KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Indonesia Mendeportasi 11 Warga Taiwan – Taipei Times
Top News

Indonesia Mendeportasi 11 Warga Taiwan – Taipei Times

Jangan menundukkan kepala:
Jakarta tidak tunduk pada tekanan Beijing untuk menyerahkan 102 tahanan tersebut, sementara Taipei merespons dengan cepat ketika mengetahui penangkapan tersebut.

  • Dengan Su Yung-Yao dan Jonathan Chin / Staf Koresponden, Staf Penulis dan CNA

Sisanya, 11 dari 102 warga Taiwan yang ditangkap di Indonesia karena penipuan, dikembalikan ke Taiwan pada Kamis malam, mengakhiri ekstradisi warga Taiwan yang terlibat dalam kasus tersebut, dan Beijing dilaporkan menekan Jakarta untuk mengekstradisi para tersangka. Cina.

Chow Yu-wei (周幼偉), direktur jenderal Biro Investigasi Kriminal, menyampaikan komentar tersebut pada konferensi pers di Bandara Internasional Tayuan Taiwan setelah polisi menangkap para tersangka yang dipulangkan.

91 tersangka lainnya yang tidak dicari karena kejahatan di Taiwan dideportasi dalam beberapa hari terakhir setelah dideportasi karena melanggar persyaratan visa, katanya.

Foto: Tony Yao, Taipei Times

Direktorat Imigrasi Indonesia memberi tahu Kantor Ekonomi dan Perdagangan Taipei di Indonesia pekan lalu bahwa 103 warga Taiwan telah ditangkap di Bali, termasuk satu orang yang kemudian diketahui berasal dari Hong Kong.

Chou mengatakan para tersangka, 10 pria dan satu wanita, sebagian besar berasal dari Taichung dan dicari di Taiwan karena penipuan, pencucian uang, pemenjaraan palsu dan tuduhan lainnya.

Mereka menaiki penerbangan China Airlines CI762 dengan pengamanan dan tiba di Bandara Taoyuan pada pukul 21:15, di mana mereka ditangkap dan diserahkan ke Kantor Kejaksaan Distrik Taichung.

Chow mengatakan operasi Taiwan-Indonesia menunjukkan tekad pemerintah untuk membawa tersangka ke pengadilan dan memerangi kejahatan dengan mitra global.

Namun, intervensi tepat waktu oleh pihak berwenang di Taipei mencegah ekstradisi warga Taiwan ke Tiongkok, kata seorang sumber yang mengetahui masalah tersebut tanpa mau disebutkan namanya.

READ  Indonesia perpanjang pembatasan operasional di luar Jawa dan Bali

Khawatir akan intervensi Beijing, Menteri Luar Negeri Lin Hsia-lung (林佳龍) segera memanggil pejabat pemerintah untuk menangani insiden tersebut setelah mengetahui penangkapan tersebut, kata sumber tersebut.

Lin dan Menteri Dalam Negeri Liu Shyh-fang (劉世芳) berkoordinasi dengan pasukan diplomatik Taiwan dan polisi di Indonesia untuk menyerahkan para tahanan dari Beijing ke Jakarta di tengah tekanan politik yang sangat besar, kata sumber itu.

Pemerintah Indonesia tidak tunduk pada tekanan Tiongkok dan memerintahkan ekstradisi para tersangka ke Taiwan, di mana mereka yang tidak dicari karena kejahatan harus diekstradisi terlebih dahulu, kata mereka.

Mereka mengatakan Jakarta tidak ingin terlibat dalam perselisihan antara Taiwan dan Tiongkok dan khawatir dalam menyelidiki penipuan berbasis internet yang menargetkan orang-orang yang tinggal di luar yurisdiksinya.

Polisi Indonesia menyita barang-barang dari rekan-rekan mereka di Indonesia, termasuk laptop dan 400 telepon genggam yang digunakan untuk mengadili orang-orang yang dideportasi dari Taiwan.

Membawa perangkat elektronik di bawah batasan keamanan penerbangan dan ketersediaan tiket penerbangan menyebabkan beberapa penundaan dalam proses deportasi, kata sumber tersebut.

Warga Taiwan yang melanggar hukum di luar negeri dapat dituntut lagi di Taiwan atas kejahatan yang sama, kata juru bicara biro tersebut.

Laporan tambahan oleh Chiu Chun-fu

Komentar akan ditinjau. Jaga agar komentar tetap relevan dengan artikel. Komentar yang mengandung pelecehan dan kecabulan, serangan pribadi atau promosi akan dihapus dan pengguna diblokir. Keputusan akhir akan berada pada kebijaksanaan The Taipei Times.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."