Investor memangkas posisi beli dalam mata uang Asia, bertaruh pada yuan menjadi dua: jajak pendapat Reuters

Oleh Nikhil Nainan

BENGALURU (Reuters) – Taruhan panjang pada sebagian besar mata uang negara berkembang di Asia telah berkurang, karena investor mempertimbangkan prospek pengetatan moneter karena pemulihan di Amerika Serikat mengungguli, sementara situasi COVID-19 domestik terkendali, jajak pendapat Reuters menunjukkan pada Kamis. . .

13 tanggapan datang menjelang pertemuan kebijakan Federal Reserve Rabu malam di mana dia terkejut menunjukkan bahwa itu dapat menaikkan suku bunga pada awal 2023, lebih cepat dari yang diperkirakan semula.

Pasar negara berkembang di masa lalu tidak bernasib baik dengan prospek kenaikan suku bunga AS, dan dengan The Fed membuka pintu untuk jadwal yang dipercepat untuk menghapus stimulus moneter yang didorong oleh pandemi, itu bisa menyedot uang dari aset berisiko dan memaksa Central Asia. Bank untuk mengencangkan lebih cepat.

Untuk saat ini, sebagian besar investor tetap optimis tentang mata uang yang muncul di Asia, dengan taruhan panjang pada dolar Taiwan dan rupiah Indonesia sedikit lebih tinggi daripada dua minggu lalu.

Bank sentral kedua negara bertemu pada hari Kamis dan diperkirakan akan mempertahankan suku bunga tidak berubah pada rekor terendah, tetapi dapat memberikan lebih banyak komentar tentang jadwal dan prospek ekonomi mereka sehubungan dengan perubahan hawkish Fed.

Dolar Taiwan telah meningkat tajam sejak akhir Maret karena ekonomi berkembang pesat dalam tren kerja dari rumah yang memicu permintaan global untuk teknologi.

Gubernur Bank Indonesia berjanji untuk menjaga suku bunga rendah dan likuiditas yang cukup sampai ada tekanan inflasi, tetapi ia juga memperingatkan bahwa pasar obligasi domestik – terkena arus masuk asing – dapat dipengaruhi oleh perubahan kebijakan AS.

Taruhan panjang pada rupee mencapai level tertinggi sejak Februari.

READ  Lima cabang olahraga Indonesia sangat populer selama pandemi

Pesan hawkish The Fed mengirim dolar AS ke level tertinggi dalam hampir dua bulan dan mengakibatkan penurunan di seluruh wilayah mata uang Asia pada hari Kamis, termasuk rupee turun lebih dari 0,5%.

Arthur Bodaghian, ahli strategi pasar negara berkembang senior di BCA Research, mengatakan pasar negara berkembang “akan menghadapi tantangan material selama beberapa bulan ke depan” dan “kemungkinan akan dijual secara absolut dan kinerja di bawah rekan-rekan DM (pasar maju) mereka.”

Secara keseluruhan, taruhan panjang pada yuan China telah diturunkan setelah mencapai level tertinggi enam bulan dalam survei terbaru. Ini terjadi setelah intervensi Bank Sentral untuk memperingatkan taruhan spekulatif pada mata uang setelah kenaikan baru-baru ini.

ING mengatakan dalam sebuah catatan bahwa apresiasi yuan akan melambat mulai sekarang.

Semua taruhan bullish pada dolar Singapura, won Korea Selatan dan peso Filipina telah dikupas kembali.

Untuk rupee India, yang merupakan pemain kuat di bulan Mei, taruhan panjang juga diturunkan.

“Pukulan besar terhadap kepercayaan ekonomi di gelombang kedua menunjukkan pemulihan akan tertunda,” kata analis di ING, menambahkan bahwa itu akan membatasi apresiasi signifikan dalam rupee.

Survei Posisi Mata Uang Asia berfokus pada apa yang diyakini pelaku pasar sebagai posisi pasar saat ini dalam sembilan mata uang Asia yang sedang berkembang: yuan Tiongkok, won Korea Selatan, dolar Singapura, rupiah Indonesia, dolar Taiwan, rupee India, peso Filipina, ringgit Malaysia, dan baht Thailand. .

Survei menggunakan perkiraan posisi net long dan short pada skala 3 hingga plus 3. Skor plus 3 menunjukkan bahwa pasar terlalu panjang dalam USD.

Angka-angka tersebut termasuk posisi yang ditempati oleh non-deliverable strikers (NDFs).

READ  Doktor Kehormatan Dijual

(Laporan oleh Nikhil Kurian Nainan di Bengaluru; Disunting oleh Shalish Cooper)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *