KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Indonesia berjanji untuk memperbaiki perusahaan kelapa sawit yang beroperasi di hutan
Economy

Indonesia berjanji untuk memperbaiki perusahaan kelapa sawit yang beroperasi di hutan

Seorang pejabat Indonesia mengatakan ia akan mengenakan denda sebesar $310 juta kepada petani kelapa sawit yang lahannya seharusnya merupakan hutan.

Indonesia mengatakan pada hari Jumat bahwa mereka akan mengenakan denda pada perusahaan kelapa sawit yang beroperasi di dalam kawasan hutan sebesar 4,8 triliun rupiah ($310,1 juta).

Lebih dari 475 miliar rupee ($30,7 juta) denda telah dikenakan sejauh ini, Ferman Hidayat, seorang pejabat di Kementerian Kelautan dan Investasi, mengatakan kepada wartawan, tanpa memberikan rincian lebih lanjut atau mengidentifikasi perusahaan-perusahaan yang telah didenda.

Namun para ahli dan aktivis mengatakan akan sulit untuk memverifikasi apakah denda tersebut benar-benar telah dibayarkan dan bahwa tingkat denda tersebut “dapat diabaikan”.

Ari Rumbas, aktivis kehutanan Greenpeace Indonesia, mengatakan pemerintah dan perusahaan kelapa sawit “takut” bahwa aturan baru UE yang menentang deforestasi akan mengecualikan minyak sawit Indonesia. Dia menambahkan bahwa mereka “berusaha menutupi penghancuran ilegal di masa lalu.”

Maaf, minyak sawit

Indonesia mengatakan bulan lalu bahwa mereka telah mengidentifikasi sekitar 200.000 hektar perkebunan kelapa sawit di kawasan hutan yang ditetapkan, dan mereka diharapkan mengembalikannya kepada negara untuk diubah kembali menjadi hutan.

Indonesia, produsen dan eksportir minyak sawit terbesar di dunia, mengeluarkan peraturan pada tahun 2020 untuk mengatur legalitas perkebunan yang beroperasi di kawasan yang seharusnya merupakan hutan, dengan tujuan untuk mereformasi tata kelola di sektor tersebut.

Polisi Sudan28 Para delegasi “sangat terluka” oleh diamnya perang saudara

Para pejabat mengatakan langkah-langkah ini diperlukan karena beberapa perusahaan telah merumput di lahan tersebut selama bertahun-tahun.

Rumbas menggambarkan tindakan tersebut sebagai “amnesti bagi perusahaan yang secara ilegal memperluas perkebunan kelapa sawit mereka ke dalam kawasan hutan.”

READ  Indosat Ooredoo luncurkan layanan 5G di Solo, Indonesia

“Hal ini secara efektif mendorong perusahaan untuk terus melakukan ekspansi ke hutan karena mereka tahu bahwa mereka akan diberikan amnesti nantinya,” kata Rumbas.

Perusahaan harus menyerahkan dokumen dan membayar denda untuk mendapatkan hak bertani di lahan pertanian mereka paling lambat tanggal 2 November 2023, sesuai aturan.

Meskipun terdapat 3,3 juta hektar dari sekitar 17 juta hektar perkebunan kelapa sawit di negara ini yang berada di dalam hutan, pemilik perkebunan dengan luas total hanya 1,67 juta hektar telah teridentifikasi. Hal ini menyebabkan sekitar setengah dari mereka belum ditemukan.

Kurangnya transparansi

“Sulit untuk menilai atau mengetahui apakah denda tersebut nyata dan akan dilaksanakan tanpa pemerintah mengumumkan secara terbuka identitas perusahaan dan peta lokasi mereka,” Aida Greenberry, pakar keberlanjutan Indonesia, mengatakan kepada Climate Home.

Dia mencatat bahwa perusahaan kelapa sawit lambat dalam membayar denda di masa lalu Mongabay melaporkan.

legislator Brasil Persetujuan untuk menggunakan Dana Hijau untuk membuka jalan melalui hutan hujan Amazon

Denda tersebut “minimal dibandingkan dengan kerugian besar bagi masyarakat dan lingkungan akibat penggundulan hutan,” kata Rumbas.

“Perhitungan denda yang dilakukan pemerintah sebagian besar berpihak pada perusahaan,” kata Rumbas.

Greenpeace menghitung denda sebesar $185 per hektar, sementara perusahaan tersebut, kata mereka, menghasilkan satu atau dua ribu dolar per hektar per tahun dari perkebunan kelapa sawit.

Selain berkontribusi terhadap perubahan iklim, penggundulan hutan juga membahayakan orangutan, harimau sumatera, dan spesies lainnya, serta dapat mengancam hak dan penghidupan masyarakat adat.

Artikel ini diperbarui pada 27/12/24 untuk menyertakan komentar dari Greenpeace

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."