KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Economy

Jaksa mengatakan penipuan Sam Bankman Fried terjadi di Washington

Sam Bankman Fried mengatur penipuan dana kampanye besar-besaran dalam upaya untuk membeli perlakuan yang menguntungkan di Washington untuk kerajaan kripto yang pernah berkembang pesat, kata jaksa penuntut di ruang sidang Manhattan minggu ini.

Berdasarkan skema tersebut, Bankman-Fried diduga mendistribusikan lebih dari $100 juta dana yang dicuri dari klien FTX dan kemudian secara ilegal menyalurkan puluhan juta melalui dua letnan utamanya. Menjelaskan bagaimana penipuan itu terjadi akan menjadi inti dari keseluruhan kasus pemerintah terhadapnya, menurut dokumen pengadilan umum.

Jaksa akan mencoba melakukan hal ini Dia menunjukkan bahwa Bankman-Fried bermaksud menggunakan operasi politiknya sebagai roda gila untuk melakukan penipuan bernilai miliaran dolar, menggelapkan dana klien untuk memaksimalkan pengaruhnya di Washington. Jaksa akan berpendapat bahwa ia bertujuan untuk mendapatkan kembali modal politiknya, dengan imbalan perlakuan ramah dari para pembuat kebijakan, yang pada gilirannya akan memungkinkan kerajaannya tumbuh – dan memungkinkan dia untuk terus menyedot uang kliennya.

Namun kerajaan cryptocurrency Bankman Fried runtuh. Kini pria berusia 31 tahun itu menghadapi tuntutan pidana dan perdata karena ia mencuri miliaran dolar dari klien dan investor. Dia telah mengaku tidak bersalah atas tujuh dakwaan termasuk penipuan kawat dan konspirasi untuk melakukan penipuan sekuritas.

Saat persidangan semakin dekat, kata-kata Sam Bankman Fried mungkin merupakan ancaman terbesarnya

Selain kasus pidana, sekelompok pengacara yang mewakili lebih dari satu juta mantan pelanggan dan kreditor FTX masih memilah-milah puing-puing dalam proses kebangkrutan terpisah, mencoba memulihkan apa yang mereka bisa dari perkiraan $8.7 miliar tab yang dicuri Bankman. dan Rekan. Lingkaran dalam berbunyi. Mereka juga berusaha mendapatkan kembali lebih dari 300 kontribusi politik yang diberikan kepada puluhan anggota Kongres dan kelompok luar yang mendukung mereka.

Juru bicara Jaksa AS untuk Distrik Selatan New York, yang mengadili kasus pidana terhadap Bankman-Fried, menolak berkomentar.

Sumbangan politik Bankman-Fried telah mengangkatnya dari ketidakjelasan ke jajaran teratas mega-donor Partai Demokrat hanya dalam beberapa tahun. Hanya pemodal George Soros yang berkontribusi lebih banyak pada Partai Demokrat dalam siklus pemilu 2022, menurut catatan federal.

Namun jaksa penuntut akan berargumen bahwa tawaran ini adalah instrumen penipuan yang kurang ajar. Mereka menulis dalam memo bulan Agustus yang memuat bukti bahwa mereka mendakwa Bankman-Fried dengan undang-undang keuangan kampanye dalam skala besar “menunjukkan kekuatan keinginannya untuk membeli pengaruh politik – keinginan yang begitu besar sehingga ia mencuri uang klien untuk memenuhinya.” Berencana untuk membawanya ke pengadilan.

READ  Eksklusif: Tesla menunda produksi awal Cybertruck hingga awal 2023 - Sumber

“Ini adalah skema terbesar yang pernah saya lihat dalam kasus pidana,” kata Stuart McPhail, pengacara Citizens for Responsibility and Ethics di Washington (CREW). CREW mengajukan pengaduan ke Komisi Pemilihan Umum Federal pada bulan Desember untuk meminta penyelidikan atas sumbangan politiknya setelah Fried Bankman, seorang donor dari Partai Demokrat, Memberi tahu Salah satu pewawancara mengatakan “tidak diketahui secara umum” bahwa ia menyumbang secara merata kepada kedua partai, karena semua kontribusinya kepada Partai Republik bersifat “gelap”.

“Itu adalah pengakuan atas pelanggaran pidana terhadap undang-undang kampanye,” kata McPhail, mengacu pada larangan federal terhadap donor politik yang menghindari aturan keterbukaan informasi dengan meyakinkan orang lain untuk berkontribusi dan kemudian memberikan kompensasi kepada mereka.

