KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Indonesia muncul dengan rencana perdamaian Ukraina, yang memicu kritik tajam dari Barat
Top News

Indonesia muncul dengan rencana perdamaian Ukraina, yang memicu kritik tajam dari Barat

Seorang menteri pertahanan Indonesia telah mempresentasikan rencana perdamaian untuk Ukraina yang mendapat kritik tajam dari pejabat keamanan Barat tetapi pujian dari China dan menyoroti perbedaan yang dalam antara Barat dan Global Selatan atas invasi Rusia ke tetangganya.

Dalam pidatonya pada Sabtu di Dialog Shangri-La, konferensi keamanan tahunan di Singapura, Prabowo Subianto mengusulkan gencatan senjata antara Rusia dan Ukraina, diikuti dengan pembentukan zona demiliterisasi antara garis depan saat ini, misi PBB, dan referendum tentang “wilayah yang disengketakan”.

Prabowo, mantan panglima pasukan khusus yang merupakan kandidat utama dalam pemilihan presiden Indonesia tahun depan, ikut serta saat Amerika Serikat dan Eropa berjuang untuk membujuk banyak negara berkembang agar mengkritik serangan Rusia ke Ukraina.

Menteri Pertahanan Ukraina Oleksiy Reznikov mencemooh rencana tersebut. “Saya akan mencoba bersikap sopan,” katanya kepada panel terpisah di konferensi tersebut. “Kedengarannya seperti rencana Rusia.” “Tidak perlu mediator ini merekomendasikan rencana aneh seperti itu,” tambahnya, sebelum Rusia diusir dari Ukraina.

Kepala kebijakan luar negeri Uni Eropa Joseph Borrell, berbicara langsung setelah menteri pertahanan Indonesia, mengatakan harus ada “perdamaian” dan bukan “perdamaian untuk menyerah”.

Sementara Indonesia, ekonomi terbesar di Asia Tenggara, secara resmi mengutuk invasi Moskow ke Ukraina, komentar Prabowo menggarisbawahi meningkatnya keterbukaan kedua negara untuk berkonflik dengan negara-negara di luar Barat.

Prabowo bersikeras bahwa “penyerbu dan invasi tidak sama”, menambahkan bahwa beberapa reaksi terhadap perang “terlalu emosional”.

“Di Asia kita mengalami konflik dan perang, mungkin lebih dahsyat, lebih berdarah daripada yang dialami di Ukraina,” kata Prabowo. “Tanya Vietnam, tanya Kamboja, tanya orang Indonesia berapa kali kita menginvasi.”

Negara-negara Afrika dan Amerika Latin semakin menentang untuk membingkai konflik sebagai perang global daripada perang Eropa.

READ  Kolaborasi untuk meningkatkan infrastruktur dan kapabilitas riset di Indonesia LabMate Online

Beberapa negara di Asia Tenggara abstain atau menentang rancangan resolusi pro-Kiev di PBB. Negara berkembang lainnya enggan menjatuhkan sanksi terhadap Rusia.

Penasihat kebijakan luar negeri Brasil telah mengkritik sikap keras Barat terhadap Moskow, mengatakan kepada Financial Times bahwa masalah keamanan Presiden Rusia Vladimir Putin harus “diperhitungkan” oleh kekuatan Barat.

Pada bulan Mei, pertikaian diplomatik antara Afrika Selatan dan Amerika Serikat meletus setelah duta besar Washington menuduh mereka memuat senjata ke sebuah kapal yang berlabuh di Cape Town menuju Rusia.

Dalam konflik ini, “netralitas bukanlah pilihan. “Semua negara di sini mengharapkan kedaulatan mereka dihormati,” katanya dalam konferensi tersebut. Tapi kedaulatan Ukraina tidak dihormati.

Perwakilan China, yang upaya mediasinya disambut dengan skeptisisme mendalam di Barat, memuji usulan Prabowo dan mengecam Eropa atas kritiknya.

“Saya sangat menghargai upaya teman-teman kita di kawasan seperti Indonesia dan Afrika Selatan,” kata Gui Tiancai, mantan duta besar China untuk Amerika Serikat.

“Dengan segala hormat kepada teman-teman Euro-Atlantik kita: Saya tidak berpikir Anda secara efektif mengelola situasi keamanan Anda sendiri. Salah urus mungkin kata yang lebih baik.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."