Sesuatu yang tak terlihat merobek gugus bintang terdekat ke Bumi

Hal-hal aneh berjalan lancar di Bima Sakti.

Menurut analisis baru data satelit Gaia, gugus bintang terdekat dengan tata surya kita saat ini sedang terkoyak – tidak hanya oleh proses normal, tetapi juga oleh tarikan gravitasi dari sesuatu yang masif yang tidak dapat kita lihat.

Para astronom mengatakan gangguan itu bisa menjadi petunjuk adanya massa yang tak terlihat Materi gelap Di dekatnya, itu mendatangkan malapetaka gravitasi pada apa pun yang ada dalam jangkauannya.

Memang, disintegrasi gravitasi gugus bintang tidak bisa dihindari. Gugus bintang, seperti namanya, adalah konstelasi bintang yang padat dan rapat. Bahkan secara internal, interaksi gravitasi bisa menjadi sangat bising.

Antara interaksi internal tersebut dan gaya pasang surut luar galaksi – tarikan gravitasi galaksi itu sendiri – gugus bintang dapat berpisah menjadi sungai bintang: yang dikenal sebagai arus pasang surut.

Aliran ini sulit dilihat di langit, karena seringkali sangat sulit untuk mengukur jarak bintang, sehingga mengelompokkan bintang-bintang menjadi satu. Tapi satelit Gaia sedang bekerja untuk memetakan Bima Sakti dalam 3D dengan detail terbesar dan resolusi setinggi mungkin, serta data posisi dan kecepatan paling akurat pada jumlah bintang terbesar yang mungkin.

Karena bintang-bintang yang diambil dari gugus bintang masih memiliki kecepatan yang sama (kurang lebih) dengan bintang-bintang di Cluster, data Gaia telah membantu para astronom mengidentifikasi beberapa arus pasang surut yang sebelumnya tidak diketahui, dan cluster bintang berekor pasang – string bintang yang mulai terpisah dari massa di depan dan di belakangnya.

Di tahun 2019, Para astronom mengungkapkan Mereka menemukan bukti dalam edisi kedua data Gaia tentang arus pasang surut sungai Hyades; Pada jarak 153 tahun cahaya, itu adalah gugus bintang terdekat ke Bumi.

READ  Kami akhirnya tahu alasan genetik mengapa kelinci ini berjalan di kaki depannya

Hal ini menarik perhatian astronom Teresa Yrabkova dan rekan-rekannya dari Badan Antariksa Eropa dan Observatorium Selatan Eropa. Ketika rilis data Gaia 2.5 (DR2.5) dan DR3 tersedia, mereka memperluas parameter pencarian untuk menangkap bintang yang terlewatkan oleh penemuan sebelumnya.

Mereka menemukan ratusan dan ratusan bintang yang terkait dengan Hyades. Diameter massa pusat sekitar 60 tahun cahaya; Ekor pasang surut memiliki rentang ribuan tahun cahaya.

Memiliki ekor seperti ini agak normal untuk gugus bintang yang terkoyak oleh gaya pasang surut di galaksi, tetapi tim melihat sesuatu yang aneh. Mereka menjalankan simulasi turbulensi cluster, dan menemukan lebih banyak bintang di ekor-ekor simulasi. Dalam massa sebenarnya, beberapa bintang hilang.

Tim menjalankan lebih banyak simulasi untuk mencari tahu apa yang dapat menyebabkan bintang-bintang ini tersesat – dan menemukan bahwa berinteraksi dengan sesuatu yang besar, sekitar 10 juta kali massa Matahari, dapat mereproduksi fenomena yang diamati.

“Pasti ada interaksi yang sangat erat dengan konglomerat raksasa ini, dan kulitnya baru saja dihancurkan,” Kata Yrabkova.

Masalah besar dengan skenario ini adalah saat ini kami tidak dapat melihat apa pun sebesar ini di dekat kami. Namun, alam semesta telah dipenuhi dengan hal-hal yang tidak terlihat – materi gelap, nama yang kita berikan kepada massa misterius yang keberadaannya hanya dapat kita simpulkan melalui efek gravitasi pada hal-hal yang dapat kita lihat.

Menurut efek gravitasi ini, para ilmuwan secara kasar menghitungnya 80 persen Setiap materi di alam semesta adalah materi gelap. Materi gelap dianggap sebagai bagian penting dari pembentukan galaksi – massa besar berkumpul di alam semesta awal dan membentuk materi alami di galaksi yang kita lihat sekarang.

READ  Gejala varian Omicron: Gejala ini muncul di perut

Aura materi gelapDiagram skematis halo materi gelap galaksi kita. (Digital Universe / Museum Sejarah Alam Amerika)

Massa materi gelap ini masih dapat ditemukan hari ini di “lingkaran cahaya gelap” yang membentang di sekitar galaksi. Galaksi Bima Sakti dipercaya memiliki rentang 1,9 juta tahun cahaya. Di dalam lingkaran cahaya itu, astronom mengharapkan massa yang lebih padat disebut Subhalos materi gelapHanya berkeliaran.

Pencarian di masa depan mungkin mengungkapkan struktur yang akan menyebabkan menghilangnya bintang secara aneh di ujung ekor Hyades; Jika tidak, para peneliti mengira gangguan itu mungkin dari aksi materi gelap subhalo.

Hasil penelitian juga menunjukkan bahwa arus pasang surut dan ekor pasang surut dapat menjadi tempat yang sangat baik untuk mencari sumber interaksi gravitasi yang misterius.

“Dengan Gaia, cara kita melihat Bima Sakti telah berubah total,” Kata Yrabkova. “Dengan penemuan ini, kami akan dapat memetakan sub-struktur Bima Sakti jauh lebih baik dari sebelumnya.”

Penelitian ini telah dipublikasikan di Astronomi dan Astrofisika.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.