Gubernur Bank Indonesia tentang prospek arus masuk rupee dan investasi asing

Uang kertas rupiah Indonesia.

Adick Berry | Agence France-Presse | Getty Images

SINGAPURA – Rupiah diperkirakan akan menguat terhadap dolar AS karena investor asing menumpuk kembali miliaran dolar ke pasar keuangan negara tahun ini, menurut Gubernur Bank Sentral Indonesia.

Mata uang Indonesia secara kasar tetap datar terhadap dolar AS sepanjang tahun ini. Rupee kehilangan sekitar 1,1% terhadap dolar pada tahun 2020 ketika ketidakpastian ekonomi yang disebabkan oleh pandemi Covid-19 mendorong investor asing keluar dari pasar negara berkembang untuk mencari investasi yang lebih aman di tempat lain.

“Pada dasarnya, rupee (rupee) kami masih undervalued, jadi rupee kemungkinan akan menguat dan stabil,” kata Gubernur Bank Indonesia Perry Warjo kepada CNBC sebagai bagian dari liputan agenda Davos untuk Forum Ekonomi Dunia.

Dengan nilai tukar yang umumnya undervalued, perbedaan suku bunga yang besar dan faktor-faktor positif lainnya, kami masih yakin arus keluar portofolio asing akan masuk ke Indonesia.

Berry dan Arjo

Gubernur Bank Indonesia

Gubernur menunjuk beberapa faktor yang dapat mendukung kenaikan rupee.

Pertama, dia mengatakan bahwa inflasi di Indonesia saat ini “sangat rendah”. Inflasi yang tinggi mengikis daya beli dan dengan demikian mengurangi nilai mata uang.

Dan Argio mengatakan, kenaikan inflasi akan datang paling cepat pada kuartal terakhir tahun ini. Sampai saat itu, kata dia, bank sentral akan menjaga kebijakan moneter longgar.

Bank Indonesia Suku bunga acuan dipertahankan pada rekor terendah 3,75% Pada pertemuan terakhirnya minggu lalu. Bank sentral menaikkan suku bunga terakhir kali pada November 2018.

Gubernur mengatakan faktor lain yang mendukung rupee adalah defisit neraca berjalan yang “sangat rendah” yang diperkirakan berkisar antara 1% dan 2% dari PDB tahun ini. Defisit akun saat ini terjadi ketika lebih banyak barang, jasa, dan investasi mengalir ke suatu negara daripada yang keluar. Ketika defisit besar, mata uang biasanya melemah.

READ  Mola TV mengklik Viaccess-Orca untuk memonetisasi siaran video EPL Anda Keamanan | Berita

Selain itu, investor mungkin menemukan aset Indonesia “menarik” karena potensi keuntungan mereka yang lebih tinggi – dan dengan demikian meningkatkan permintaan terhadap rupee, kata Warjoe. Dia memperkirakan sekitar $ 19,6 miliar dana asing mengalir tahun ini ke pasar keuangan Indonesia.

“Dengan nilai tukar terutama undervalued, perbedaan suku bunga yang besar dan faktor positif lainnya, kami masih yakin aliran portofolio asing akan masuk ke Indonesia,” kata gubernur.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *