India memperingatkan perusahaan media sosial AS di tengah perselisihan dengan Twitter | Berita Pertanian

India telah memperingatkan perusahaan media sosial yang berbasis di AS untuk tidak mematuhi undang-undang negara itu, sehari setelah konfrontasi antara pemerintah Perdana Menteri Narendra Modi dan Twitter mengenai regulasi konten.

Berbicara di Parlemen pada hari Kamis, Menteri Teknologi Informasi Ravi Shankar Prasad menelepon Twitter, Facebook, LinkedIn dan WhatsApp dengan nama dan mengatakan mereka dipersilakan untuk bekerja di India, tetapi hanya jika mereka tetap pada aturan India.

“Anda harus mengikuti konstitusi India, dan Anda harus mematuhi hukum India,” kata Prasad.

India pada Rabu mengecam Twitter setelah perusahaan media sosial tersebut menolak untuk mematuhi perintah pemerintah untuk menghapus lebih dari 1.100 akun dan postingan yang diklaim New Delhi menyebarkan informasi palsu tentang protes petani selama berbulan-bulan terhadap undang-undang pertanian baru.

Dalam sebuah blog publik, Twitter mengatakan tidak melarang semua konten karena diyakini arahan tersebut tidak sesuai dengan hukum India.

“Sejalan dengan prinsip kami dalam mempertahankan kebebasan berekspresi dan kebebasan berekspresi, kami tidak melakukan tindakan apa pun terhadap akun yang terdiri dari entitas berita, jurnalis, aktivis, dan politisi,” kata pernyataan itu.

Sementara itu, anggota parlemen India telah mendesak pengikutnya untuk beralih ke platform pesaing lokal, Ku, di mana Prasad sudah memiliki akun terverifikasi.

Kementerian Teknologi Informasi mengatakan, dalam sebuah posting di Koo, Rabu malam, bahwa pejabat seniornya telah mengadakan panggilan telepon dengan beberapa eksekutif puncak Twitter yang mengungkapkan “ketidakpuasan ekstrim” mereka dengan tindakan Twitter.

Pemerintah berkata, “Twitter bebas untuk merumuskan aturan dan pedomannya sendiri.” “Tapi hukum India yang diberlakukan oleh Parlemen India harus dipatuhi terlepas dari aturan dan pedoman Twitter.”

Pernyataan pemerintah menambahkan bahwa sekretaris TI mengungkapkan kekecewaannya yang mendalam pada cara perusahaan “secara tidak sengaja, enggan dan dengan penundaan yang besar” hanya memenuhi sebagian dari perintah pemerintah.

READ  Roger Stone membiayai gaya hidup mewah meskipun membayar pajak $ 2 juta, menurut gugatan AS Roger Stone

Twitter tidak segera menanggapi permintaan komentar atas pertemuan dengan Kementerian Teknologi Informasi tersebut.

Langkah Twitter untuk menentang perintah India telah menempatkan perusahaan dan eksekutifnya di tengah badai politik.

New Delhi sebelumnya mengancam akan melakukan tindakan hukum yang dapat mengakibatkan denda atau hukuman penjara bagi eksekutif Twitter yang bertanggung jawab untuk melaksanakan arahan pemerintah.

Itu juga terjadi setelah pengunduran diri yang signifikan dari pelobi Twitter India, Mahima Cole, saat perusahaan berusaha keras untuk mengatasi krisis hubungan masyarakat yang berkembang.

Opini publik di salah satu pasar utama Twitter terbagi. Beberapa pengacara mengatakan Twitter harus mematuhi atau menantang masalah ini di pengadilan, sementara para aktivis menyalahkan pemerintah karena menggunakan ketentuan hukum untuk membatasi kebebasan berekspresi.

Aktivis hak digital Nikhil menyatakan bahwa pemerintah telah menantang perusahaan media sosial tentang konten yang mereka rasa “bukan untuk kepentingan mereka atau untuk kepentingan nasional” selama bertahun-tahun.

Dia mengatakan pemerintah sering mempertahankan perintahnya untuk memblokir konten, yang dikeluarkan di bawah bagian dari Undang-Undang Teknologi Informasi, di bawah “selubung kerahasiaan” dan menyerukan transparansi lebih.

Dia mengatakan kepada Agence France-Presse: “Saya sangat senang jika Twitter menantang pemerintah jika menurutnya perintah ini bukan perintah resmi, karena sangat sering, perusahaan cenderung tidak keberatan … karena pemerintah sangat kuat.”

“Saya sekarang di ko”

Twitter mengatakan pada hari Rabu bahwa, atas perintah pemerintah, telah secara permanen menangguhkan lebih dari 500 akun karena keterlibatan mereka dalam platform dan manipulasi spam. Bagi banyak orang lainnya, itu hanya membatasi akses di India dan tweet mereka masih dapat dibaca di luar negeri.

Untuk Twitter, taruhannya tinggi di India, yang memiliki 17,5 juta pengguna pada bulan lalu, menurut perusahaan database Jerman Statista. Ini juga digunakan dengan antusias oleh Modi, menteri kabinetnya dan para pemimpin lainnya untuk menjangkau publik.

READ  Angkatan Laut AS mengkonfirmasi "insiden penembakan aktif" di Fort Detrick; Dia bilang pelaut Amerika terjebak

Dengan pertengkaran di Twitter, banyak politisi dan pengguna India bergabung dengan platform media sosial mirip Twitter Koo yang diluncurkan tahun lalu.

#Kooapp adalah tren teratas di Twitter di India pada hari Rabu dengan hampir 21.000 kiriman, diikuti oleh #BanTwitter.

Twitter menolak mengomentari beberapa pengguna yang bermigrasi ke Koo.

Beberapa orang di Twitter, termasuk Menteri Perdagangan Piyush Goyal, memposting tweet minggu ini, mengatakan, “Saya sekarang di Ko.”

Goyal, yang memiliki 9,6 juta pengikut di Twitter, memiliki tweet yang disematkan yang meminta orang untuk menghubunginya di platform saingan India.

Sampit Patra, juru bicara nasional Partai Bharatiya Janata (BJP) yang berkuasa di Modi dan kepala teknologi informasi, Amit Malvia, juga bergabung dengan Ko pada Rabu.

Ku, yang mengusung logo Yellow Bird, mengatakan unduhan telah meningkat 10 kali lipat dalam dua hari terakhir, menjadi lebih dari 3 juta.

“Dalam 48 jam terakhir terlihat langganan terbanyak,” kata Mayank Bedwatka, salah satu pendiri CO, kepada kantor berita Reuters. “Saya sudah tidur selama dua jam selama beberapa hari terakhir.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *