KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Jumlah pemilih yang besar di Karachi menyaksikan kengerian Sijin yang tak henti-hentinya
entertainment

Jumlah pemilih yang besar di Karachi menyaksikan kengerian Sijin yang tak henti-hentinya

Pada 19 Januari, film horor Indonesia 'Sijjin' diputar di Karachi. Pada hari pertama, bioskop penuh sesak.

Seperti kita ketahui bersama, film horor di Pakistan memang kurang diminati penontonnya. Namun “Sijjin” sepertinya mematahkan tren yang biasa. Sudah lebih dari seminggu, dan orang-orang masih muncul, hanya ingin lebih banyak ketakutan.

Biasanya, orang-orang di Pakistan menyimpan perjalanan menonton film mereka untuk menonton film horor Hollywood, seperti “Conjuring” atau “Insidious”. Namun film ini menarik minat semua orang, bukan hanya penggemar berat horor.

Dalam perkembangan yang menarik dalam dunia film Karachi, sebuah film Indonesia mengalami peningkatan tak terduga dalam jumlah penonton bioskop meskipun ada dialog dalam bahasa Indonesia. Dimasukkannya subtitle bahasa Inggris mengubah pengalaman sinematik ini menjadi daya tarik yang tidak biasa bagi penonton.

Kapan Geografi Digital Tim kami memutuskan untuk bergabung dengan pesta menonton tahanan, dan kami menyelidiki rumor tersebut di media sosial. Bisik-bisik telah menyebar, menunjukkan bahwa menonton film tersebut mungkin bukan pengalaman yang normal. Menurut selentingan tersebut, ada aroma mantra ilmu hitam yang terjalin dalam cerita, yang menjanjikan dampak pada pemirsa yang tidak menaruh curiga.

Jadi, rasa ingin tahu muncul, Geografi Digital Tim memasuki bioskop, tidak hanya mengharapkan film malam, tapi bertanya-tanya apakah bisikan tentang efek misterius itu benar adanya.

Ini bukan pertunjukan larut malam biasa pada pukul 22:45; Keluarga-keluarga memenuhi bioskop, menambahkan sentuhan tak terduga pada adegan tersebut – sebuah fenomena yang mungkin dipicu oleh keajaiban akhir pekan. Saat film dimulai, suasana di teater dipenuhi dengan antisipasi.

Berbekal rasa penasaran, kami berdiskusi dengan sesama penonton bioskop. Ketika perbincangan berkembang setelah adanya sinema, menjadi jelas bahwa film tersebut telah menjadi kekuatan magnetis yang menarik penonton pada perpaduan unik antara penguasaan horor Indonesia dan kisah menawan yang berakar kuat pada dunia ilmu hitam.

READ  Perusahaan pengembang hiburan Indonesia, Visinema, mengumpulkan $3,25 juta Seri A - TechCrunch

Seorang penggemar film telah membocorkan rahasianya, daya tarik Sijjin bukan hanya tentang menonton film malam yang menyenangkan. Desas-desus menyebar, menciptakan gebrakan yang menarik massa seperti ngengat ke api. Namun, seperti yang dikatakan salah satu penonton bioskop, “Media sosial tidak cukup menyajikan fakta.”

Jumlah pemilih yang tidak terduga

Dengan mengungkap lapisan misterinya, terlihat jelas bahwa film tersebut sudah tidak asing lagi di dunia perfilman. Ini adalah terjemahan bahasa Indonesia dari serial horor Turki, serial enam bagian yang merangkai ceritanya sendiri.

Sentuhan Indonesia ini, yang merupakan remake dari bagian khusus tahun 2014, telah mencapai wilayah Pakistan.

Dalam wawancara eksklusif dengan Geografi DigitalMirza Saad Baig, General Manager gedung bioskop yang bertugas mendistribusikan film tersebut, mengungkapkan perjalanannya di box office dan memberi tahu kami bahwa dalam minggu pertama saja, film ini telah berhasil mengumpulkan lebih dari Rs 20 lakh di seluruh negeri. .

“Sebelumnya, kami telah menayangkan film animasi Jepang dan film konser. Bulan depan, kami berencana menayangkan tiga film Thailand di seluruh Pakistan, yang mencakup genre horor, aksi, dan komedi romantis. Diskusi sedang dilakukan dengan negara lain untuk menghadirkan lebih banyak film ke Pakistan.” Paige mencatat.

Pemutaran film Sijin telah menghidupkan ketenangan bioskop-bioskop Pakistan, membuktikan bahwa cerita yang menarik dan kualitas produksi yang baik dapat mengatasi hambatan bahasa, menarik penonton ke dalam pengalaman sinematik, dan para pembuat film Pakistan dapat mengambil pelajaran dari hal ini.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."