Inflasi Inggris melonjak menjadi 10,1%, didorong oleh makanan

Harga konsumen di Inggris terus meningkat di bulan Juli, naik 10,1 persen dari tahun sebelumnya. Itu adalah laju tercepat sejak 1982 dan menambah tekanan pada anggaran rumah tangga yang menyusut karena meningkatnya biaya energi dan makanan.

Naiknya harga pangan mendorong tingkat inflasi tahunan menjadi dua digit untuk pertama kalinya dalam empat dekade. Harga makanan saja naik 2,3 persen dari Juni hingga Juli, kenaikan bulanan tercepat dalam 21 tahun, dengan kenaikan mencolok antara Makanan pokok seperti roti, sereal, susu, keju, dan telur.

Secara keseluruhan, inflasi naik lebih cepat dari yang diperkirakan para ekonom, Kantor Statistik Nasional mengatakan pada hari Rabu, dengan harga naik 0,6 persen dari bulan sebelumnya. Tingkat inflasi tahunan adalah 9,4 persen di bulan Juni.

Kenaikan harga telah menjadi masalah global yang parah bagi rumah tangga dan gubernur bank sentral dari Australia hingga Amerika Serikat, dan menambah tantangan yang dihadapi anggota parlemen. Banyak negara telah mengalami lonjakan inflasi selama beberapa dekade, karena gangguan rantai pasokan terkait pandemi mendorong harga barang yang diperdagangkan, dan kemudian invasi Rusia ke Ukraina memicu krisis energi, khususnya di Eropa.

Namun, tingkat inflasi Inggris tetap menonjol. Harga naik lebih cepat daripada di Amerika Serikat (8,5%) dan ekonomi terbesar di zona euro, Jerman (8,5%), Prancis (6,8%) dan Italia (8,4%). Inflasi turun menjadi dua digit dalam persaingan untuk perdana menteri Inggris berikutnya Negara dibiarkan dalam kekosongan kepemimpinan.

Ada tanda-tanda bahwa tekanan inflasi menjadi lebih konstan karena kenaikan harga mencapai lebih dalam ke dalam ekonomi Inggris, dan karena lebih banyak perusahaan meneruskan kenaikan biaya kepada pelanggan mereka. Harga energi telah menjadi pendorong utama inflasi selama beberapa bulan, tetapi kenaikan harga pangan juga muncul sebagai kontributor utama.

Bahaya lain adalah pasar tenaga kerja Inggris yang ketat. Perusahaan bersaing untuk karyawan dengan menaikkan gaji dan menawarkan bonus besar, meningkatkan pertumbuhan upah di atas rata-rata historis baru-baru ini dan meningkatkan tekanan inflasi.

Setelah harga makanan dan energi dihapus, inflasi naik 6,2% di bulan Juli, naik dari 5,8% bulan sebelumnya. Kenaikan apa yang disebut inflasi inti ini “adalah sinyal yang mengkhawatirkan tentang potensi umur panjang dari lonjakan inflasi saat ini,” Sandra Horsfield, seorang ekonom di Investec, menulis dalam sebuah catatan.

Ada beberapa indikasi bahwa masalah rantai pasok yang menjadi pendorong utama inflasi antar komoditas telah mengalami kemunduran, hal ini mengindikasikan pertumbuhan harga tahunan yang lebih rendah untuk furnitur, barang rumah tangga dan mobil bekas.

“Poin perak seperti itu dalam laporan ini sangat sedikit dan jarang,” kata Horsfield.

READ  Bed Bath & Beyond exec Gustavo Arnal ID berfungsi sebagai persimpangan lalu lintas 'Gedung Jenga' di Kota New York: Sumber

Badan statistik mengatakan harga restoran dan hotel naik 9% pada Juli, kenaikan tahunan tercepat dalam catatan. Kenaikan harga layanan – kategori luas yang mencakup potong rambut dan transportasi umum, yang tidak terlalu terpengaruh secara langsung oleh harga dunia – Ini naik 5,7 persen pada Juli, jauh di atas rata-rata 2 persen selama dekade terakhir.

