KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Studi baru: 22 juta orang Amerika tidak memerlukan ahli jantung di lebih dari 1.400 negara
science

Studi baru: 22 juta orang Amerika tidak memerlukan ahli jantung di lebih dari 1.400 negara

Dalam sebuah penelitian baru, ternyata hampir separuh wilayah di Amerika Serikat tidak memiliki dokter spesialis kardiologi. Kesenjangan besar ini mempengaruhi sekitar 22 juta orang Amerika, meningkatkan risiko penyakit jantung dan kematian dini, yang dapat mengurangi harapan hidup mereka hingga satu tahun.

BANGKOK, THAILAND: Gaya Hidup – Kesehatan – Asia – Kisah Pariwisata Ahli jantung Thailand Wattanaphul Vipatananoth (kiri) memeriksa pasien Norwegia di bangsal kardiologi di Rumah Sakit Internasional Bumrungrad di Bangkok, 22 November 2005.
(Foto: Saeed Khan/AFP melalui Getty Images)

Ahli jantung di Amerika kehilangan pekerjaan

Studi yang dilakukan oleh American College of Cardiology menyoroti kesenjangan yang signifikan dalam akses terhadap layanan kesehatan di seluruh Amerika Serikat. Berdasarkan Geometri yang menarikSetelah mensurvei seluruh 3.143 kabupaten, ia menemukan bahwa hampir setengahnya, atau 1.454 kabupaten, tidak memiliki ahli jantung.

Kurangnya akses ini berdampak pada sekitar 22 juta orang, menempatkan mereka pada risiko penyakit kardiovaskular dan kematian. Para ahli memperingatkan bahwa kesenjangan ini dapat mengurangi harapan hidup masyarakat kurang beruntung hingga satu tahun.

Para peneliti menekankan perlunya pembuat kebijakan untuk mengatasi hubungan antara tingkat morbiditas dan kekurangan dokter. Haider Waraic, direktur Program Gagal Jantung di VA Boston Healthcare dan dokter asosiasi di Brigham and Women’s Hospital di Boston, menekankan adanya kekurangan ahli jantung di wilayah dengan tingkat penyakit jantung dan kematian yang tinggi.

Studi ini menekankan perlunya negara-negara mengambil tindakan segera.

Baca juga: Peneliti Kembangkan Obat untuk Menurunkan Kadar Kolesterol Jahat dengan Cepat

Tantangan yang dihadapi komunitas penduduk asli Amerika dan Selatan

Di seluruh Amerika Serikat, survei komprehensif mengungkapkan bahwa penduduk asli Amerika dan wilayah selatan menghadapi kemungkinan terbesar tidak dapat mengakses ahli jantung.

READ  Penyelidikan Mars China baru saja mengirimkan gambar menyakitkan dari planet merah

Studi ini menyoroti perbedaan yang mencolok dalam jarak perjalanan ke ahli jantung terdekat, dengan rata-rata 26,3 mil di daerah yang memiliki ahli jantung dibandingkan dengan 141,1 mil di daerah tanpa ahli jantung.

Penduduk di daerah yang kurang terlayani memiliki risiko 31% lebih tinggi terkena penyakit kardiovaskular, hal ini disebabkan oleh lingkungan pedesaan, pendapatan rendah, cakupan asuransi terbatas, dan kurangnya akses terhadap dokter layanan primer. Kesenjangan ini berkontribusi pada rawat inap yang dapat dicegah.

Temuan penelitian ini menggarisbawahi kebutuhan mendesak untuk mengatasi kesenjangan yang signifikan dalam hasil kesehatan kardiovaskular bagi orang Amerika yang tinggal di daerah pedesaan dan daerah yang kurang terlayani.

Para peneliti menyerukan reformasi kebijakan karena penyakit kardiovaskular memperlebar kesenjangan antara masyarakat perkotaan dan pedesaan.

Reformasi ini dapat mencakup pemberian insentif keuangan untuk menarik penyedia layanan kesehatan ke daerah-daerah yang kurang terlayani dan menerapkan program telemedis untuk meningkatkan akses terhadap layanan kesehatan. Mengintegrasikan perawatan penyakit kardiovaskular dengan layanan kesehatan primer sangatlah penting, terutama berkaitan dengan pencegahan dan pengelolaan faktor risiko.

Penyakit kardiovaskular, yang bertanggung jawab atas sekitar 17,9 juta kematian setiap tahunnya di seluruh dunia, menyoroti kebutuhan mendesak akan tindakan pencegahan seperti pola makan, olahraga, dan langkah-langkah pengaturan yang efektif yang dapat mencegah hingga 80% kasus.

Di Amerika Serikat, permasalahan ini sangat menonjol di wilayah berpendapatan rendah. Hasil penelitian tersebut dijelaskan oleh Pemimpin Redaksi JACC Dr. Harlan M. Cromwells, MD, SM, FACC, menyatakan bahwa pihaknya mendapat informasi dan khawatir dengan keseriusan situasi ini.

Mengatasi kesenjangan ini sangatlah penting dan memerlukan dukungan negara untuk memitigasi tantangan kesehatan masyarakat yang besar ini dan mengurangi kematian yang dapat dicegah. Para peneliti menyoroti kesenjangan geografis dalam akses terhadap ahli jantung di seluruh Amerika Serikat.

READ  Paspor vaksin digital Massachusetts membuat beberapa penduduk frustrasi: 'Saya tidak menemukan apa pun untuk saya'

Artikel terkait: Teknologi baru memanfaatkan kecerdasan buatan untuk mendeteksi penyumbatan arteri dan mencegah serangan jantung

Ditulis oleh Eno Flores

ⓒ 2024 TECHTIMES.com Semua hak dilindungi undang-undang. Tidak boleh direproduksi tanpa izin.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."