KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

sport

Singapura memenangkan medali emas eSports pertama di SEA Games setelah final Valorant yang kontroversial; Indonesia terpilih menjadi juara bersama

SINGAPURA: Singapura memenangkan medali emas esports pertamanya di SEA Games pada Kamis (11 Mei) setelah grand final Valorant yang kontroversial di Phnom Penh.

Indonesia awalnya kalah di final sebagai protes terhadap keputusan panitia turnamen yang menyerahkan medali emas kepada Singapura. Namun pihak penyelenggara kemudian memberikan medali emas bersama kepada kedua tim setelah dilakukan peninjauan.

Perselisihan dimulai pada hari Rabu ketika tim Indonesia mengeluh kepada ofisial bahwa pihak Singapura menggunakan bug dalam permainan taktis first-person shooter untuk mendapatkan keuntungan yang tidak adil.

Cacat tersebut termasuk kamera dalam game yang memungkinkan pemain Singapura melacak pergerakan lawan mereka, yang menurut peraturan Indonesia tidak diperbolehkan.

Singapura telah memprotes taktik tersebut tidak diizinkan, yang menyebabkan perselisihan antara pemain dan ofisial mengenai peraturan hingga dini hari Kamis pagi.

Pertandingan dihentikan sementara Singapura memimpin 10-4 pada game kedua final best-of-three, setelah memenangkan game pertama.

Juru bicara Federasi Esports Singapura Janet So mengatakan kepada CNA bahwa Indonesia mengeluhkan penggunaan pelanggaran di babak 9 dan 14 game kedua, namun tidak ada pelanggaran yang disebutkan dalam buku peraturan acara tersebut.

Namun pelanggaran kedua terjadi di “zona abu-abu”, dan ofisial memutuskan untuk memutar ulang pertandingan ke babak ke-14 dengan Singapura memimpin 9-4.

Singapura menerima keputusan ini. Namun, Sow mengatakan Indonesia ingin menunda pertandingan ke babak kesembilan, karena ada kesalahan kamera yang digunakan sehingga skor menjadi 5-3.

Indonesia mengajukan banding atas keputusan tersebut, dan juri banding akhirnya mengirimkan kembali putusan baru pada hari Kamis pukul 4 pagi. Ia memutuskan untuk mengembalikan pertandingan ke babak ke-11 dengan skor 5-5.

Namun ketika pertandingan akhirnya tampak siap dilanjutkan pada pukul 8 pagi, Indonesia menyatakan akan membatalkan pertandingan tersebut. Menurut Agence France-Presse, Indonesia mengatakan tidak adil jika tidak memperjelas aturan tersebut.

READ  Atlet disabilitas Indonesia pertama yang lolos ke Paralimpiade Musim Panas 2024

Tim Singapura yang terdiri dari Yeoh Chun Ting, Ingram Tan, Marcus Tan, Rodman Yap, Tidus Goh dan Ayrton Soh meraih emas. Kemudian muncullah keputusan untuk memberikan medali emas bersama kepada kedua tim.

Panitia Penyelenggara Pesta Olahraga Asia Tenggara menawarkan medali emas bersama kepada kedua tim sebelum upacara penyerahan medali, dan Singapura menyetujui opsi ini “demi sportivitas,” kata So.

Juru bicara Dewan Olimpiade Nasional Singapura (SNOC) mengatakan dalam sebuah pernyataan: “Kami sangat senang bisa memenangkan medali emas pertama Singapura di bidang esports, dan ingin memuji tim Valorant kami atas kinerja yang kuat.

“Kami menerima keputusan penyelenggara untuk memberikan medali emas bersama kepada Singapura dan Indonesia, dan menyampaikan ucapan selamat kepada teman-teman kami di Kumite Olympiad Indonesia (Komite Olimpiade Indonesia).”

Pelatih Indonesia Yohannes Paraluan Siajyan mengatakan kepada AFP bahwa perselisihan tersebut muncul “dari kesalahpahaman besar.”

Dia menambahkan: “Kami tidak menentang lawan kami.”

“Kami lebih merasa bahwa cara penyelenggaraan acara ini tidak memberikan arena bermain yang adil dan seimbang.”

Menjelaskan soal medali emas bersama, sang pelatih mengatakan dia yakin penyelenggara SEA Games telah memilih solusi yang akan “menyebabkan tekanan yang paling sedikit”.

“Kami menerima keputusan Joint Golds dengan mempertimbangkan komitmen kami untuk menghormati persaudaraan antar bangsa yang sangat dijunjung tinggi oleh SEA Games,” kata Frenkie Ong, Sekretaris Jenderal Federasi Esports Indonesia.

Menurut AFP, saat penyerahan medali – bersama dengan perunggu bersama untuk Filipina dan Vietnam – para pemain Singapura tidak naik podium saat mereka kembali ke tanah air.

Sebelum membuat keputusan akhir, warga Singapura Tidus Goh, juga dikenal sebagai Styron, mengatakan di Twitter bahwa dia menerima ancaman di media sosial.

READ  Thailand telah melampaui tujuan Paralimpiade ASEAN

Dia mengatakan tim “membaca peraturan” dan mematuhi setiap keputusan, tetapi “masih disebut curang.”

“Cara yang luar biasa untuk membuang setiap kehormatan yang dibawa oleh medali tersebut,” tambah Goh.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."