Inggris meningkatkan investasi di Mesir setelah Brexit

RIYADH: Dalam beberapa dekade terakhir, investor dari Yunani dan Arab Saudi telah bekerja sama dalam sejumlah proyek bersama, yang mencerminkan jalur positif partisipasi mereka di tingkat politik dan diplomatik.

Ekspor dari Yunani ke Arab Saudi dan sebaliknya memainkan peran penting dalam kemakmuran hubungan perdagangan mereka.

Jika dilihat dari perspektif sejarah, ikatan multidimensi yang mengikat Yunani dan Arab Saudi saat ini merupakan kelanjutan dari ikatan Yunani-Arab yang telah berusia berabad-abad. Buktinya, orang hanya perlu melihat artefak yang diawetkan di Museum Sejarah dan Arkeologi Riyadh, termasuk koin Yunani, atau drachma, yang berusia lebih dari 2.000 tahun.

Air Mancur Jeddah adalah monumen menakjubkan persahabatan Yunani-Saudi. (Foto oleh Tariq Imam)

Dalam skala yang lebih besar, pengaruh ilmiah dan arsitektural Yunani kuno dapat dilihat hingga hari ini di seluruh wilayah, dari Eropa, Mediterania timur dan Levant hingga Mesopotamia, Iran, dan bahkan India.

Melalui ikatan perdagangan dan penaklukan di zaman kuno, ide-ide Helenistik berbaur dengan pemikiran para pemikir Arab dan kemudian Muslim, dalam segala hal mulai dari matematika dan kedokteran hingga astronomi dan filsafat.

Saat itu, dunia Arab berdagang mutiara dan parfum langka. Saat ini, minyak mentah adalah ekspor terpenting Arab Saudi ke Yunani, sementara Yunani telah lama menjadi pemasok biji kapas, mineral, bahan makanan seperti margarin, barang olahan, kacang-kacangan, buah-buahan, dan obat-obatan.

Pada tahun 2020, nilai ekspor Yunani ke Arab Saudi mencapai $ 339,04 juta, sedangkan impornya dari Kerajaan berjumlah $ 620,57 juta, menurut Basis Data Perdagangan Internasional PBB (Comtrade).

Makanan selalu menjadi ekspor Yunani yang sangat populer ke Arab Saudi, tetapi hanya sedikit orang yang menyadari bahwa Yunani – rumah bagi banyak keajaiban pahatan batu kuno – juga merupakan sumber utama bahan bangunan, termasuk baja, batu, plester, dan elemen bangunan lainnya.

Foto yang diambil pada 11 Januari 2020 ini menunjukkan pemandangan kota Riyadh secara umum. (AFP / File Foto)

Dengan perluasan sektor pariwisata di Arab Saudi dan populasi yang membludak, ada banyak peluang bisnis bagi negara-negara seperti Yunani untuk berbagi pengalaman.

Perusahaan Yunani secara aktif terlibat dalam mengembangkan dan memperluas infrastruktur Kerajaan saat mereka mencoba memenuhi tujuan Visi 2030 – agenda reformasi yang bertujuan untuk membuka Arab Saudi bagi dunia dan mendiversifikasi ekonominya dari minyak.

Pada Forum Inisiatif Investasi Masa Depan Keempat yang diadakan di Riyadh pada bulan Februari, Putra Mahkota Mohammed bin Salman mengumumkan strategi ambisius untuk menggandakan populasi Riyadh dari sekitar 7,5 juta, dan mengubahnya menjadi salah satu dari 10 ekonomi perkotaan terbesar di dunia. 2030.

Perencana membayangkan kota yang layak huni dan berpusat pada manusia yang dipenuhi dengan ruang hijau, fasilitas rekreasi, dan gaya hidup perkotaan yang dirancang untuk menarik profesional berbakat dari seluruh dunia ke kota terbesar di Timur Tengah.

Hal yang sama terjadi pada tahun 1970-an, ketika kota yang berkembang pesat membutuhkan keterampilan seorang perencana ahli. Pihak berwenang telah memanggil Konstantinos Doxiades, seorang arsitek dan perencana kota, yang telah mengerjakan beberapa proyek di negara asalnya, Yunani.

Ketika Riyadh memasuki tengah-tengah pertumbuhan ekonomi dan demografis yang didorong oleh minyak, Doxiades bereksperimen dengan gagasan sistem jaringan gaya Amerika, yang masih ada di distrik Olaya di kota itu hingga saat ini.

Sebuah gambar yang diambil pada 16 Maret 2021, menunjukkan pemandangan Distrik Keuangan Raja Abdullah (KAFD) di ibu kota Saudi, Riyadh. (AFP / File Foto)

Pejabat pemerintah Saudi menggambarkan “kebangkitan kembali Riyadh” terbaru sebagai bagian integral dari kesuksesan Visi 2030 yang lebih besar. Ini berarti lebih banyak peluang untuk pengembangan infrastruktur di real estat, perumahan, dan angkutan massal bagi perusahaan Yunani yang mengkhususkan diri di bidang ini.

Di antara rencana paling ambisius Arab Saudi di luar ibu kota adalah pembangunan semua resor pesisir baru dan “kota pintar” – termasuk proyek Laut Merah dan Neum.

Proyek Laut Merah adalah tujuan wisata terbarukan di sepanjang pantai barat Arab Saudi dan salah satu dari tiga mega proyek yang diumumkan oleh Putra Mahkota pada Juli 2017.

Tahap pertama proyek ini mencakup 16 hotel yang menyediakan 3.000 kamar di lima pulau dan dua resor di daratan. Ritel, hiburan, dan fasilitas komersial lainnya juga akan dimasukkan dalam fase pertama.

Proyek Laut Merah yang dijadwalkan selesai pada 2030 itu akan mencakup 50 hotel dengan 8.000 kamar hotel dan sekitar 1.300 unit rumah yang tersebar di 22 pulau. Di antara atraksi tersebut adalah marina kapal pesiar, pusat hiburan dan bandara internasional, serta fasilitas umum dan logistik.

Neom, yang terletak di barat laut Arab Saudi, sedang dibangun dengan total investasi $ 500 miliar. Tujuannya adalah menjadikannya pusat global untuk teknologi dan inovasi, tempat masyarakat yang sangat terhubung tinggal dan beroperasi dalam ekosistem yang berkelanjutan secara lingkungan yang tidak semakin mencemari planet ini.

Keahlian Yunani dalam konstruksi dan struktur cerdas kemungkinan besar akan digunakan dalam pelaksanaan proyek-proyek besar Saudi ini. Pemimpin industri konstruksi yang telah berkolaborasi erat dengan kerajaan termasuk perusahaan Salfo and Associates SA yang berbasis di Athena.

Seorang pria menunjuk ke peta metro Riyadh baru di ibu kota Saudi, 9 Desember 2019 (AFP / File Foto)

Awalnya didirikan pada tahun 1994, Salfo terlibat dalam layanan konsultasi internasional dan proyek infrastruktur. Perusahaan ini memiliki kantor di Siprus, Emirates, Qatar, Oman, dan Eropa Timur serta cabang di Kerajaan Arab Saudi.

Kerajaan telah menyewa Salfo untuk merancang tempat parkir mobil pintar di seluruh kota menggunakan teknologi parkir dan pembayaran terbaru.

SETE Energy Saudi Industrial Projects Limited – atau disingkat SETE Saudi – adalah pemain besar lainnya. Ini mulai beroperasi di Kerajaan sekitar 40 tahun yang lalu, dan pertama kali didirikan dengan nama Petrola International.

Perusahaan yang didirikan di Yunani ini memulai hidupnya pada tahun 1940-an sebagai perusahaan pelayaran dan perdagangan. Setelah kehadiran yang kuat di wilayah barat Kerajaan Arab Saudi, ia telah berkembang menjadi bidang minyak dan gas, proyek teknik sipil, real estat, dan pengolahan air.

Selama beberapa dekade, SETE Arab Saudi telah mengimplementasikan proyek untuk jaringan transit massal Kerajaan, yang melayani jutaan peziarah yang melakukan perjalanan ke Makkah dan Madinah setiap tahun.

Selama beberapa dekade, SETE Arab Saudi telah mengimplementasikan proyek untuk jaringan transit massal Kerajaan, yang melayani jutaan peziarah yang melakukan perjalanan ke Makkah dan Madinah setiap tahun. (AFP / File Foto)

Pada tahun 1985, SETE Arab Saudi merancang dan membangun air mancur Jeddah yang ikonik – yang tertinggi dari jenisnya di dunia – yang meniupkan semburan air setinggi 312 meter ke udara dengan kecepatan 375 kilometer per jam.

Richard Backus, kepala layanan teknis perusahaan pada saat itu, mengatakan kepada Arab News dalam sebuah wawancara tahun 2005: “Dari semua pencapaian kami di kerajaan selama 30 tahun terakhir, Air Mancur Jeddah jelas merupakan yang paling jelas.” “Itu membuat kami merasa bangga setiap hari setiap bulan setiap tahun.”

Air mancur tersebut tetap menjadi monumen persahabatan Yunani-Saudi yang menakjubkan di cakrawala Jeddah.

CEO Marlon Saab mengatakan Saudi SETE saat ini sedang melaksanakan beberapa proyek bersama di kerajaan, termasuk mengembangkan perumahan komunitas, membangun marina dan memperbarui fasilitas pengolahan air.

“Saat kerajaan mendiversifikasi ekonominya melalui Visi 2030, ada peluang pertumbuhan di beberapa sektor,” katanya kepada Arab News.

“Kami berharap menjadi bagian dari masyarakat dan perekonomian negara besar ini selama beberapa dekade mendatang.”

READ  Pandangan alternatif: Empat film Indonesia yang mengambil sudut pandang lain tentang kepanikan komunis tahun 1965 - Hiburan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *