KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Jepang bergabung dengan klub elit dengan mendarat di bulan.  Inilah yang dilakukan orang lain
science

Jepang bergabung dengan klub elit dengan mendarat di bulan. Inilah yang dilakukan orang lain

Orang-orang mengangkat tangan setelah Lunar Investigation Intelligent Lander (SLIM) mendarat di permukaan bulan, pada acara tontonan publik di Sagamihara, selatan Tokyo, Jepang, pada 20 Januari 2024. Foto oleh Kim Kyung-hoon/Reuters

Tokyo (AFP) – Jepang mendaratkan pesawat ruang angkasa di bulan pada hari Sabtu, dalam upaya untuk melakukan “pendaratan terencana di bulan” pertama di dunia. Pencapaian tersebut menempatkan Jepang pada posisi klub yang sebelumnya hanya ditempati oleh Amerika Serikat, Uni Soviet, India, dan China.

Berbagai negara dan perusahaan juga merencanakan misi ke Bulan. Kesuksesan berarti penghargaan akademis, diplomasi internasional, dan potensi keuntungan politik dalam negeri. Kegagalan berarti sangat merugikan dan mempermalukan publik.

Berikut adalah upaya-upaya penting yang baru-baru ini dan yang akan datang, dan apa maksudnya.

Amerika Serikat

NASA berencana mengirim astronot untuk terbang mengelilingi bulan tahun depan dan mendarat di sana pada tahun 2026.

Namun, perusahaan AS Astrobotic Technology mengatakan minggu ini bahwa pendaratnya di bulan akan segera terbakar di atmosfer bumi setelah misi ke Bulan gagal.

Pendarat tersebut, bernama Peregrine, mengalami kebocoran bahan bakar, memaksa Astrobotic membatalkan upayanya untuk melakukan pendaratan di bulan pertama AS dalam lebih dari 50 tahun. Perusahaan menduga katup yang macet menyebabkan tangki pecah.

NASA memasarkan pengiriman ke bulan melalui perusahaan swasta sementara pemerintah AS mencoba mengembalikan astronot ke bulan.

Saat ini, kemampuan Amerika Serikat untuk membelanjakan uang dalam jumlah besar dan mengatur rantai pasokan memberikannya keunggulan dibandingkan Tiongkok dan pesaing lainnya di bulan. Pemain sektor swasta, seperti SpaceX dan Blue Origin, telah menjadikan misi luar angkasa berawak sebagai prioritas.

Perusahaan Amerika lainnya, Intuitive Machines, berencana meluncurkan pendaratnya sendiri di bulan bulan depan.

READ  Hubble menemukan protoplanet yang bisa membalikkan model pembentukan planet

India

Tahun lalu, India menjadi negara pertama yang mendaratkan pesawat ruang angkasa di dekat kutub selatan bulan, di mana para ilmuwan yakin kawah yang gelap secara permanen mungkin berisi air beku yang dapat membantu misi di masa depan.

Pada tahun 2019, kesalahan perangkat lunak menyebabkan pendarat India jatuh saat mendarat di bulan. Jadi keberhasilan proyek senilai $75 juta pada bulan Agustus menimbulkan kegembiraan yang luas, dengan orang-orang di jalanan bersorak dan menyatakan kebangkitan India sebagai negara adidaya dalam bidang ilmu pengetahuan.

Baca selengkapnya: Bagaimana penemuan belerang di tanah bulan oleh penjelajah India dapat membuka jalan bagi pangkalan bulan di masa depan

Ilmuwan India mengatakan langkah selanjutnya adalah mengirimkan misi berawak ke bulan.

Keberhasilan ini dianggap sebagai kunci untuk mendongkrak popularitas Perdana Menteri Narendra Modi menjelang pemilu penting tahun ini.

India telah mendorong program luar angkasa sejak tahun 1960an dan berencana mengunjungi Stasiun Luar Angkasa Internasional tahun depan bekerja sama dengan Amerika Serikat.

New Delhi percaya bahwa kemenangan di luar angkasa juga penting dalam persaingannya dengan tetangganya yang memiliki senjata nuklir, Tiongkok. Hubungan antara India dan Tiongkok telah memburuk sejak bentrokan perbatasan yang mematikan pada tahun 2020.

Cina

Tiongkok mendarat di bulan pada tahun 2013, dan tahun lalu negara itu meluncurkan tiga orang awak untuk stasiun luar angkasanya yang mengorbit Bumi. Mereka berharap dapat mengirim astronot ke bulan sebelum akhir dekade ini.

Pada tahun 2020, sebuah kapsul Tiongkok kembali ke Bumi dari bulan dengan sampel batuan bulan baru yang pertama dalam lebih dari 40 tahun. Misi luar angkasa berawak pertama Tiongkok pada tahun 2003 menjadikannya negara ketiga setelah Uni Soviet dan Amerika Serikat yang mengirim manusia ke luar angkasa.

READ  Cara menonton peluncuran Rocket Lab hari ini

Ambisi Tiongkok di bidang luar angkasa terkait dengan persaingannya dengan Amerika Serikat, ketika dua negara dengan ekonomi terbesar di dunia bersaing untuk mendapatkan pengaruh diplomatik, politik, dan militer di Asia dan sekitarnya.

Tiongkok telah membangun stasiun luar angkasanya sendiri setelah dikeluarkan dari Stasiun Luar Angkasa Internasional, sebagian karena keberatan AS terhadap hubungan baik antara program luar angkasa Tiongkok dan militer.

Tiongkok dan Amerika Serikat juga mempertimbangkan rencana untuk mendirikan pangkalan awak permanen di bulan. Hal ini menimbulkan pertanyaan tentang persaingan dan kerja sama di bulan.

Rusia

Juga tahun lalu, pesawat ruang angkasa Luna 25 Rusia gagal dalam upayanya mendarat di wilayah bulan yang sama dengan yang dicapai India.

Hal ini terjadi 47 tahun setelah Soviet mendarat di bulan, dan para ilmuwan Rusia menyalahkan kegagalan panjang ini, dan hilangnya keahlian luar angkasa, sebagai penyebab kegagalan terakhir.

Baca selengkapnya: Kegagalan Rusia dalam misi bulan menimbulkan pertanyaan tentang keadaan program luar angkasa

Uni Soviet meluncurkan satelit pertama ke luar angkasa pada tahun 1957 dan mengirim manusia pertama ke luar angkasa pada tahun 1961, namun program Rusia menghadapi kesulitan sejak runtuhnya Uni Soviet pada tahun 1991 di tengah meluasnya korupsi dan sanksi Barat yang merugikan perkembangan ilmu pengetahuan.

Rusia berencana melakukan misi lain ke bulan pada tahun 2027.

Kegagalan Rusia dan meningkatnya peran perusahaan swasta seperti SpaceX milik Elon Musk telah membuat Rusia kehilangan posisinya yang dulu besar di pasar peluncuran ruang angkasa global yang menguntungkan.

Sama seperti keberhasilan India yang dipandang sebagai bukti naiknya statusnya menjadi negara adidaya, beberapa orang juga menggambarkan kegagalan Rusia sebagai keraguan terhadap pengaruh dan kekuatan globalnya.

READ  DNA Neanderthal membentuk hidung manusia

Jurnalis Associated Press di seluruh dunia berkontribusi pada laporan ini.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."