KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Indonesia memasuki perang bakat dengan ChatGPT Golden Visa |  fDi Intelligence – Sumber informasi investasi asing langsung
Top News

Indonesia memasuki perang bakat dengan ChatGPT Golden Visa | fDi Intelligence – Sumber informasi investasi asing langsung

Indonesia adalah negara terbaru yang memperkenalkan program Golden Visa dan telah memulai program ini dengan memberikan izin tinggal pertamanya kepada penerima kejutan: pendiri ChatGPT Sam Altman.

Visa emas adalah nama sehari-hari untuk skema tempat tinggal melalui investasi yang menunjukkan bahwa pemerintah memberikan izin tinggal kepada individu asing dengan imbalan mendirikan perusahaan baru, membeli properti, atau berinvestasi dalam dana.

Namun skema ini, yang diluncurkan oleh negara dengan perekonomian terbesar di Asia Tenggara pada tanggal 30 Agustus, akan mengambil arah yang berbeda, dengan visa emas 10 tahun yang tersedia bagi ‘individu terkemuka’ yang direkomendasikan pemerintah.

Jalur ini diberikan kepada “individu terkenal dengan reputasi internasional [who] dapat bermanfaat bagi Indonesia,” kata Silmi Karim, direktur jenderal departemen imigrasi negara itu, dalam pernyataannya pada 4 September. Pada hari yang sama, pemerintah memberikan visa emas pertama kepada Altman, orang di balik ChatGPT yang didukung kecerdasan buatan (AI). Tidak jelas apakah Altman, yang melakukan perjalanan ke Indonesia pada bulan Juni, mengajukan izin tersebut atau diberikan secara sepihak.

Visanya adalah “tanda bahwa Indonesia ingin menarik talenta dan investor dari sektor bisnis digital,” kata kepala konsultan Pride Indonesia Primady Vayuvitakto Sorjosomendo. Sejak meluncurkan strategi AI pada tahun 2020, pemerintah telah mendirikan Pusat Penelitian AI dan Keamanan Siber, yang menerapkan peraturan AI yang akan mulai berlaku pada tahun 2025. Namun, Sorjosomanto mencatat, “tidak ada proyek penghasil prospek khusus di negara ini yang dapat menarik investor teknologi global”. [from] Silicon Valley, Guangzhou, Bangalore” atau pusat inovasi lainnya. Ia percaya bahwa visa emas dapat digunakan sebagai alat untuk membantu mengisi kesenjangan ini.

Para sarjana, peneliti, dan mereka yang memiliki gelar dari universitas terkemuka juga dapat memenuhi syarat untuk mengikuti jalur orang-orang terkemuka, kata pejabat pemerintah kepada wartawan setempat. Penggunaan visa emas untuk menarik talenta asing akan membantu mengatasi salah satu rintangan terbesar di negara ini dalam menarik investasi asing langsung. Jennifer Halim, konsultan di Dezan Shira & Associates di Jakarta, mengatakan, “Kita menghadapi tantangan berat dalam bentuk kurangnya tenaga kerja yang terampil dan berkualitas,” kata Jennifer Halim, konsultan di Dezan Shira & Associates di Jakarta. transfer.”

READ  Indonesia menolak tawaran untuk mengirim 10.000 jemaah haji lagi tahun ini

Dengan berfokus pada talenta dan juga investasi, Areyo Dharma Bahla Irhamna, ekonom di Economic and Financial Development Institute, mengatakan Indonesia mendapat inspirasi dari Uni Emirat Arab, yang pada tahun 2019 meluncurkan program visa emas bagi investor, profesional, dan lainnya. – disebut ‘bakat luar biasa’.

Lebih lanjut tentang Visa Emas:

Manfaat jangka panjang

Memperluas sumber daya manusia lokal akan membantu prospek investasi jangka panjang Indonesia, namun sebagian pihak merasa skeptis terhadap kemampuan Golden Visa untuk meningkatkan penanaman modal asing dalam jangka pendek. Soerjosoemanto memperkirakan hal ini akan menarik investor kecil dan menengah yang kaya, namun menegaskan bahwa hal ini tidak akan mengurangi birokrasi dan korupsi yang menghambat aliran bisnis besar.

“Ada tingkat persaingan yang tinggi [for investment] Negara-negara di Asia Tenggara seperti Singapura, Malaysia dan Thailand telah menawarkan kebijakan imigrasi serupa,” kata Ibu Halim, seraya menambahkan bahwa kedua negara terakhir ini memiliki persyaratan pendanaan yang lebih rendah dibandingkan Indonesia.

Untuk mendapatkan visa emas lima tahun Indonesia, individu harus berinvestasi sebesar $2,5 juta untuk mendirikan perusahaan baru. Untuk korporasi, angkanya adalah $25 juta. Alternatifnya, individu dapat berinvestasi hingga $350.000 pada obligasi, saham, atau dana lokal. Izin tinggal serupa di Malaysia memerlukan deposit bank sebesar RM1 juta ($214,00), sedangkan visa elit Thailand tersedia dengan biaya satu kali sebesar Bt600,000 ($17,000).

Meski demikian, Indonesia masih bisa menunggu untuk menikmati manfaat dari visa emas tenaga kerja yang kuat. Berdasarkan fDi Pasar adalah negara penerima FDI terbesar kelima di dunia yang diumumkan dalam tujuh bulan pertama tahun ini. Berdasarkan data yang sama, Indonesia diperkirakan akan mencatatkan proyek senilai $53,1 miliar pada akhir tahun ini.

READ  Tenggelam dalam impor Cina dan Indonesia

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."