KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Inilah alasan Indonesia memindahkan ibu kotanya dari Jakarta ke Kalimantan
Economy

Inilah alasan Indonesia memindahkan ibu kotanya dari Jakarta ke Kalimantan


Jakarta padat, tercemar, rawan gempa, dan cepat tenggelam ke Laut Jawa. Kini pemerintah akan hengkang, memindahkan ibu kota Indonesia ke Pulau Kalimantan.

Pejabat Indonesia mengatakan kota baru itu akan menjadi kota hutan lestari yang “menempatkan lingkungan sebagai jantung pembangunan dan bertujuan untuk menjadi netral karbon pada tahun 2045.

Namun pemerhati lingkungan memperingatkan bahwa ibu kota akan menyebabkan deforestasi yang meluas, mengancam habitat spesies langka seperti orangutan, dan membahayakan rumah masyarakat adat.

Meskipun akses ke lokasi ibu kota baru biasanya terbatas, Associated Press diizinkan mengunjungi sebagian lokasi untuk melihat kemajuan konstruksi pada awal Maret.

Berikut ulasan mengapa ibu kota dipindahkan, rencana pemerintah, dan mengapa para aktivis khawatir tentang dampaknya terhadap lingkungan, spesies yang terancam punah, dan masyarakat adat yang berada di dekat lokasi proyek.

Mengapa Indonesia memindahkan ibu kotanya?

Jakarta adalah rumah bagi sekitar 10 juta orang dan tiga kali lipat dari jumlah tersebut di wilayah metropolitan. Ini telah digambarkan sebagai kota yang paling cepat tenggelam di dunia, dan dengan kecepatan saat ini, diperkirakan sepertiga dari kota tersebut dapat tenggelam pada tahun 2050.

Penyebab utamanya adalah pengambilan air tanah yang tidak terkendali, namun hal tersebut diperparah dengan naiknya Laut Jawa akibat perubahan iklim.

Udara dan air tanahnya sangat tercemar, sering meluap dan jalan-jalannya tersumbat sehingga kemacetan diperkirakan menelan biaya ekonomi $4,5 miliar per tahun.

Presiden Joko Widodo membayangkan membangun ibu kota baru sebagai batu loncatan untuk masalah yang melanda Jakarta, mengurangi populasinya sambil memungkinkan negara untuk memulai kembali dengan kota yang berkelanjutan.”

READ  Sebuah kapal pesiar memiliki surat perintah penangkapan yang menunggu di Miami. Jadi itu membawa penumpang ke Bahama

Seperti apa ibu kota baru itu?

Widodo Berencana Mendirikan Kota Nusantara Sebuah istilah Jawa kuno yang berarti kepulauan yang memerlukan pembangunan gedung-gedung pemerintah dan perumahan dari nol.

Perkiraan awal adalah bahwa lebih dari 1,5 juta pegawai negeri akan dipindahkan ke kota, sekitar 2.000 kilometer (1.240 mil) timur laut Jakarta, meskipun kementerian dan lembaga pemerintah masih bekerja untuk menyelesaikan jumlah itu.

Bambang Susantono, Ketua Otoritas Ibukota Negara Nusantara, mengatakan ibu kota baru akan menerapkan konsep kota hutan, dengan 65 persen kawasan dihijaukan.

Kota ini diperkirakan akan dibuka pada 17 Agustus tahun depan, bertepatan dengan Hari Kemerdekaan Indonesia. Otoritas ibu kota baru mengatakan tahap akhir kota, bagaimanapun, kemungkinan tidak akan selesai sampai tahun 2045, menandai ulang tahun keseratus negara itu.

Mengapa ahli ekologi peduli?

Namun, orang yang skeptis khawatir tentang dampak lingkungan dari pembangunan kota seluas 256.000 hektar (990 mil persegi) di provinsi Kalimantan Timur bagian bawah Kalimantan, yang merupakan rumah bagi orangutan, macan tutul, dan berbagai satwa liar lainnya.

Forest Watch Indonesia, sebuah LSM Indonesia yang memantau isu-isu kehutanan, memperingatkan dalam laporan November 2022 bahwa sebagian besar kawasan hutan di ibu kota baru adalah hutan produktif, artinya izin dapat diberikan untuk kegiatan kehutanan dan ekstraksi yang akan mengarah pada lebih banyak Penghapusan hutan. Hutan.

Laporan itu menyebutkan, sampai saat ini belum ada kepastian status perlindungan hutan alam yang tersisa di Ibu Kota Baru.

Analisis data dari AP juga menunjukkan bahwa wilayah tersebut dapat mengalami hari-hari panas yang lebih ekstrem di tahun-tahun mendatang.

READ  Ubisoft akan menampilkan gameplay pertama Far Cry 6 pada hari Jumat

Bagaimana masyarakat adat terpengaruh?

Sedikitnya lima desa dengan lebih dari 100 penduduk asli Balik telah direlokasi karena konstruksi, dengan lebih banyak desa diperkirakan akan tumbang seiring perluasan lokasi konstruksi.

Pemerintah mengatakan ibu kota baru itu mendapat dukungan dari tokoh masyarakat setempat, dan telah menawarkan kompensasi kepada orang-orang yang tanahnya digunakan untuk kota itu.

Tapi Sebukdin, seorang kepala adat yang menggunakan satu nama seperti banyak orang di negara itu dan tinggal di Sebako, sebuah kampung yang sangat dekat dengan zona pembangunan, mengatakan anggota masyarakat merasa terpaksa mengambil uang yang diberikan oleh pemerintah tanpa mengetahui bagaimana kompensasi. dihitung atau jika adil, katanya.

(Hanya judul dan gambar untuk laporan ini yang mungkin telah dikerjakan ulang oleh staf Business Standard; konten lainnya dihasilkan secara otomatis dari umpan bersama.)


LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."