KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Islamisme yang Tak Terlihat di Pemilu 2024 Indonesia
Top News

Islamisme yang Tak Terlihat di Pemilu 2024 Indonesia

Penulis: Alexander R Arifianto, RSIS

Pemilu Indonesia 2024 sudah semakin dekat. Calon presiden sudah pada jalur kampanye dan melakukan negosiasi ‘tawar-menawar’. memilih calon wakil presiden mereka. Sekarang adalah saat yang tepat untuk mempertimbangkan kembali potensi peran kelompok kepentingan yang kuat yang semakin mendominasi kaum Islamis konservatif di negara mayoritas Muslim terbesar itu.

Gerakan Islamis ‘Baru’ – termasuk Darbia Partai Keadilan Sejahtera, gerakan yang berafiliasi dengan Hizbut Tahrir Indonesia (HTI) dan beberapa kelompok Salafi, sudah lama dikenal. Kegiatan keagamaan Ini berusaha untuk mereformasi Islam Indonesia dan mendorong umat Islam untuk kembali ke ajaran dasar Islam Al-Qur’an dan Hadits. Gerakan-gerakan ini muncul sebagai kekuatan politik yang kuat selama 2016-2017 Tindakan untuk melindungi Islam Terhadap mantan Gubernur Jakarta Basuki ‘Ahok’ Tajaja Poornama.

Presiden Joko ‘Jokowi’ Widodo, khawatir kelompok Islamis akan memantapkan diri mereka sebagai kekuatan oposisi yang berpengaruh selama pemilihan presiden 2019, mulai menindak aktivitas politik mereka. Ditandai dengan represi Larangan hukum HTI dan Penangkapan dan Hukuman Pemimpin Islam terkemuka seperti Rizieq Shihab – pendiri Front Pembela Islam (FPI). kekuasaan Jokowi Berhasil dilarang Desember 2020 dengan sedikit penolakan dari kubu Islam FPI.

Selain represi aparat negara, ormas Islam juga menghadapi represi dari Panser, sayap paramiliter Ansar, sayap pemuda Ormas Islam Nahdlatul Ulama (NU). Seringkali Panser Kegiatan konversi yang dibatalkan secara paksa Pengkhotbah pro-Islam seperti Hanan Ataki dan Abdul Somat.

Tindakan keras ini telah memaksa sebagian besar kelompok Islam untuk menarik diri dari ruang publik dan menjadi apolitis. Dava kegiatan. Ini terutama berlaku untuk ulama Salafi yang berpengaruh Bakhtiar Nasier Dan Khalid BasalamaMereka yang menghadapi tantangan hukum atas penerapan ‘politik identitas’ dari Kejaksaan Negeri.

READ  Membuka masa depan digital pertanian Indonesia

Tetapi beberapa gerakan Islam ‘baru’ melanjutkan dakwah dan aktivitas ‘non-politik’ lainnya. Mereka semakin sering melakukan ini melalui aplikasi media sosial seperti Telegram Dienkripsi dengan amanMenjadi sulit untuk ditembus oleh petugas keamanan dan pengamat luar.

Pada saat yang sama, semakin sulit bagi peneliti luar untuk menghubungi kelompok-kelompok ini. Sebelum 2019, pertemuan dan diskusi tatap muka masih bisa dilakukan dengan para aktivis yang berafiliasi dengan kelompok Islam tersebut. Saat ini, pertemuan seperti itu jarang terjadi, dan ketakutan yang meningkat terhadap kelompok-kelompok ini disusupi oleh otoritas negara.

Tetapi Dava Kegiatan kelompok ini terus berlanjut. Dalam banyak kasus, para Islamis ‘baru’ berhasil melakukan kegiatan ini di seluruh Indonesia. Itu terjadi di kota-kota besar seperti Yogyakarta dan Surabaya, dan di daerah pedesaan yang dianggap kubu NU di Jawa Tengah dan Jawa Timur. Lembaga keagamaan yang dijalankan oleh Islamis ‘baru’ dapat terus beroperasi di wilayah ini karena hubungan yang luas antara pemimpin mereka dan ulama lokal dari dua organisasi Islam terbesar di Indonesia, NU dan Muhammadiyah.

Islamis dan ulama Islam arus utama sering membentuk aliansi untuk menekan pemerintah daerah untuk menerapkan perda syariah di beberapa provinsi dan kabupaten di Indonesia. Koalisi seperti itu terlihat di Sumatera Barat pada 2022, yang mengeluarkan peraturan yang memberlakukan hukum Syariah. lintas provinsi.

HDI dan sebagian besar Salafi secara formal menolak partisipasi dalam pemilu, yang merupakan bagian dari sistem demokrasi yang bertentangan dengan aturan Islam. Beberapa ulama yang berafiliasi dengan kelompok ini menggunakan pengecualian ‘satu kali’ selama pemilu 2019. Mereka berpendapat bahwa partisipasi pengikut mereka diperlukan untuk mencegah Pemimpin yang tidak populer karena memenangkan pemilu.

READ  Pratinjau Piala Asia Wanita AFC 2022 - Australia v Indonesia

Sangat mungkin mereka akan mendapatkan pengecualian seperti itu lagi selama pemilu 2024 karena alasan yang sama. Terlepas dari postur ‘damai’ mereka, kaum Islamis mempertahankan minat dalam politik elektoral karena mereka percaya bahwa jika mereka menghentikan semua keterlibatan politik, pemerintah akan terus menekan mereka hingga mengancam kelangsungan hidup mereka.

Sumber pihak ketiga yang memiliki ikatan kuat dengan kelompok Islam menyimpulkan bahwa jika Anis menjadi kandidat, mereka akan memberikan dukungan kepada Anis Baswedan atau kandidat pilihan mereka pada 2019, Prabowo Subianto. Gagal bertindak. Mereka sangat berselisih dengan mantan presiden dan Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan yang nasionalis sekuler.

Gerakan Islam ‘baru’ telah melihat aktivitas politik yang lebih sedikit menjelang pemilu Indonesia 2024. Seringkali, mereka terlibat dalam dakwah dan bentuk kegiatan lain yang tidak diketahui masyarakat umum. Pada saat yang sama, mereka terlibat dalam politik elektoral, namun jumlah penduduknya sangat sedikit. Terlalu dini untuk menyimpulkan bahwa Islamis tidak akan memainkan peran penting dalam pemilu 2024. Mereka dapat melakukannya secara terpisah.

Alexander R Arifiando adalah Senior Fellow di Program Indonesia di S Rajaratnam School of International Studies (RSIS), Universitas Teknologi Nanyang, Singapura.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."