KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Jepang menyetujui rencana penjualan jet tempur ke negara lain
World

Jepang menyetujui rencana penjualan jet tempur ke negara lain

TOKYO (AP) — Kabinet Jepang pada Selasa menyetujui rencana untuk menjual jet tempur generasi berikutnya yang dikembangkan bersama Inggris dan Italia ke negara-negara lain, sebuah langkah terbaru yang menjauhi prinsip-prinsip pasifis negara itu pascaperang.

Keputusan kontroversial Mengizinkan penjualan senjata internasional diharapkan dapat membantu mengamankan peran Jepang dalam proyek pesawat tempur bersama dan merupakan bagian dari langkah untuk membangun industri senjata Jepang dan meningkatkan perannya dalam keamanan global.

Kabinet juga setuju untuk meninjau pedoman peralatan senjata dan transfer teknologi Jepang untuk memungkinkan penjualan senjata mematikan yang diproduksi bersama ke negara-negara selain mitra.

Jepang telah lama membatasi ekspor senjata berdasarkan konstitusi pasifis negara tersebut, namun dengan cepat mengambil langkah-langkah untuk meliberalisasi pembatasan tersebut di tengah meningkatnya ketegangan regional dan global, terutama dari negara tetangganya, Tiongkok.

Keputusan mengenai pesawat tersebut akan memungkinkan Jepang untuk mengekspor senjata mematikan yang diproduksinya ke negara lain untuk pertama kalinya.

Jepang bekerja sama dengan Italia dan Inggris untuk mengembangkan jet tempur canggih untuk menggantikan armada pesawat tempur F-2 rancangan Amerika dan pesawat tempur Eurofighter Typhoon yang sudah tua dan digunakan oleh militer Inggris dan Italia.

Jepang, yang sebelumnya mengerjakan desain dalam negeri yang disebut FX, pada bulan Desember 2022 setuju untuk menggabungkan upayanya dengan program Inggris-Italia yang disebut Storm. Untuk diterbitkan pada tahun 2035. Usaha patungan dikenal sebagai Program Udara Tempur Global Atau GCAP, dan berbasis di Inggris

Jepang berharap bahwa pesawat baru ini akan memberikan kemampuan canggih yang dibutuhkan Jepang di tengah meningkatnya ketegangan di kawasan, sehingga memberikan keunggulan teknologi dibandingkan pesaing regionalnya, Tiongkok dan Rusia.

Karena masa lalunya sebagai agresor dan kehancuran yang terjadi setelah kekalahannya dalam Perang Dunia II, Jepang mengadopsi konstitusi yang membatasi kekuatan militernya hanya untuk membela diri. Negara ini telah lama menerapkan kebijakan ketat yang membatasi transfer peralatan dan teknologi militer serta melarang semua ekspor senjata mematikan.

READ  Norwegia dilanda angin kencang: Apakah perubahan iklim memperburuk badai hebat di Eropa?

Para penentang mengkritik pemerintahan Perdana Menteri Fumio Kishida karena berkomitmen pada proyek jet tempur tanpa memberikan penjelasan kepada publik atau mendapatkan persetujuan untuk perubahan kebijakan besar.

Untuk mengatasi kekhawatiran ini, pemerintah saat ini membatasi ekspor senjata mematikan yang dikembangkan bersama ke pesawat terbang, dan berjanji tidak melakukan penjualan apa pun untuk digunakan dalam peperangan aktif.

Pemerintah juga menegaskan bahwa pedoman yang direvisi saat ini hanya berlaku untuk pesawat terbang dan memerlukan persetujuan Kabinet untuk menerapkannya. Pembeli potensial juga akan dibatasi pada 15 negara yang telah menandatangani perjanjian kemitraan pertahanan dan transfer peralatan dengan Jepang.

Jajak pendapat baru-baru ini menunjukkan bahwa opini masyarakat terbagi mengenai rencana tersebut.

Pada tahun 2014, Jepang mulai mengekspor sejumlah perlengkapan militer tidak mematikan, dan ini merupakan langkah yang lebih baru Desember lalu, disetujui Perubahan ini akan memungkinkan penjualan 80 senjata mematikan dan komponennya yang diproduksi berdasarkan lisensi dari negara lain kepada pemegang lisensi. Perubahan ini membuka jalan bagi Jepang untuk menjual rudal Patriot rancangan Amerika ke Amerika Serikat, yang akan membantu menggantikan amunisi yang dikirim Washington ke Ukraina.

Kabinet mengatakan dalam keputusannya bahwa larangan ekspor senjata pada produk jadi akan menghambat upaya pengembangan pesawat baru, dan Jepang hanya memiliki peran pendukung dalam proyek tersebut. Italia dan Inggris tertarik untuk menjual pesawat tersebut untuk membiayai biaya pengembangan dan produksi.

Kishida meminta persetujuan kabinet sebelum menandatangani kesepakatan GCAP pada bulan Februari, namun tertunda karena penolakan dari mitra koalisi juniornya, partai Komeito yang didukung Buddha.

Perubahan ini juga terjadi ketika Kishida merencanakan kunjungan kenegaraan ke Washington pada bulan April, di mana ia diperkirakan akan menggarisbawahi kesediaan Jepang untuk memainkan peran yang lebih besar dalam kemitraan industri militer dan pertahanan.

READ  Seorang asing menemukan mineral memulihkan cincin seorang wanita yang hilang di laut

Ekspor juga akan membantu meningkatkan industri pertahanan Jepang, yang selama ini hanya mementingkan Pasukan Bela Diri Jepang, seiring dengan upaya Kishida untuk membangun militer. Terlepas dari upaya yang dilakukan industri ini selama dekade terakhir, industri ini masih kesulitan menarik pelanggan.

___

Temukan lebih banyak cakupan AP di Asia dan Pasifik di https://apnews.com/hub/asia-pacific

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."