KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Indonesia, Dana Transisi Energi Vietnam di bawah JETP
Top News

Indonesia, Dana Transisi Energi Vietnam di bawah JETP

JAKARTA/HANOI, 25 September (Reuters) – Diskusi Kemitraan Transisi Energi yang Adil (JETP) mengenai penghentian dini pembangkit listrik tenaga batu bara di Indonesia mungkin menemui jalan buntu, kata seorang pejabat setempat pada hari Senin. Proyek seperti

JETP, sebuah program pembiayaan yang terdiri dari investasi ekuitas, hibah dan pinjaman lunak dari anggota Kelompok Tujuh (G7), bank multilateral dan pemberi pinjaman swasta, bertujuan untuk membantu negara-negara berkembang mempercepat transisi mereka menuju sumber energi yang lebih ramah lingkungan di sektor ketenagalistrikan. Ketergantungan pada bahan bakar kotor seperti batu bara.

Afrika Selatan adalah negara pertama yang mencapai kesepakatan berdasarkan JETP, dengan janji pendanaan sebesar $8,5 miliar pada tahun 2021. Indonesia menerima $20 miliar dan Vietnam menerima $15,5 miliar dalam kesepakatan hingga akhir tahun 2022.

Berikut update perkembangan JETP di Indonesia dan Vietnam.

Indonesia

Indonesia berencana mengumumkan rencana investasi untuk dana yang dijaminkan berdasarkan JETP pada bulan Agustus, namun pengumuman tersebut ditunda hingga akhir tahun ini.

Menteri Keuangan Indonesia mengatakan pembicaraan dengan mitra internasional menjadi rumit karena meningkatnya biaya pinjaman.

Sekretariat JETP Indonesia harus mempertimbangkan tambahan kapasitas batubara dalam perhitungannya, kata seorang anggota kelompok kerja teknis yang bertugas menyusun rencana tersebut. Hal ini juga mencakup pembangkit listrik yang dibangun oleh perusahaan industri untuk konsumsi sendiri, seperti pabrik peleburan nikel.

Di bawah JETP, Indonesia telah berkomitmen untuk mengurangi emisi karbon sebesar 290 juta metrik ton pada tahun 2030. Puncak tahun 2030 akan menjadi 25% lebih rendah dari perkiraan puncak sebelumnya pada tahun 2037.

Rencana tersebut bertujuan untuk menghilangkan 300 juta metrik ton emisi gas rumah kaca pada tahun 2030 dan menguranginya sebesar 2 miliar ton pada tahun 2060.

READ  JD.com pindah dari Indonesia dan Thailand untuk fokus pada rantai pasokan lintas batas

Bagaimana rencana Indonesia untuk menggunakan dana JETP?

Sedikit yang terungkap mengenai rencana JETP, namun seorang pejabat senior pemerintah Indonesia mengatakan JETP berharap dapat membantu mendanai rencana Perusahaan Listrik Negara (PLN) untuk meningkatkan jaringan listriknya agar dapat terhubung ke jaringan listriknya.

PLN berencana menambah kapasitas energi terbarukan sebesar 32 gigawatt (GW). Perusahaan juga berencana untuk meningkatkan jaringan listriknya untuk meningkatkan beban variabel dari saat ini 5 GW menjadi 28 GW. Kapasitas tambahan dan jaringan listrik baru akan memerlukan investasi sebesar $172 miliar hingga tahun 2040, kata seorang pejabat PLN.

Indonesia juga menginginkan JETP membiayai penghentian dini beberapa pembangkit listrik tenaga batubara, meskipun beberapa bank enggan membiayai pensiun dini ini karena takut dianggap mendanai proyek batubara.

Apa aturan pembiayaan ramah lingkungan di Indonesia?

Indonesia sedang merevisi Taksonomi Hijau bersama Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN), termasuk penghentian pembangkit listrik tenaga batu bara dan mendefinisikan investasi ramah lingkungan dalam Taksonomi Hijau.

Indonesia juga mempertimbangkan untuk memperluas label hijau pada pinjaman pembangkit listrik tenaga batu bara yang digunakan oleh industri yang menganggap produk seperti baterai untuk kendaraan listrik (EV) berkelanjutan.

Vietnam

Perjanjian JETP diperkirakan akan membantu mencapai puncak emisi gas rumah kaca di sektor ketenagalistrikan Vietnam pada tahun 2030, dibandingkan proyeksi sebelumnya pada tahun 2035.

Pada bulan Juli, Vietnam membentuk sekretariat yang dipimpin oleh Menteri Sumber Daya Alam dan Lingkungan Hidup Dang Quoc Khanh dan terdiri dari pejabat dari kementerian keuangan, industri dan perdagangan, serta perencanaan dan investasi untuk melaksanakan JETP.

Apa tujuannya?

Proyek JETP, yang disetujui oleh Wakil Perdana Menteri Tran Hong Ha pada tanggal 31 Agustus, akan memobilisasi pendanaan dan teknologi internasional untuk beralih dari batu bara ke energi terbarukan dan sumber energi baru seperti hidrogen hijau dan amonia.

READ  KPU bergegas memperbarui daftar pemilih di Kuala Lumpur menjelang pemilu ulang

Hal ini juga bertujuan untuk membatasi total kapasitas terpasang pembangkit listrik tenaga batubara menjadi 30,13 GW pada tahun 2030 dari 25,3 GW pada akhir tahun 2022.

Vietnam bertujuan untuk menutup proyek-proyek pembangkit listrik tenaga batu bara, yang menghadapi masalah keuangan, dan menutup fasilitas-fasilitas lama yang ada.

Pemerintah ingin mendorong pengembangan kendaraan listrik, termasuk transportasi umum berbasis kendaraan listrik dan pemasangan pengisi daya kendaraan listrik di seluruh Vietnam.

Apa yang harus dilakukan?

Kementerian Sumber Daya Alam dan Lingkungan Hidup akan berkoordinasi dengan pemangku kepentingan terkait untuk menyelesaikan rencana mobilisasi sumber daya untuk pelaksanaan JETP pada bulan November.

Kementerian harus mengembangkan mekanisme dan mengembangkan kebijakan perdagangan kredit karbon dan menyelesaikan perencanaan tata ruang kelautan nasional untuk memfasilitasi pengembangan pembangkit listrik tenaga angin lepas pantai.

Vietnam bertujuan untuk menyelesaikan kerangka hukum untuk memfasilitasi pengembangan energi terbarukan dan meningkatkan efisiensi jaringan listriknya, termasuk penciptaan jaringan listrik pintar (smart grid) yang dapat mengintegrasikan sumber-sumber energi terbarukan dengan lebih baik.

Dilaporkan oleh Fransiska Nangoy, Khanh Vu; Penyuntingan oleh Florence Tan dan Christian Schmollinger

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Dapatkan hak lisensiMembuka tab baru

Berbasis di Jakarta, Fransiska melaporkan berita energi dan komoditas di Indonesia, yang merupakan eksportir utama berbagai komoditas utama seperti batu bara termal, LNG, nikel, tembaga, minyak sawit, dan kopi. Dia meliput berita ekonomi dan kebijakan moneter secara luas.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."