Kesehatan mental yang buruk sebelumnya terkait dengan tingkat yang lebih tinggi dari Studi COVID

Banyak penelitian telah menunjukkan bahwa epidemi memiliki efek yang menghancurkan pada orang-orang Kesehatan psikologis Dan itu mempengaruhi kondisi kejiwaan lainnya, tetapi sebuah studi baru melihat hal-hal dari perspektif yang berbeda.
Investigasi dilakukan oleh Yale School of Public Health dan diterbitkan di Jurnal Pengobatan Pencegahan Amerika, Saya melihat tingkat kesehatan mental secara nasional untuk menunjukkan bahwa mereka yang memiliki kesehatan mental yang buruk sebelum pandemi memiliki kemungkinan yang lebih tinggi untuk berkembang Infeksi covid-19.

Para peneliti menggunakan data yang dikumpulkan dari survei terhadap 2.839 kabupaten untuk menyimpulkan bahwa antara 2010 dan 2019, total 2.172 kabupaten (77%) mengalami peningkatan signifikan dalam jumlah hari rata-rata kesehatan mental yang buruk, termasuk depresi, stres, dan masalah emosional.

Lebih banyak penelitian mengungkapkan bahwa lebih banyak hari kesehatan mental yang buruk pada tahun 2019 memiliki hubungan yang kuat dengan kejadian infeksi COVID-19 pada tahun 2020, membuat para peneliti percaya bahwa epidemi tidak menyebabkan masalah kesehatan mental baru, melainkan mengungkapkan yang sebelumnya diabaikan. .

Analisis mengungkapkan bahwa hari-hari kesehatan mental yang buruk dan tingkat COVID didorong oleh beberapa negara bagian – Arizona, Montana, dan Nevada.

READ  Keluarga seorang wanita yang divaksinasi yang meninggal karena COVID menyalahkannya karena tidak divaksinasi dalam obituari

Kesehatan psikologis [illustrative] Pixabay

Peneliti utama Joseph Ransom menyatakan harapan bahwa penelitian ini akan mendorong dialog tentang urgensi perawatan kesehatan mental.

“Kami menganjurkan kebijakan yang memperkuat sistem pengawasan untuk mendapatkan jangkauan hasil kesehatan mental yang lebih baik dalam populasi, mengatasi kesenjangan sosial yang mengarah pada kesehatan mental yang buruk, dan [increase] Pendanaan untuk membuat, memelihara, dan mendistribusikan sumber daya kesehatan mental secara adil, termasuk pusat perawatan kesehatan, di seluruh komunitas Amerika.”

Ransom menambahkan bahwa ide untuk penelitian ini terinspirasi oleh tingginya epidemi.

“Hanya segelintir penelitian yang meneliti sebagian kecil populasi yang mempertimbangkan kemungkinan bahwa kesehatan mental yang buruk dapat berkontribusi pada peningkatan beban infeksi dan bukan sebaliknya,” katanya. “Kami ingin memeriksa apakah hubungan ini juga ada pada populasi umum, mengatasi kurangnya studi dengan fokus lingkungan, dan menghasilkan bukti untuk memperkuat seruan untuk intervensi.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *