KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Indonesia: Biaya kereta api berkecepatan tinggi yang tinggi
entertainment

Indonesia: Biaya kereta api berkecepatan tinggi yang tinggi

Kereta api berkecepatan tinggi pertama di Asia Tenggara Pekerjaan dimulai pada bulan Oktober, terlambat empat tahun dari jadwal dan melebihi anggaran. Kereta api “Whoosh” dapat mencapai kecepatan hingga 350 kilometer per jam dan menghubungkan dua kota terbesar di Indonesia, Jakarta dan Bandung. Bagi banyak orang, kereta api berkecepatan tinggi ini mewakili modernisasi sektor transportasi Indonesia. Bagi yang lain, keraguan masih ada bahkan ketika kereta api memasuki tahap operasional.

Perjalanan Jakarta-Bandung memakan waktu tiga jam dengan kereta konvensional atau dua jam dengan mobil. Kereta berkecepatan tinggi mempersingkat perjalanan menjadi hanya 40 menit, namun harga yang harus dibayar Indonesia mungkin lebih besar daripada manfaatnya.

Kampanye politik Presiden Joko Widodo untuk membangun infrastruktur di Indonesia telah membuahkan hasil yang luar biasa. Dalam waktu sembilan tahun, pemerintah telah melakukan hal tersebut Pembangunan jalan tol sekitar 2.000 km. Kereta api berkecepatan tinggi yang baru menambah warisan ini. Namun hal ini juga akan menimbulkan biaya jangka panjang.

Para pembuat kebijakan mengakui proyek transportasi umum Dibutuhkan waktu bertahun-tahun untuk mendapatkan keuntunganNamun hal ini tidak boleh menjadi payung di mana pertanyaan mengenai keberlanjutan, risiko atau efektivitas dapat disembunyikan.

Jalur kereta api baru ini dibiayai dengan pinjaman dari China Development Bank dan dana dari Indonesia-China State Enterprises Consortium (KCIC). Harga akhir tersebut jauh di atas rata-rata global untuk pembangunan kereta api kecepatan tinggi. Biaya jalur kereta api antara Jakarta dan Bandung mencapai $52 juta per kilometer, lebih tinggi dari $200 juta. Rel berkecepatan tinggi di Cina (berkisar antara 17-30 juta dolar per kilometer), Perancis (sekitar $24 juta per km), atau Spanyol ($27 juta per kilometer). Namun, perlu dicatat bahwa variabel mis Kompleksitas medan dan kepadatan penduduk Di area proyek juga memimpin harga ini.

READ  Hotel & Resor Mewah Terbaik di Indonesia Tahun 2023 - The Hollywood Reporter
Beroperasinya awal jalur kereta cepat Jakarta-Bandung mengalami peningkatan permintaan dengan jumlah penumpang mencapai 13.000 penumpang per hari, lebih tinggi dibandingkan 7.000 penumpang per hari pada KA antarkota.(Xu Chen/Xinhua via Getty Images)

Pada jarak yang cukup, kereta api berkecepatan tinggi mampu bersaing dengan penerbangan intensif karbon di sepanjang koridor serupa. Namun, dalam kasus jalur kereta cepat Jakarta-Bandung, proyek senilai $7,3 miliar ini menghubungkan dua kota yang sudah memiliki 38 perjalanan kereta api per hari. Tidak ada pembenaran ekonomi untuk menciptakan alternatif yang lebih cepat – kecuali jalur tersebut diperluas ke kota-kota yang lebih jauh seperti Surabaya.