Namun, Bankman-Fried tidak menghadapi dakwaan terpisah atas aktivitas pendanaan kampanyenya. Jaksa memasukkan satu dakwaan dalam delapan dakwaan awal terhadap mantan eksekutif tersebut, namun membatalkannya setelah pemerintah Bahama mengatakan hal itu bukan bagian dari perjanjian ekstradisi yang mereka negosiasikan tahun lalu untuk mengembalikan Bankman-Fried ke Amerika Serikat.

Sebaliknya, jaksa mengindikasikan bahwa mereka akan fokus pada aktivitas politik Bankman-Fried untuk memperluas kasus mengenai dugaan niat kriminalnya. “Terdakwa menginginkan akses terhadap modal yang dapat dia gunakan sebagian untuk sumbangan politik yang akan meningkatkan citranya dan meningkatkan prospek peraturan perusahaannya di Amerika Serikat,” tulis mereka dalam pengajuannya pada bulan Agustus.

Pakar hukum mengatakan tugas utama jaksa penuntut adalah meyakinkan juri bahwa Bankman Fried melakukan penipuan dengan salah mengalokasikan dana klien. Namun hal ini juga dapat menciptakan gambaran yang merugikan bagi terdakwa dengan membuktikan bahwa ia melakukan skema menjajakan pengaruh secara besar-besaran dan ilegal dengan menggunakan dana tersebut.

“Mereka menganggap hal ini mudah dipahami oleh para juri, mudah bagi mereka untuk memahami mengapa mengambil uang dari orang lain untuk disumbangkan untuk kampanye adalah tindakan yang salah,” kata Harry Sandek, mantan Asisten Jaksa AS untuk Distrik Selatan New York. “Mereka ingin juri mendengar bahwa dia adalah seorang penipu. Jika mereka dapat meyakinkan juri bahwa dia adalah orang jahat, mereka akan meningkatkan peluang mereka untuk menjatuhkan hukuman.”

Jaksa juga dapat menggunakan materi yang mereka kumpulkan tentang operasi politik Bankman-Fried untuk membuktikan bahwa dia memahami bahwa tindakannya salah.

“Pemerintah akan mencoba untuk menunjukkan bahwa dia tidak hanya berusaha melindungi sesuatu yang dia tahu ilegal, tapi dia membuat pernyataan yang memperjelas permainan apa yang dia mainkan,” kata Daniel Richman, profesor di Columbia Law School, mantan ICC. jaksa. Distrik Selatan New York.

READ  Apa yang kamu ketahui minggu ini?

Dua pembantu utama Bankman-Fried – Nishad Singh, mantan direktur teknik FTX, dan Ryan Salama, mantan co-CEO anak perusahaan Bahamas FTX – telah mengaku bersalah melanggar undang-undang keuangan kampanye dengan memberikan sumbangan yang antara lain dibayarkan oleh Bankman-Fried. .hal-hal lain. biaya.

Singh – yang dijadwalkan untuk memberikan kesaksian sebagai saksi dalam penuntutan – telah menyalurkan lebih dari $14 juta kepada kandidat Partai Demokrat dan tujuan-tujuannya, menurut penghitungan yang dilakukan oleh Center for Responsive Politics. Dia mengakui bahwa dia tidak memilih penerima manfaat dan dibayar sebagian dari dana klien FTX.

“Saya memahami bahwa sumbangan tersebut sebagian untuk kepentingan Sam Bankman-Fried dan FTX serta kemampuan mereka untuk mempengaruhi secara politik,” katanya di sidang pengadilan pada bulan Februari. Ia menambahkan bahwa meskipun ia tidak memahami undang-undang dana kampanye, ia tahu bahwa tindakannya salah.

Pengacara Singh tidak menanggapi permintaan komentar.

Sementara itu, Salama, yang telah menyumbangkan lebih dari $23 juta kepada Partai Republik dan kelompok sayap kanan, tidak bekerja sama dengan pemerintah. Namun jaksa penuntut dalam pengajuan pengadilan mengutip pesan pribadi yang dikirimnya yang menggambarkan keterlibatannya dalam operasi politik Bankman-Fried.

