KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Harga nikel cenderung mengarah ke selatan meskipun persediaan rendah
Economy

Harga nikel cenderung mengarah ke selatan meskipun persediaan rendah

Prospek harga nikel terlihat bearish meskipun persediaan di London Metal Exchange (LME) turun lebih dari 40 persen tahun-ke-tahun menjadi 43.000 ton per 4 April.

Harga nikel, yang melonjak menjadi $1,00,000 per ton pada Maret tahun lalu setelah seorang pedagang Hong Kong menghilang dengan London Metal Exchange menangguhkan perdagangannya selama berminggu-minggu di logam, telah turun lebih dari $20 setahun sejauh ini.

Saat ini, logam perak-putih berkilau dihargai $24.132 per ton di London Metal Exchange dari sekitar $30.000 pada awal tahun 2023.

surplus tertinggi dalam 8 tahun

Menurut para analis, nikel, logam utama di sektor kendaraan listrik, terutama baterai, berada di bawah tekanan akibat kenaikan produksi global dan kekhawatiran akan lemahnya permintaan.

Kelompok Studi Nikel Internasional mengatakan produksi logam melampaui permintaan sebesar 1.12.000 ton pada 2022. Surplus itu tertinggi dalam delapan tahun.

Perkembangan di sektor nikel telah menyebabkan Fitch Solutions Country Risk and Industry Research, unit dari Fitch Group, menurunkan perkiraan harga untuk logam tersebut.

“Kami merevisi perkiraan harga nikel 2023 menjadi $26.500/ton dari $30.000 karena volume produksi global meningkat, menjaga pasar dalam surplus,” kata lembaga riset tersebut.

Baca Juga: Jindal Stainless melakukan JV $1.300-cr dengan perusahaan Indonesia untuk mengamankan pasokan nikel

Stok rendah berarti permintaan

Setelah naik ke level rekor setelah invasi Rusia ke Ukraina pada akhir Februari 2022, karena kekhawatiran ekspor yang lebih rendah dari Rusia, harga telah mereda tetapi meningkat dibandingkan dengan tingkat pra-pandemi.

Stok nikel rendah karena permintaan tinggi, kata Manav Modi, analis fundamental komoditas di Motilal Oswal Financial Services Ltd.

“Penggunaannya tidak hanya di baja tapi di sektor lain seperti teknologi 5G atau sirkuit baterai. Jika kita melihat arus keluar, itu artinya ada permintaan. Namun, ada beberapa tanda kehati-hatian untuk pasar fisik.” lini bisnis.

Namun, ING Think, sayap analisis ekonomi dan keuangan dari perusahaan jasa keuangan multinasional Belanda ING, mengatakan impor bersih nikel olahan China turun ke rekor terendah setelah produsen domestik menaikkan tingkat produksi.

membenarkan tampilan

Data dari bea cukai China menunjukkan bahwa impor bersih nikel olahan turun 85 persen bulan ke bulan — level terendah sejak Oktober 2019 — pada bulan Februari. Perkiraan terbaru dari Mysteel menunjukkan bahwa produksi nikel rafinasi dalam negeri dapat meningkat 39 persen tahun-ke-tahun menjadi 2.45.900 ton pada tahun 2023 karena smelter memproses bahan antara dan daur ulang Indonesia.

Membenarkan perkiraan yang lebih rendah untuk nikel, Fitch Solutions mengatakan produksi nikel global akan meningkat secara signifikan pada tahun 2023 didukung peningkatan produksi dari Indonesia dan China daratan.

“Kami mengharapkan surplus pasar pada tahun 2023 sebesar 2,83.100 ton, meningkat dari surplus 1.112.800 ton yang kami lihat pada tahun 2022, karena produksi meningkat seiring dengan prospek permintaan yang relatif lebih lemah,” kata perusahaan itu.

Pendorong utama kelebihan pasokan di pasar global adalah peningkatan produksi Indonesia karena peningkatan investasi di industri nikel negara setelah larangan ekspor bijih nikel oleh Jakarta pada Januari 2020.

Produksi Cina dapat meningkat sebesar 16%

Produksi nikel Indonesia kemungkinan akan meningkat sebesar 20 persen pada tahun 2023 karena volume produksi mencapai 5.18.000 ton, setelah produksi meningkat tajam sebesar 31 persen pada tahun 2022.

Selain itu, kami memperkirakan akan melihat pertumbuhan produksi di produsen nikel rafinasi terbesar di dunia, Tiongkok daratan. Selain smelter baru yang mulai berproduksi, Tsingshan, pemain utama di pasar nikel global, memiliki rencana untuk mengubah pabrik tembaganya di China daratan menjadi pabrik yang dapat memproduksi nikel yang mewakili peningkatan signifikan dalam output domestik dan, pada gilirannya, pasar global. kata Fitch Solutions.

Baca juga: Kontrak Sewa Tambang Tembaga di Rakha Belum Diperpanjang: Pejabat Kementerian Pertambangan

Ini akan menekan harga, katanya, menambahkan bahwa produksi China akan meningkat sebesar 16 persen pada tahun 2023.

Meskipun harga diperkirakan akan turun, namun akan tetap di atas tingkat historis karena pertumbuhan baja tahan karat, yang menyumbang 63 persen dari total permintaan, dan produksi kendaraan listrik.

Permintaan nikel di China, produsen kendaraan listrik terkemuka, akan meningkat 4% menjadi 1,2 juta ton. Badan riset mengatakan perlambatan ekonomi global dan tekanan inflasi akan menimbulkan risiko penurunan logam.

Ini adalah artikel gratis terakhir Anda.

READ  Reli pasar semakin kuat, inilah yang harus dilakukan; 10 saham berkedip sinyal beli

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."