KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Pembatalan penerbangan WestJet berdampak pada puluhan ribu pelancong
Economy

Pembatalan penerbangan WestJet berdampak pada puluhan ribu pelancong

TORONTO (AP) — Pemogokan mekanik pesawat memaksa maskapai penerbangan terbesar kedua Kanada, WestJet, membatalkan ratusan penerbangan tambahan pada Minggu, sehingga membatalkan rencana hampir 110.000 penumpang selama akhir pekan panjang Hari Kanada dan mendorong maskapai tersebut untuk menuntut pemerintah federal mengambil tindakan.

Sekitar 680 pekerja, yang pemeriksaan dan perbaikan hariannya penting untuk operasional maskapai penerbangan, meninggalkan pekerjaan mereka pada Jumat malam meskipun ada arahan dari Menteri Tenaga Kerja untuk melakukan arbitrase yang mengikat.

“WestJet telah menerima perintah arbitrase yang mengikat dan sedang menunggu klarifikasi mendesak dari pemerintah bahwa pemogokan dan arbitrase tidak dapat terjadi bersamaan; ini adalah sesuatu yang telah mereka berkomitmen untuk atasi dan seperti semua warga Kanada, kami sedang menunggu,” kata Presiden WestJet Dedrick Payne dalam sebuah pernyataan. pernyataan pada hari Minggu.

Sejak Kamis, WestJet telah membatalkan 829 penerbangan yang dijadwalkan terbang antara hari itu dan Senin – akhir pekan perjalanan tersibuk musim ini.

Sebagian besar penerbangan hari Minggu dibatalkan karena WestJet mengurangi 180 armada pesawatnya menjadi 32 pesawat aktif dan menduduki puncak daftar pembatalan global di antara maskapai-maskapai besar selama akhir pekan.

Trevor Temple-Murray adalah satu dari ribuan pelanggan yang bergegas memesan ulang setelah penerbangan mereka dibatalkan kurang dari sehari sebelumnya.

“Kami tinggal menunggu saja,” kata Temple Murray, warga Lethbridge, Alberta, yang menunggu di dalam mobil bersama istri dan putranya yang berusia 2 tahun di tempat parkir di Victoria, British Columbia. Bandara. Mereka berusaha mendapatkan pesawat ke Calgary.

Penerbangan mereka dibatalkan pada pukul 18:05, dan hingga malam harinya mereka tidak tahu apakah penerbangan yang dijadwalkan pada pukul 7 pagi keesokan harinya akan dilanjutkan.

READ  Kafe Indonesia membuka peluang bisnis di Korea Selatan

“Ada banyak orang yang marah di luar sana,” kata Temple-Murray sambil menunjuk ke stasiun.

Di dekatnya, Marina Ciprian, siswa pertukaran kelas 10, mengatakan dia seharusnya pulang ke Spanyol pada Minggu pagi, tetapi sekarang dia tidak akan kembali ke keluarganya hingga Selasa setelah mengalami tiga kali pembatalan penerbangan.

“Sedih sekali. Seharusnya saya sudah sampai di rumah hari ini, sekitar tujuh jam yang lalu, tapi ternyata tidak,” ujarnya.

Baik WestJet maupun Fraternal Order of Aircraft Mechanics menuduh pihak lain menolak bernegosiasi dengan itikad baik.

Tujuan serikat pekerja tetap mencapai kesepakatan melalui tawar-menawar dibandingkan melalui arbiter – sebuah jalan yang telah ditentang oleh serikat pekerja sejak awal.

Serikat pekerja mengatakan tuntutan upah mereka akan membuat WestJet mengeluarkan biaya kurang dari 8 juta dolar Kanada (5,6 juta dolar AS) dibandingkan jumlah yang ditawarkan perusahaan pada tahun pertama perjanjian bersama – kontrak pertama antara kedua belah pihak. Serikat pekerja tersebut mengakui bahwa keuntungan yang diperoleh akan melebihi kompensasi yang ditawarkan kepada rekan-rekan industrinya di seluruh Kanada dan akan setara dengan rekan-rekan mereka di AS.

WestJet mengatakan pihaknya menawarkan kenaikan gaji sebesar 12,5% pada tahun pertama kontrak, dan kenaikan gaji majemuk sebesar 23,5% selama sisa masa kontrak 5 1/2 tahun.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."