KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Top News

Indonesia mencatat surplus transaksi berjalan tahunan pertama dalam satu dekade

  • 2021 c / surplus 0,3% dari PDB, surplus sejak 2011
  • C / surplus menyusut di Q4 dari 1,7% menjadi 0,4% dari PDB di Q3
  • BoP Q4 – $0,8 miliar, dibandingkan Q3 + $10,7 miliar

JAKARTA, 18 Feb (Reuters) – Indonesia mencatat surplus transaksi berjalan untuk pertama kalinya dalam satu dekade pada 2021, data menunjukkan pada hari Jumat, tetapi saldo penggajian berada di bawah tekanan pada kuartal terakhir karena arus keluar pasar obligasi. Biaya impor dan pengiriman yang lebih tinggi.

Data Bank Sentral Ekonomi terbesar di Asia Tenggara ini mencatat surplus transaksi berjalan sebesar $3,3 miliar untuk tahun 2021 atau setara dengan 0,3% dari PDB, dibantu oleh kenaikan harga komoditas dan permintaan yang kuat dari mitra dagang. Ini merupakan surplus pertama Indonesia sejak 2011.

Neraca pembayaran 2021 mencatat surplus $13,5 miliar.

Daftar sekarang untuk akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Defisit transaksi berjalan Indonesia yang terus-menerus dan ketergantungan pada kredit portofolio asing untuk membiayainya telah menjadi kontributor utama volatilitas rupee di masa lalu.

Ketika negara-negara besar bersiap untuk memperketat arus kas global di tengah inflasi yang tinggi, para ekonom mengatakan surplus transaksi berjalan tahun lalu dapat membantu menopang mata uang tahun ini.

Namun, tanda-tanda percepatan rencana pengetatan moneter Federal Reserve AS telah mendorong keluar dari pasar obligasi, dengan data bank Indonesia menunjukkan pengetatan rekening modal dan keuangan pada kuartal keempat.

Surplus transaksi berjalan turun menjadi $ 1,42 miliar atau 0,4% dari PDB pada kuartal keempat, dibandingkan dengan surplus $ 4,97 miliar atau 1,7% dari PDB pada tiga bulan sebelumnya, karena meningkatnya impor dan biaya persediaan.

READ  Kantor Berita Emirates - Masjid Agung Sheikh Zayed di Solo, Indonesia merayakan Isra dan Miraj

Kuartal keempat mengalami defisit saldo sebesar $844 juta, dibandingkan dengan surplus $10,69 miliar pada kuartal Juli-September.

Pembuat kebijakan BI mengatakan bahwa neraca berjalan Indonesia akan kembali ke defisit 1,1% menjadi 1,9% dari PDB pada tahun 2022, karena permintaan domestik meningkat karena harga komoditas stabil dan pemulihan ekonomi dari epidemi Pemerintah-19 menguat.

Daftar sekarang untuk akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Laporan Gayatri Suroyo Editing Ed Davis

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."