KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Pohon membatu yang mungkin diimpikan oleh Dr. Seuss
science

Pohon membatu yang mungkin diimpikan oleh Dr. Seuss

Dalam prasejarah kuno Bumi, ada sebuah bab yang menunggu untuk diceritakan yang dikenal sebagai Celah Romer. Para peneliti telah mengidentifikasi kesenjangan dalam catatan fosil tetrapoda antara 360 juta dan 345 juta tahun yang lalu, setelah ikan mulai beradaptasi dengan daratan dan lebih dari 80 juta tahun sebelum dinosaurus pertama muncul.

Meskipun eksperimen evolusi dengan organisme hidup selama rentang waktu 15 juta tahun tersebut masih menjadi misteri, fosil pohon yang dijelaskan dalam makalah penelitian baru menawarkan wawasan yang lebih luas tentang apa yang terjadi selama periode ini di laboratorium alam.

Namanya Sanfordiacolis densifolia, Pohonnya berdiameter enam inci dan panjang batangnya sekitar 10 kaki, tidak terdiri dari kayu, melainkan bahan tumbuhan berpembuluh, seperti pakis. Mahkotanya memiliki lebih dari 200 daun majemuk bergaris halus yang muncul dari cabang-cabang dalam pola spiral yang memanjang dua setengah kaki ke arah luar. Robert Gastaldo, profesor geologi di Colby College di Maine dan penulis penelitian tersebut Diterbitkan Jumat di jurnal Current Biology, bandingkan dengan “sikat toilet yang terbalik”. Kemungkinan besar pohon yang paling tinggi, bahkan Siosa, tetap tegak dengan menjalin cabang-cabangnya dengan cabang-cabang pohon di sekitarnya.

“Ini adalah jenis tanaman yang benar-benar baru dan berbeda” dibandingkan dengan apa yang ditemukan pada zaman Paleolitik Akhir, kata Patricia Gensel, seorang profesor biologi di Universitas North Carolina di Chapel Hill dan penulis studi lainnya. “Kami biasanya mendapatkan potongan-potongan tanaman, atau batangan logam, dari kawasan Romer Gap,” katanya, “Kami tidak memiliki banyak pabrik utuh yang bisa kami bangun kembali. Ini yang kami bisa.”

Pohon itu ditemukan di dekat Valley Waters, New Brunswick, di sebuah tambang swasta yang aktif di Kanada. Survei Geologi Global UNESCO Stonehammer. (Museum fosil baru akan dibuka di desa ini akhir tahun ini.) Kawasan ini merupakan bagian dari Formasi Albert yang berumur 350 juta tahun, sebuah lapisan geologi yang juga menghasilkan fosil ikan dan jejak fosil. Meskipun sebagian fosil dari spesies pohon yang sama telah ditemukan sebelumnya, penemuan baru ini mewakili satu-satunya fosil yang batang dan mahkotanya telah terawetkan secara bersamaan.

READ  Karena penyakit pernapasan misterius ini menyerang anjing di 10 negara bagian termasuk Illinois, berikut gejala yang harus diwaspadai - NBC Chicago

“Sangat jarang menemukan sesuatu yang begitu unik dan terpelihara dengan baik,” kata Matt Stimson, penulis studi yang bekerja di University of California, California. Museum Brunswick Baru yang pertama kali menggali S. densifolia bersama penulis studi lainnya, Olivia King dari Saint Mary’s University. “Ini seperti menemukan kaktus di tengah hutan boreal Kanada.”

Pohon dengan batang bervaskularisasi seperti spons pertama kali muncul 393 hingga 383 juta tahun yang lalu. Rekan-rekan kayu mereka memasuki catatan fosil sekitar 10 juta tahun kemudian. Kayu gelondongan dan batang pohon merupakan sebagian besar fosil pohon dari 398 juta tahun hingga 327 juta tahun yang lalu, dan hanya ditemukan di kawasan lahan basah pesisir.

Tambang di Valley Waters dulunya merupakan ekosistem rawa tropis yang mengelilingi danau retakan, yaitu perairan dalam yang membentang di atas zona retakan. Depositnya serupa dengan yang ditemukan di Danau Victoria dan Danau Tanganyika modern di Afrika Timur. Tepian yang berisi pohon tersebut tergelincir saat terjadi gempa bumi dahsyat, sehingga pohon tersebut terjatuh ke dasar danau. Tanah longsor yang terjadi dengan cepat mengubur tumbuh-tumbuhan dan memusnahkan kehidupan akuatik. Sedimen terisi di sekitar daun, menjaga bentuk tiga dimensi dari spesimen, yang terletak di suatu kontinum evolusi antara pohon berkayu dan megafauna.

S. densifolia berevolusi selama periode ketika struktur kanopi hutan masih berkembang, dan tanaman mengalami diversifikasi, kata Ms. King. Ia mungkin hidup di bawah pohon tertinggi, seperti semak belukar yang tingginya lebih dari 100 kaki Lepidodendrontetapi di atas pertumbuhan rendah likopoda Dan ganggang.

“Arsitektur pohon ini menunjukkan bahwa pohon ini tumbuh di ceruk ekologis yang berada di tengah kanopi, mencoba menangkap sinar matahari sebanyak mungkin dengan cabang-cabang yang memanjang hampir sepanjang pohon itu tinggi,” kata Ms King.

READ  Ilmuwan menciptakan makhluk seperti laba-laba yang mengerikan

“Ini adalah eksperimen dalam biologi tanaman yang berhasil untuk sementara waktu, namun kemudian gagal,” kata Dr. Gastaldo. “Kami tidak melihat hal seperti ini di hutan mana pun yang kami evaluasi sejak saat itu.”

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."