KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Indonesia dimanjakan dengan pesta Tiktok Asia Tenggara
Top News

Indonesia dimanjakan dengan pesta Tiktok Asia Tenggara

Sandy Saputra, 19, salah satu bintang TikTok terbesar di Indonesia, menggunakan ponsel cerdasnya untuk merekam video pada 24 Juli 2020, di Jakarta, Indonesia. Foto 24 Juli 2020. REUTERS/Willy Kurniawan – RC2PMI9KGQ5Q Dapatkan hak lisensi

SINGAPURA, 28 September (Reuters) – Juni kini harus terasa seperti realitas alternatif bagi CEO TikTok Xu Ji Siu. Mengenakan kemeja batik tradisional, ia berjanji akan menginvestasikan miliaran dolar di Indonesia di Jakarta, sehingga mendapat dukungan dari pejabat pemerintah, eksekutif industri, dan konsumen. Namun, pada hari Rabu, pemerintahan Presiden Joko Widodo melarang transaksi e-commerce di platform media sosial. Bisnis aplikasi video pendek ByteDance, yang memiliki 125 juta pengguna aktif bulanan di negara tersebut, tampaknya menjadi target utama, namun bukan satu-satunya.

Menteri Perdagangan Zulkifli Hasan mengatakan kepada wartawan bahwa pembatasan tersebut, yang akan segera berlaku, akan membantu memastikan persaingan usaha yang “adil dan merata” dan melindungi data pengguna. Namun beberapa anggota parlemen baru-baru ini mengeluhkan dampak pertumbuhan penjualan daring TikTok terhadap 64 juta usaha mikro, kecil, dan menengah di negara tersebut, yang sebagian besar tidak memiliki kehadiran daring. Ini merupakan pemungutan suara yang cukup besar dan tidak boleh diabaikan oleh para politisi – dan pemilu nasional, termasuk presiden baru, akan berlangsung kurang dari lima bulan lagi. Dalam sebuah pernyataan, TikTok mengatakan pihaknya “sangat prihatin” dengan peraturan tersebut, terutama bagaimana peraturan tersebut akan berdampak pada mata pencaharian 6 juta penjual dan hampir 7 juta pembuat afiliasi yang menggunakan toko TikTok di negara tersebut.

Indonesia adalah kunci harapan TikTok untuk meningkatkan penjualan e-commerce di Asia Tenggara. Meskipun baru diluncurkan pada tahun 2021, platformnya, penawaran video viral andalan perusahaan, menjual produk senilai sekitar $4,4 miliar pada tahun lalu. Jumlah tersebut bisa meningkat menjadi $15 miliar pada tahun 2023, menurut firma riset Momentum Works, dan setengah dari jumlah tersebut mencakup negara kepulauan dengan populasi 275 juta jiwa. Sementara itu, perusahaan tersebut berusaha menghilangkan kekhawatiran bahwa Indonesia akan dibanjiri barang-barang murah asal Tiongkok, dengan mengatakan bahwa perusahaan tersebut tidak memiliki rencana untuk meluncurkan bisnis lintas batasnya.

READ  Suzuki Cup: Tiket untuk leg pertama final Thailand-Indonesia telah tersedia

Aturan baru ini juga memiliki ketentuan untuk menetapkan harga minimum $100 untuk impor tertentu. Hal ini berlaku untuk semua platform e-commerce, termasuk Tokopedia, bagian dari pionir lokal GoTo (GOTO.JK), yang bekerja sama dengan sekelompok besar pedagang lokal; Dan unit Shopee Sea ( SE.N ) yang berbasis di Singapura telah meningkatkan pembelanjaan dan promosi untuk mempertahankan posisi dominannya di pasar meskipun ada tentangan dari para pemegang saham. Seperti TikTok, mereka terutama mengandalkan penjualan kecantikan dan riasan. Bagi perusahaan seperti Shopee dan Lazada (9988.HK) milik Alibaba, melihat salah satu pesaing utama mereka bisa menjadi pukulan yang lebih besar jika pemerintah lain di kawasan ini mengadopsi pendekatan yang dilakukan Indonesia.

Ikuti @anshumandaga Di X

(Penulisnya adalah kolumnis Reuters BreakingViews. Pendapat yang dikemukakan adalah pendapatnya sendiri.)

Pesan konteks

Pihak berwenang Indonesia pada hari Rabu mengumumkan peraturan baru yang melarang perusahaan media sosial melakukan penjualan e-commerce langsung di platform mereka. Menteri Perdagangan Zulkifli Hassan mengatakan kepada wartawan bahwa larangan tersebut, yang akan segera berlaku, bertujuan untuk memastikan persaingan usaha yang “adil dan merata”. Langkah ini bertujuan untuk mengekang pertumbuhan kuat TikTok di Indonesia, yang merupakan rumah bagi puluhan ribu usaha kecil, yang menurut para politisi terkena dampak negatif dari aplikasi terintegrasi unit ByteDance.

Penyuntingan oleh Anthony Currie dan Katrina Hamlin

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Pandangan yang diungkapkan adalah milik penulis. Hal ini tidak mencerminkan pandangan Reuters News, yang berkomitmen terhadap integritas, independensi, dan bebas dari bias berdasarkan Prinsip Kepercayaan.

Dapatkan hak lisensiMembuka tab baru

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."