KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Penari Indonesia menjaga ritme tradisi drag sejak berabad-abad yang lalu
entertainment

Penari Indonesia menjaga ritme tradisi drag sejak berabad-abad yang lalu

Penari Indonesia Ryanto.jpg

Foto yang diambil pada 19 Agustus 2023 ini memperlihatkan Rianto, koreografer dan penari bersama Linger Lanang, kesenian rakyat Indonesia berpenampilan silang yang mendirikan Pusat Tari Komunitas Rumah Linger, sedang mempersiapkan pertunjukan di Jakarta. Tradisi tari Linger Lanang yang berakar pada ritual kesuburan dan panen di provinsi Jawa Tengah pada abad ke-16 merupakan kesenian rakyat yang sangat dihormati dimana para pemainnya dicintai dan dihormati sebagai seniman yang mampu mewujudkan kedua jenis kelamin. Namun hal ini ditantang dengan meningkatnya prasangka terhadap apa pun yang dianggap berhubungan dengan gay. Yasuyoshi Chiba/AFP

JAKARTA, Indonesia – Penari Indonesia Rianto bergerak dengan anggun di depan ribuan orang di ibu kota, Jakarta, memutar-mutar syal oranye dan memakai riasan lengkap saat ia menampilkan tarian rakyat berusia berabad-abad, yang mengundang cemoohan dari kaum konservatif.

Tradisi menari Lengger Lanang sudah ada sejak ritual kesuburan dan panen abad ke-16 di provinsi Jawa Tengah.

Sejak saat itu, seni ini berkembang menjadi sebuah bentuk seni yang menantang keyakinan ketat tentang maskulinitas dalam masyarakat yang konservatif dan sangat religius.

Lengger Lanang dibawakan oleh laki-laki berpenampilan putri Jawa, mengenakan gaun batik ketat warna-warni dan hiasan yang dijalin ke sanggul rambut palsunya.

Namun tradisi ini hampir punah di negara berpenduduk mayoritas Muslim, di mana hanya terdapat kurang dari 100 seniman yang cukup berani untuk ambil bagian dalam pertunjukan tersebut.

“Linger masih dipandang rendah dan mendapat stigma negatif,” kata penari dan koreografer Rianto, 42 tahun, kepada AFP.

“Masyarakat masih menganggap tarian laki-laki bertentangan dengan norma,” kata Rianto, yang seperti kebanyakan orang Indonesia, hanya menggunakan satu nama.

Diiringi irama dan melodi Jawa yang lincah, para penari menggerakkan pinggul, memutar jari, dan melirik penonton di panggung Jakarta dengan pandangan menggoda.

READ  Video menunjukkan gunung berapi Gunung Merapi di Indonesia meletus, mengirimkan campuran lava dan gas bermil-mil jauhnya

Para pemain melontarkan lelucon dengan suara bariton yang dalam, mengingatkan penonton bahwa mereka adalah laki-laki saat mengenakan gaun.

“Linger Lanang merupakan tempat bertemunya unsur maskulin dan feminin dalam satu tubuh, yang bertujuan untuk menciptakan kedamaian dalam jiwa,” kata Rianto yang menikah dengan wanita berkebangsaan Jepang.

Seni yang menghilang

Lengger dulunya merupakan kesenian rakyat yang sangat disegani, dimana para pemainnya dicintai dan dihormati sebagai seniman yang mampu mewujudkan kedua gender.

Namun hal ini ditantang dengan meningkatnya prasangka terhadap apa pun yang dianggap berhubungan dengan gay.

Film tahun 2018 tentang penari Linger Lanang, yang secara longgar didasarkan pada kisah hidup Rianto, mendapat pujian kritis tetapi dilarang di beberapa kota di Indonesia setelah kelompok konservatif mengatakan film tersebut mempromosikan homoseksualitas.

Kota Banyumas di Jawa Tengah – tempat lahirnya Linger Lanang dan festival seni diadakan pada bulan September – adalah salah satu dari sedikit tempat di mana bentuk seni dapat dirayakan secara terbuka.

Tarian ini pernah dianggap sebagai tradisi sakral di kota tersebut.

“Itu adalah ritual pasca panen untuk mengungkapkan rasa terima kasih kepada dewi kesuburan, dan kemudian diubah menjadi bentuk hiburan, terkadang untuk menyambut tamu besar,” kata Linda Suzanna Ayu Fatmawati, peneliti budaya di Universitas Jinderal Suederman.

Bahkan saat ini, untuk menjadi penari Lengger Lanang harus menjalani banyak ritual penyucian seperti puasa, mandi di sumber mata air, dan meditasi.

Sebelum setiap pertunjukan, penari menyalakan dupa, dan menempatkan kelopak bunga dan kelapa sebagai persembahan kepada Tuhan.

“Yang Terpilih”

Meskipun tarian ini berakar pada tradisi, beberapa Muslim konservatif mengatakan laki-laki tidak boleh berpakaian atau bertingkah seperti perempuan.

READ  Mrunal Thakur menyelesaikan 10 tahun sebagai aktor: Saya berhenti berakting di beberapa titik

“Dalam Islam sudah jelas bahwa laki-laki tidak boleh berpakaian atau berperilaku seperti perempuan, begitu pula sebaliknya. Nabi telah mengutuk hal ini,” kata Taif Arafat, ketua Majelis Ulama Banyumas, lembaga tertinggi Islam di Madinah.

sedang membaca: Pandangan Muslim terhadap kaum gay menjadi sorotan setelah serangan di Orlando

Bagi Riyanto dan penari lainnya, persepsi ini menyulitkan kehidupan sehari-hari.

“Menjadi penari laki-laki itu sangat sulit. Stigma yang diterima masyarakat sangat negatif karena menari dikaitkan dengan feminitas,” kata Rianto.

Penari lainnya, Tora Bwana, mengaku harus merahasiakan tariannya.

“Saya pernah menyembunyikannya dari keluarga. Beberapa orang menganggapnya negatif,” kata pria berusia 47 tahun itu.

“Tapi tidak semua pria bisa melakukannya,” ujarnya mengacu pada bentuk tariannya. “Kecuali orang-orang pilihan yang diberi keberkahan oleh Allah.”

Tidak semua masyarakat Indonesia mempermasalahkan tradisi ini.

“Ini seni dan kita harus menghentikannya agar tidak hilang,” kata penonton Henderu Utomo setelah pertunjukan di Jakarta.

Rianto mendirikan Rumah Lengger Centre, tempat para penari muda dapat berlatih dan mempelajari filosofi di balik seni tersebut.

Salah satu anak ajaib adalah Aye Nur Ringo, yang jatuh cinta dengan tradisi ini setelah menonton video di universitas.

Setelah meminumnya, ia harus menghadapi komentar negatif dari teman-teman sekelasnya.

“Saya telah menyadari diri saya dan kekuatan saya,” katanya. “Aku tidak peduli lagi.”

Di bawah naungan Ryanto, ia dan rekan-rekan penarinya berupaya menjaga tradisi tetap hidup.

“Saya ingin melanjutkan dan memperbarui budaya ini,” kata Rianto.

“Jangan biarkan ini hilang begitu saja.” –Dengan Arab Anugrah di Banyumas

/Melihat


LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."