Inflasi masih dua bulan lagi dari puncak yang diharapkan pada musim gugur, ketika batas atas tagihan energi rumah tangga Inggris akan meningkat. Pada titik ini, ekonomi dapat memasuki resesi yang berkepanjangan karena harga energi yang lebih tinggi menurunkan pengeluaran konsumen dan membatasi bisnis, menurut… Perkiraan Bank Inggris.

Data hari Rabu menambah masalah bank sentral, yang bertugas membawa inflasi kembali ke target 2 persennya. Pembuat kebijakan telah menaikkan suku bunga sejak Desember untuk memperlambat pengeluaran karena inflasi secara teratur mengalahkan ekspektasi. Dan bulan ini, mereka menaikkan harga setengah poin persentase, lompatan terbesar dalam 27 tahun, dalam upaya untuk melakukan upaya serius untuk mengekang kenaikan harga.

Tapi prospek ekonomi memburuk. di kuarter kedua, menyusutnya output ekonomi Sedikit, karena kehilangan momentum menjelang apa yang diharapkan menjadi musim dingin yang sulit bagi banyak orang. Ada risiko bahwa bank sentral akan memperketat kebijakan moneter secara berlebihan sebagai respons terhadap harga yang lebih tinggi dan perlambatan ekonomi yang memburuk. Bank mengatakan bahwa inflasi bisa turun di bawah tingkat target bank karena pengaruh internasional terhadap inflasi mereda dan tekanan harga domestik mereda di tengah melemahnya ekonomi.

“Kombinasi inflasi jangka pendek yang tinggi dan aktivitas lemah yang mengarah ke resesi adalah latar belakang yang sulit untuk kebijakan moneter,” kata gubernur bank sentral Andrew Bailey awal bulan ini.

READ  Tesla Model X yang diperbarui dengan desain interior yang luar biasa dikirimkan ke pelanggan

Namun, bank sentral diperkirakan akan terus menaikkan suku bunga karena inflasi meningkat, meskipun ada peringatan resesi.

Saat ini, kenaikan inflasi tanpa henti membunyikan alarm yang semakin bergema tentang krisis biaya hidup, dengan harga lebih banyak barang, termasuk bahan makanan dan jasa, meningkat. Membayang, rumah tangga sedang diperingatkan bahwa tagihan energi rata-rata bisa naik menjadi 3.500 pound (sekitar $4.240) per tahun di bulan Oktober, tiga kali lipat dari tahun lalu.

Saat rumah tangga menunggu konfirmasi perubahan tagihan energi akhir bulan ini, mereka juga menunggu siapa yang akan menjadi perdana menteri berikutnya. Pemenang kontes Partai Konservatif untuk jabatan puncak tidak akan diumumkan hingga 5 September dan pemerintah sementara saat ini tidak membuat komitmen baru untuk meringankan beban keluarga.

Tapi kemarahan dan ketegangan atas meningkatnya biaya hidup terus berlanjut. Minggu ini, operator kereta api dan karyawan kereta api di seluruh negeri mulai mogok lagi atas upah dan kondisi kerja. Mereka akan segera bergabung dengan buruh pelabuhan di beberapa pelabuhan dan pekerja pos terbesar di negara itu, yang meninggalkan pekerjaan mereka untuk menuntut lebih banyak upah terkait inflasi.

Rata-rata, di seluruh negeri, upah tumbuh lebih dari dua kali lebih cepat daripada rata-rata dalam dekade sebelum pandemi, tetapi mereka masih tidak mengikuti harga. Biro Sensus mengatakan Selasa, disesuaikan dengan inflasi, bahwa upah, tidak termasuk bonus, turun 3 persen pada tahun ini hingga kuartal kedua. Itu rekor terendah.

“Situasinya menyedihkan bagi konsumen Inggris, yang saat ini berada di bawah tekanan dari semua sisi,” Calum Pickering, seorang ekonom di Berenberg Bank, menulis dalam sebuah catatan. Dia menambahkan bahwa “upah tidak naik cukup cepat untuk mengimbangi kenaikan inflasi, tetapi mereka naik sangat cepat” untuk kepuasan bank sentral.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.