KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Pria di New Mexico meninggal karena wabah dalam kematian pertama di negara bagian itu sejak tahun 2020: pejabat kesehatan
science

Pria di New Mexico meninggal karena wabah dalam kematian pertama di negara bagian itu sejak tahun 2020: pejabat kesehatan

Seorang pria di New Mexico meninggal karena wabah penyakit, yang merupakan kematian manusia pertama di negara bagian itu sejak tahun 2020, menurut pejabat kesehatan.

Departemen Kesehatan New Mexico mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa pria tersebut tinggal di Lincoln County – yang terletak di bagian tenggara negara bagian itu – dan dirawat di rumah sakit karena penyakit tersebut sebelum kematiannya. jumpa pers minggu lalu.

Tidak ada informasi identitas lain yang tersedia tentang pria tersebut, termasuk nama, usia, atau ras/etnisnya.

Wabah dapat diobati dengan antibiotik yang tersedia secara umum, dan peluang pemulihan penuh akan lebih tinggi jika pasien mencari perawatan medis sejak dini, menurut situs WHO. Center for Disease Control.

NMDOH mengatakan staf sedang berkomunikasi dengan penduduk setempat dan akan melakukan penilaian lingkungan di masyarakat untuk menentukan risiko.

Kasus terakhir wabah manusia di negara bagian itu terjadi pada penduduk Torrance County pada tahun 2021, menurut departemen kesehatan. Pada tahun 2020, terdapat empat kasus pada manusia, termasuk satu di Kabupaten Santa Fe, dua di Kabupaten Torrance, dan kasus fatal di Kabupaten Rio Arriba.

Meskipun wabah ini sering dikaitkan dengan kematian jutaan orang Eropa pada Abad Pertengahan, penyakit ini bukanlah penyakit yang telah diberantas, kata dokter hewan kesehatan masyarakat negara bagian tersebut, Dr. Erin Phipps, kepada ABC News.

“Ini adalah bakteri yang sama yang menyebabkan Kematian Hitam (Black Death) yang membinasakan populasi Eropa, dan mereka masih ada. Mereka masih menyebar hingga saat ini,” katanya.

READ  Lihatlah peta 3D alam semesta terbesar dan terinci yang pernah ada

Wabah merupakan penyakit yang disebabkan oleh bakteri Yersinia pestis. Ini terjadi secara alami di Amerika Serikat bagian barat, terutama di daerah pedesaan dan semi-pedesaan di Arizona, Colorado, New Mexico dan Utah, menurut sebuah laporan yang diterbitkan oleh surat kabar Inggris “Daily Mail”. Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit.

Biasanya menyerang hewan pengerat liar termasuk tikus kayu, tupai batu, tupai tanah, tikus, anjing padang rumput, dan tupai. Manusia dapat tertular penyakit ini melalui gigitan kutu hewan pengerat yang membawa bakteri tersebut atau melalui kontak langsung dengan hewan yang terinfeksi wabah tersebut, termasuk hewan peliharaan.

Phipps mengatakan ada tiga jenis wabah: penyakit pes, yang berhubungan dengan pembengkakan kelenjar getah bening yang disebut bubo; Wabah septikemia, yang terjadi ketika bakteri memasuki aliran darah; Wabah pneumonia, yaitu ketika infeksi memasuki paru-paru.

Gejala lain biasanya meliputi sakit kepala, demam, menggigil, dan lemas.

“Wabah pes memang menyebabkan pembengkakan kelenjar getah bening, tapi selain itu, ada gejala yang muncul [of plague] “Ini mirip dengan banyak penyakit lainnya,” kata Phipps. “Dan itulah tantangan kami. Karena penyakit ini jarang terjadi dan tidak selalu terdeteksi oleh masyarakat.”

Itu sebabnya diagnosis oleh dokter terlatih sangat penting untuk pengobatan, katanya.

Sebelum adanya antibiotik, dua pertiga orang yang tertular wabah meninggal karena penyakit tersebut, kata Phipps. Dia mengatakan bahwa sekitar 10% orang saat ini meninggal karena wabah tersebut.

Untuk mengurangi risiko wabah, NMDOH merekomendasikan untuk membersihkan area di dekat rumah yang menjadi tempat tinggal hewan pengerat, mencegah hewan peliharaan berkeliaran dan berburu, menyimpan makanan hewan agar tidak menarik perhatian hewan pengerat, dan menjauhkan jerami dan kayu sejauh mungkin dari rumah. .

READ  Peluncuran roket SpaceX Falcon 9 adalah rekor misi kedua belas, mendarat di atas kapal di laut

Selain itu, segera periksakan hewan peliharaan Anda yang sakit ke dokter hewan dan bicarakan dengan dokter Anda jika Anda memiliki tanda-tanda penyakit yang tidak dapat dijelaskan.

“Masyarakat tidak menyadarinya [plague] “Ini bukan penyakit masa lalu,” kata Phipps. “Kami menerima kasus-kasus di Amerika Serikat bagian barat setiap tahun. Kami berharap dengan meningkatkan kesadaran kita dapat mendorong diagnosis dini dan kesepakatan.”

“Hal ini bukanlah sesuatu yang perlu terlalu dikhawatirkan, namun dengan memastikan penyakit ini tetap terdeteksi, hal ini akan membantu… masyarakat mengambil tindakan jika mereka tinggal di kawasan liar atau dekat dengan populasi hewan pengerat liar, terutama yang memiliki hewan peliharaan di dalam dan luar ruangan,” tambahnya. .

Berita kematian pria New Mexico ini muncul hanya satu bulan setelah seorang penduduk Oregon tertular wabah tersebut, kemungkinan besar berasal dari kucingnya, menurut Pejabat kesehatan Di negara bagian.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."