KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Negara ini melaporkan kasus penyakit buck Alaska yang fatal dan pertama kali diketahui
science

Negara ini melaporkan kasus penyakit buck Alaska yang fatal dan pertama kali diketahui

Pejabat kesehatan negara bagian minggu ini melaporkan kasus fatal pertama yang diketahui cacar Alaska Pada seorang pria di Semenanjung Kenai yang mengalami gangguan kekebalan dan sedang menjalani perawatan di Anchorage ketika dia meninggal pada akhir Januari.

Pejabat kesehatan mengatakan spesies virus DNA beruntai ganda yang baru ditemukan, pertama kali diidentifikasi di Alaska pada tahun 2015, berasal dari genus yang sama dengan cacar, cacar monyet, dan cacar sapi. Ini kebanyakan terjadi pada mamalia kecil seperti tikus dan tikus.

Pria itu adalah salah satu dari tujuh Tidak ada kasus cacar Alaska yang dilaporkan hingga saat ini, menurut Departemen Epidemiologi Alaska buletin dirilis pada hari Jumat memberikan informasi tentang kematian tersebut.

Pejabat kesehatan negara bagian mengatakan kasus fatal tersebut, yang membutuhkan waktu berbulan-bulan untuk didiagnosis, merupakan kasus yang signifikan karena penyakit di Alaska sebelumnya hanya menyebabkan infeksi ringan. Hal ini juga penting karena kasus ini pertama kali dilaporkan di luar wilayah Fairbanks.

Para pejabat mengatakan, mungkin saja sistem kekebalan tubuh pria yang lemah itu berkontribusi terhadap parahnya penyakitnya.

Hingga bulan Desember, laporan mengenai penyakit yang relatif ringan terdiri dari ruam lokal dan pembengkakan kelenjar getah bening. Tak satu pun dari orang-orang ini memerlukan pengobatan, namun semuanya memiliki sistem kekebalan tubuh yang sehat, menurut Ahli Epidemiologi negara bagian Dr. Joe McLaughlin.

Kasus terbaru ini menunjukkan bahwa virus ini mungkin lebih umum terjadi pada musang Alaska dan hewan kecil lainnya dibandingkan yang diperkirakan sebelumnya, sehingga mendorong negara bagian tersebut untuk merekomendasikan penyedia layanan kesehatan untuk memastikan mereka dapat mengenali gejalanya.

“Masyarakat tidak perlu khawatir, mereka harus lebih waspada,” kata Julia Rogers, ahli epidemiologi negara bagian yang ikut menulis buletin tersebut. “Jadi kami berharap dapat membuat para dokter lebih mengetahui apa itu virus Alaskabox, sehingga mereka dapat mengidentifikasi tanda dan gejalanya.”

READ  Pembaruan Covid: Studi Awal Menunjukkan Vaksin Pfizer Memberikan Perlindungan Terhadap Omicron

Perhatian tambahan terhadap kasus terbaru ini dapat menyebabkan peningkatan jumlah kasus buckvirus Alaska di negara bagian tersebut karena semakin banyak orang yang mengenali gejalanya dan melakukan tes, kata para pejabat pada hari Jumat.

Para pejabat mengatakan penyebab kondisi fatal ini masih belum jelas.

Pria tersebut, yang tinggal jauh dan belum pernah bepergian ke mana pun, kemungkinan besar tertular virus dari seekor kucing liar yang sedang berburu mamalia kecil dan mencakarnya di dekat area di mana gejala pertamanya dimulai, menurut buletin tersebut. Kucing tersebut dinyatakan negatif terkena virus, namun bisa saja ia membawanya dengan cakarnya.

Pria tersebut melihat adanya benjolan merah di ketiaknya pada bulan September lalu dan diberi resep antibiotik setelah mencari perawatan medis beberapa kali selama periode enam minggu, kata buletin tersebut. Pada pertengahan November, gejalanya semakin bertambah, termasuk kelelahan dan nyeri.

Dia dirawat di rumah sakit di Semenanjung Kenai dan kemudian dipindahkan ke Anchorage, di mana dia melaporkan gejala yang semakin mendesak dan lesi seperti cacar, menurut rilis tersebut. Sebuah “baterai tes” pada bulan Desember memberikan hasil positif untuk cacar sapi; Dia menambahkan bahwa tes yang dilakukan oleh Pusat Pengendalian Penyakit mengkonfirmasi adanya infeksi penyakit Alaskabux.

Pria tersebut mulai membaik setelah sekitar satu minggu menjalani pengobatan dengan obat-obatan intravena namun meninggal pada akhir Januari setelah mengalami gagal ginjal dan kerusakan sistem lainnya, menurut rilis tersebut.

Pejabat kesehatan menyarankan Siapapun yang memiliki lesi menutupinya dengan perban dan melaporkan segala kemungkinan gejala penyakit payudara Alaska kepada penyedia medis mereka. Orang Alaska juga harus menjaga kebersihan saat berburu dan memasang perangkap, atau berada di sekitar hewan peliharaan yang mungkin bersentuhan dengan hewan seperti tikus atau tikus.

READ  Peluncuran roket SpaceX Falcon 9 adalah rekor misi kedua belas, mendarat di atas kapal di laut

Seorang penduduk Alaskabucks di wilayah Fairbanks melaporkan anjingnya berguling-guling di atas hewan mati, tetapi tidak jelas apakah kontak dengan anjing tersebut menyebabkan pasien terinfeksi, kata McLaughlin. Banyak orang yang kemudian dites positif Alaskabuckus awalnya mengira mereka terkena gigitan laba-laba, kata para pejabat, sambil mencatat kemampuan virus untuk terbang di bawah radar medis.

Buletin tersebut mencakup sembilan rekomendasi, mulai dari mendesak warga Alaska untuk menggunakannya Praktik yang aman Ubah Satwa Liar menjadi Klinik yang mengambil langkah-langkah untuk melindungi pasien dan staf dengan sistem kekebalan yang lemah ketika menghadapi virus.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."