonesia pada tahun 2022?

“Peningkatan produksi batu bara bukan berarti tidak ada perubahan,” kata Isabella Suarez, pemimpin organisasi nirlaba analisis iklim Asia Tenggara, TransitionZero. “JETP sudah berumur satu tahun, dan program investasi yang menetapkan peta jalan masih baru (diluncurkan pada COP28). Di Filipina, program dan insentif belum disinkronkan untuk memastikan adanya perubahan. Masih terlalu dini untuk melihat dampak dari program baru ini. ambisi”.

Namun, ia menambahkan bahwa kedua negara perlu meningkatkan kebijakan dan insentif pemerintah untuk menarik investasi. “Kita perlu mencermati kebijakan dan insentif tambahan ini,” katanya.

Analis kelistrikan global Ember, Costantsa Rangalova, menganut pandangan yang sama bahwa “masih terlalu dini untuk mengatakan bahwa JETP gagal.” Namun, ia berpendapat bahwa terdapat permasalahan dalam hal ini, termasuk bahwa “fokus CIPP pada energi terbarukan yang dapat disalurkan, yang baru akan beroperasi pada akhir dekade ini, berisiko mengalihkan perhatian Indonesia dari percepatan transisi energi.”

Berbeda dengan sumber energi yang terputus-putus seperti energi angin atau matahari, sumber energi yang dapat dikirim adalah sumber energi yang dapat meningkatkan atau menurunkan produksi sesuai kebutuhan, seperti energi hidroelektrik atau panas bumi.

Para analis di Institute for Energy Economics and Financial Analysis (yang bukan merupakan bagian dari studi Ember dan memberikan komentar tanpa melihatnya) mengatakan bahwa pembangkit listrik untuk keperluan industri merupakan hambatan besar terhadap penurunan penggunaan batubara di Indonesia, karena pembangkit listrik tenaga batubara yang terkait dengan utilitas akan dihentikan secara bertahap. keluar. di luar.

“Industri peleburan logam yang sedang berkembang di Indonesia, terutama pengolahan nikel, sangat haus akan listrik dan sangat bergantung pada pembangkit listrik tenaga batu bara. Sekitar 13 GW pembangkit listrik tenaga batu bara sedang dalam berbagai tahap pengembangan,” kata Grant Haber, penasihat keuangan energi strategis. untuk Asia di IEEFA.

READ  Indonesia Lelang 8 Blok Migas Baru

Kedua negara mengalami peningkatan permintaan listrik pada tahun lalu. Laporan Ember menyatakan bahwa percepatan penerapan energi terbarukan akan memungkinkan “Indonesia dan Filipina memenuhi permintaan listrik terbarukan dan mengurangi ketergantungan pada batu bara.”

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."