Pengembangan lebih lanjut akan bergantung pada kelayakan finansial proyek, dan kemampuan menghasilkan dana untuk menutupi biaya operasional dan utang. Indonesia menanggung pembengkakan biaya sebesar $1,2 miliar sebagai pemegang saham terbesar. Meskipun narasi “perangkap utang Tiongkok” yang melingkupi negara-negara miskin yang dibebani dengan pinjaman Beijing yang tidak berkelanjutan mungkin merupakan kritik yang menggoda terhadap proyek tersebut bagi masyarakat Indonesia, bahayanya lebih terletak pada sisi praktisnya. Sebuah Badan Usaha Milik Negara di Indonesia Mereka mencari saham yang lebih besar di konsorsium KCICPerusahaan ini menerima 60 persen, sementara sisanya diperoleh China Railway Engineering Corporation. Ini merupakan penghormatan terhadap kebangsawanan Indonesia, namun juga kejam Menanggung biaya awal yang besar terkait dengan proyek tersebutterutama yang berkaitan dengan pembebasan lahan, serta biaya tak terduga yang terkait dengan penundaan.

Pemerintah sekarang akan menggunakan anggaran negara untuk menutupi pembengkakan biaya, sehingga mengancam peningkatan defisit nasional.

Ketika kegembiraan awal masyarakat memudar, tantangannya adalah membangun basis pelanggan setia.

Konsorsium KCIC dapat berupaya mendiversifikasi aliran pendapatannya dari permintaan penumpang saja. Penghargaan sebagai kereta api berkecepatan tinggi pertama di Asia Tenggara berarti konsorsium dapat menawarkan ‘pengalaman’ perjalanan yang ditingkatkan melalui hiburan atau toko ritel di stasiun tersebut. Namun pada akhirnya, kelangsungan komersial akan bergantung pada permintaan penumpang. Belajar kaligrafi Diterbitkan tahun lalu Ditemukan bahwa potensi permintaan kereta api berkecepatan tinggi berasal dari pengguna kereta api yang memiliki tingkat pendapatan tinggi, sementara mereka yang berada dalam kelompok pendapatan rendah lebih memilih menggunakan kereta api antar kota yang sudah ada. Ketika harga tiket naik dua kali lipat, kereta api berkecepatan tinggi menjadi kurang menarik bagi sebagian penumpang. Tiongkok mampu membiayai pengguna kereta api berkecepatan tinggi Mampu bersaing dengan perjalanan darat maupun udara Dengan demikian, kota ini menarik lebih dari 1,7 miliar penumpang setiap tahunnya dari semua kelompok pendapatan.

READ  Film Indonesia pemenang penghargaan ditayangkan di M Bloc - Entertainment

Pengoperasian awal kereta api berkecepatan tinggi antara Jakarta dan Bandung menikmati kesuksesan besar Permintaan tinggi dengan 13.000 penumpang setiap hari, di atas 7.000 penumpang setiap hari di kereta antarkota. Namun begitu kegembiraan awal masyarakat memudar, tantangannya adalah membangun basis pelanggan setia. Hal ini dapat mencakup penargetan penumpang yang lebih menghargai waktu dibandingkan uang – misalnya, pekerja antar kota. Kereta api berkecepatan tinggi mungkin saja bekerja sama dengan perusahaan untuk menyediakan paket karyawan.

Peluang lain dari kereta cepat Jakarta-Bandung adalah memberikan Indonesia akses terhadap teknologi Tiongkok, yang merupakan pembangun jaringan kereta cepat terbesar di dunia. Skema transfer teknologi ini dapat membuka pintu bagi produksi lokal Indonesia untuk tumbuh sebagai pemain di industri perkeretaapian di kawasan. Namun sekali lagi, kemungkinan itu semua bergantung pada keberhasilan proyek Jakarta-Bandung.

Para pembuat kebijakan dan pemimpin dunia usaha di Indonesia harus memastikan bahwa mereka mengembangkan kasus bisnis yang bijaksana dengan perkiraan yang jelas mengenai selera risiko dan kapasitas pembayaran utang. Pada akhirnya, hasil investasi infrastruktur ini akan menjadi penilaian bagi mitra asing untuk mengambil keputusan investasi di masa depan. Pengiriman dan pengoperasian kereta api berkecepatan tinggi pertama di Asia Tenggara merupakan sebuah tonggak sejarah bagi negara ini – asalkan biayanya tidak terlalu mahal.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."