Salah satunya, dia mengatakan Bankman-Fried “menginginkan anggota keluarga yang dapat dipercaya.”[ed] Untuk menyumbang ke kedua Demokrat [sic] Dan kandidat Partai Republik di Amerika Serikat.” Namun CEO cryptocurrency tersebut tidak akan secara langsung memperkenalkan dirinya kepada Partai Republik “karena sejujurnya dunia sudah kehilangan akal sehatnya jika Anda menyumbang.” [sic] “Bagi seorang Demokrat, tidak ada seorang Republikan pun yang akan berbicara dengan Anda, dan jika Anda menyumbang kepada seorang Republikan, tidak ada seorang Demokrat pun yang akan berbicara dengan Anda.”

Dalam surat lain, jaksa mengatakan, kepada “orang kepercayaannya,” bahwa Salameh menjelaskan bahwa tujuan dari sumbangan tersebut adalah “untuk membuang sumbangan anti-kripto bagi para demokrat profesional, dan publikasi ulang anti-kripto untuk republikasi pro kripto,” dan bahwa sumbangan tersebut membuat Menyalurkannya melalui itu “akan menyingkirkan sisi Partai Republik.”

Pengacara Salama tidak menanggapi permintaan komentar.

Penerima dermawan mengaku masih berupaya mengembalikan uang tersebut. Misalnya, EMILY’s List – yang mendukung terpilihnya lebih banyak perempuan Demokrat yang mendukung hak aborsi – menerima $3,1 juta dari Bankman-Fried & Singh. Sarah Spain, sekretaris pers nasional kelompok tersebut, menyebut tuduhan terhadap mantan kepemimpinan FTX “mengganggu” dan mengatakan kelompok tersebut “terlibat dan bekerja sama dengan berbagai pihak berwenang yang berusaha untuk mendapatkan kembali kontribusi ini.”

READ  Saham berjangka sedikit berubah setelah Dow berbalik negatif untuk tahun ini

Dalam kasus yang lebih umum, penerima uang politik yang tercemar sering kali menyumbangkan jumlah yang sama untuk amal. Banyak penerima manfaat FTX melakukan hal itu pada minggu-minggu setelah perusahaan tersebut bangkrut. Namun kepemimpinan baru FTX pada bulan Februari menulis surat kepada mereka yang menerima kontribusi dan meminta mereka mengembalikan uang tersebut guna membantu membayar kembali pelanggan dan kreditor.

Barbara Freed, ibu Bankman Freed, kini terlibat dalam masalah ini juga. Dalam gugatan terpisah, dia dan suaminya, Joseph Bankman, digugat bulan lalu oleh John J. Ray, spesialis divestasi perusahaan yang menjalankan FTX selama kebangkrutannya.

Ray didakwa memulihkan jutaan dolar dana FTX yang diduga digelapkan oleh profesor hukum Stanford untuk memperkaya diri mereka sendiri. Dia mengatakan Fried, yang juga salah satu pendiri Komite Aksi Politik Demokrat, mendidik putranya tentang cara melanggar undang-undang keuangan kampanye.

Dalam email ke Bankman-Fried pada Agustus 2022, Fried merujuk pada seorang kontributor yang “hanya akan menyumbang tanpa pemberitahuan sebelumnya, dan saya sangat mendorong Anda untuk melakukan hal yang sama – atau mengganti nama orang lain,” kata surat itu. setelan. Seminggu kemudian, dia mengirim email lagi kepada putranya “dengan tegas menyarankan dia untuk tidak mengajukan formulir pengungkapan atas nama Anda.” Bankman-Fried menjawab bahwa dia “setuju bahwa tidak masuk akal bagi saya untuk mengungkapkan masalah ini.”

Pengacara Bankman dan Fried mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa tuduhan dalam gugatan tersebut “sepenuhnya salah.” Pimpinan baru FTX dan komite yang mewakili kreditur perusahaan bangkrut tersebut tidak menanggapi permintaan komentar.

Ketika kasus pidana Bankman-Fried dimulai minggu ini, jaksa federal tidak berusaha meminta pertanggungjawaban mantan eksekutif tersebut secara langsung atas aktivitas pendanaan kampanyenya. Dugaan perilakunya “tampaknya secara terang-terangan merupakan inti dari apa yang ingin dihentikan oleh undang-undang tersebut,” kata Richard Hasen, seorang profesor hukum UCLA dan pakar hukum keuangan kampanye. “Masih ada beberapa garis merah yang tersisa, dan jika terbukti akan mudah dilintasi.”

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."