KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Hukum Pembunuhan (2012)
entertainment

Hukum Pembunuhan (2012)

Dengan menghilangkan konteks sejarah di balik pembunuhan di Indonesia pada tahun 1965-66 dan membiarkan para pemimpin pasukan kematian Indonesia menceritakan kisah mereka sendiri, menonton The Act of Killing membangkitkan gagasan Nietzsche tentang “menatap ke dalam jurang”. Bahwa jika seseorang “menatap jauh ke dalam jurang yang dalam, jurang itu juga menatap ke dalam dirimu.” “Tindakan membunuh” adalah lautan pemikiran yang dalam dan terus-menerus mencerminkan kondisi manusia. Setiap adegan seperti gelombang, dengan ide yang sangat berbeda, menabrak adegan sebelumnya dan memicu ide baru dalam diri saya. Alur pikiran saya berputar dan bercabang ke berbagai arah.

Pada awalnya, saya berpikir tentang ketidakmanusiawian manusia. Lalu kita beralih ke bagaimana sejarah ditulis oleh pemenang.

Lalu saya berpikir tentang sifat sinema dan penceritaan. Bahwa dalam menceritakan kisah mereka sendiri, para pemimpin regu kematian menjadi sadar akan tindakan mereka di masa lalu melalui tugas untuk mengumumkannya ke publik. Yang cukup menarik, jarak estetis akhirnya menjadi jarak yang dibutuhkan para pemimpin regu kematian untuk memeriksa apa yang sebenarnya mereka lakukan.

Kemudian saya memahami sejauh mana ide-ide ekstremis menyebar di masyarakat, meskipun ide-ide tersebut mungkin tidak logis dan tidak manusiawi. Logika ini bersifat relatif, dan siapa pun dapat dengan mudah memanipulasi logika untuk membenarkan tindakan apa pun. Seseorang dapat membuat apa pun tampak logis untuk melakukan apa yang diinginkannya pada saat tertentu.

Dengan demikian, film ini terus memberikan kontribusi tanpa batas, dan tema-temanya terus diperdalam. Gaya “kebenaran luar biasa” Werner Herzog berperan di sini. Setiap penonton akan memiliki pengalaman masing-masing terhadap ide dan tema film, karena film memungkinkan hal tersebut. Sutradara Joseph Oppenheimer tidak pernah mengadili orang-orang ini, melainkan menggali sesuatu yang lebih dalam yang mencerminkan kemanusiaan pada intinya. Orang-orang ini, seperti orang lain, hanyalah manusia biasa. Saya tertarik dan mendalami perjalanan emosional mereka melalui cara Oppenheimer menampilkan kemanusiaan mereka, yang terkadang membingungkan. Saya harus mengingatkan diri sendiri bahwa mereka tetaplah pembunuh massal.

READ  Asia Tenggara mencari pengakuan global untuk kendaraan kebaya "khusus".

Film ini berdurasi dua setengah jam, itu sangat lama. Sulit untuk duduk dengan material berat seperti itu. Ada potongan teatrikal berdurasi 115 menit, yang 45 menit lebih pendek dari potongan sutradara ini. Joshua Oppenheimer tampaknya ingin melakukan lebih banyak hal daripada yang dibutuhkan, dan dia tentu saja bisa mencapai lebih banyak. Saya bertahan dengan baik karena saya terpesona dengan tema filmnya, tapi ini mungkin menguji kesabaran penonton umum. Namun, “The Act of Killing” adalah kisah menarik yang diceritakan melalui subjek yang tidak ingin saya temui dalam kehidupan nyata. Ini adalah pengalaman yang mengganggu dan kuat dan dianggap sebagai salah satu film terbaik tahun 2013, jika bukan yang paling penting.

Untuk ulasan lebih lanjut, silakan berlangganan blog film saya di http://hkauteur.wordpress.com/

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."