KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Hujan es menyebabkan kerusakan parah pada bagian hidung dan jendela kokpit pesawat Austrian Airlines
Economy

Hujan es menyebabkan kerusakan parah pada bagian hidung dan jendela kokpit pesawat Austrian Airlines

Salah satu penumpang berkata: “Kami benar-benar merasakan hujan es jatuh di pesawat.”

Austrian Airlines mengatakan bahwa pesawatnya rusak parah akibat hujan es yang menghancurkan sebagian bagian depan pesawat pada hari Minggu.

Austrian Airlines mengatakan dalam sebuah pernyataan kepada ABC News bahwa penerbangan OS434 sedang terbang dari Palma de Mallorca, Spanyol, ke Wina, Austria, ketika menabrak sel badai. Hujan es merusak jendela kokpit dan beberapa penutup serta hidung, yang menurut foto tampak rusak.

“Saya pikir kami berada sekitar 20 menit setelah mendarat ketika kami dihadapkan pada hujan es dan awan badai petir, dan turbulensi pun dimulai,” kata Emily Oakley, seorang penumpang pesawat, kepada ABC News melalui pesan teks.

Di dalam kabin, kata Oakley, mereka bisa mendengar suara hujan es yang menghantam pesawat mereka.

“Kami benar-benar merasakan hujan es berjatuhan di pesawat, dan suaranya sangat keras dan sangat berbatu selama satu menit,” tulis Oakley.

Saat pesawat, sebuah Airbus A320, melewati daerah cuaca buruk, yang menurut maskapai penerbangan tidak terlihat oleh awak kokpit di radar, panggilan mayday dilakukan karena adanya kerusakan.

Oakley memperkirakan bahwa pesawat membutuhkan waktu sekitar dua menit atau kurang untuk mengudara dalam badai es, menyebabkan “ponsel dan mug” beterbangan di sekitar pesawat.

Beberapa orang berteriak, dan pramugari turun tangan untuk membantu, kata Oakley.

“Awak kabin melakukan pekerjaan yang sangat baik dalam menenangkan orang-orang ini,” tulis Oakley.

Austrian Airlines mengatakan meskipun tahap akhir sulit, pesawat mendarat dengan selamat di Bandara Wina-Schwechat, tanpa ada penumpang yang terluka.

READ  Menkeu: Pagu harga minyak Rusia akan menjadi bumerang bagi ekonomi global

“Itu adalah penerbangan yang sangat sepi selama 90% penerbangan,” kata Oakley.

Tim teknis Austrian Airlines sedang memeriksa kerusakan tersebut.

“Kami tidak menyadari hidung pesawat hilang sampai kami keluar! Pilot benar-benar melakukan pekerjaan yang sangat baik dalam menjaga segala sesuatunya semulus dan seaman mungkin,” kata Oakley.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."