KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

SMC setuju untuk menambahkan MPTC Indonesia dalam usaha patungan
Economy

SMC setuju untuk menambahkan MPTC Indonesia dalam usaha patungan

Ramon Ang, presiden dan CEO SMC, mengatakan kepada wartawan bahwa usulan merger antara raksasa jalan tol itu bisa terwujud dalam beberapa bulan ke depan.

bintang/file

MANILA, Filipina – San Miguel Diversified Conglomerate (SMC) terbuka untuk mengikutsertakan Metro Pacific Tollways Corporation (MPTC) bagian Indonesia dalam rencana merger antar operator jalan tol.

Ramon Ang, presiden dan CEO SMC, mengatakan kepada wartawan bahwa usulan merger antara raksasa jalan tol itu bisa terwujud dalam beberapa bulan ke depan.

Ang mengatakan fokus negosiasi saat ini adalah apakah bisnis MPTC di Indonesia akan tercakup dalam usaha patungan tersebut mengingat jangka waktu dan nilainya.

Apa pun yang terjadi, Ang terbuka untuk melibatkan Indonesia dalam rencana merger, karena terkesan dengan potensi komersial yang akan dihasilkannya. Selain itu, ia melihat peluang karena Indonesia tiga kali lebih besar dibandingkan Filipina dalam hal perekonomian.

“Indonesia adalah negara dengan perekonomian yang menjanjikan dengan PDB sebesar $1,7 triliun, tiga atau empat kali lebih besar dari kita. Saya pikir jalan tol Indonesia harusnya bagus,” kata Ang.

MPTC diperkirakan akan memenangkan tender untuk 35 persen saham PT Jasamarga Transjawa Toll, pemegang konsesi yang mengoperasikan Tol Trans-Jawa sepanjang 676 kilometer.

Setelah kontrak tersebut diberikan, nilai bisnis luar negeri MPTC akan melebihi jaringan domestiknya, dan hal ini akan memainkan peran penting dalam rencana merger dengan SMC.

Tepatnya, memasukkan tarif Trans-Jawa ke dalam perhitungan akan menambah lebih dari 850.000 kendaraan pada volume harian di jaringan MPTC.

Dalam wawancara sebelumnya dengan STAR, Presiden MPTC Manuel Pangilinan mengatakan perjanjian tersebut mengharuskan usaha patungan tersebut dimiliki secara merata setengahnya. Dengan demikian, Pangilinan mencatat bahwa perusahaan yang lebih kecil akan membayar perusahaan yang lebih besar dalam bentuk tunai atau aset, atau keduanya, bahkan dengan imbalan kepemilikan saham.

READ  Amazon meningkatkan persaingan antara FedEx dan UPS dengan memperluas Prime ke pihak ketiga

MPTC berencana menjual 44,9 persen sahamnya di CII Bridges and Roads Investments Joint Stock Company (CII B&R) untuk menyederhanakan struktur bisnisnya dalam persiapan menghadapi potensi merger. CII B&R mengelola tahap kedua Perluasan Jalan Tol Hanoi dan Jembatan Rach Mieu.

Setelah kedua perusahaan bergabung, para taipan tersebut ingin mencatatkan raksasa infrastruktur tersebut di Bursa Efek Filipina, dan bersama-sama mereka berencana membangun jalan tol layang di jalan-jalan sibuk seperti C5 dan EDSA.

MPTC mengelola Jalan Tol Luzon Utara, Jalan Tol Subic-Clark-Tarlac, Jalan Tol Manila-Cavite, Jalan Tol Cavite-Laguna, dan Jalan Tol Cebu-Cordova, sementara SMC mengoperasikan Jalan Tol Tarlac-Pangasinan-La Union, Sistem Skyway, dan Tagalog Selatan arteri, selatan. Jalan Tol Luzon dan Jalan Tol NAIA.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."