Juri Kyle Rittenhouse melanjutkan musyawarah setelah mencoba untuk membatalkan sidang kedua

Kenosha, Wes. The Independent: — Juri dalam persidangan pembunuhan Kyle Rittenhouse mulai berdagang untuk hari ketiga Kamis, dengan permintaan pembelaan baru untuk menangguhkan persidangan yang salah atas kasus yang penuh dengan politik dan ras.

Percobaan pembatalan itu dipicu oleh permintaan juri pada hari Rabu untuk melihat kembali bukti video, termasuk rekaman dari pesawat tak berawak yang digunakan jaksa untuk melemahkan klaim pembelaan diri Rittenhouse dan menggambarkannya sebagai penghasut pertumpahan darah Kenosha pada musim panas 2020.

Jaksa mengatakan klip video menunjukkan dia mengarahkan senapannya ke pengunjuk rasa sebelum penembakan terjadi.

Tetapi tim pembela mengatakan pada hari Rabu bahwa mereka telah menerima versi buruk dari klip video yang berpotensi kritis dari penggugat, yang mengarah ke permintaan kedua untuk mengesampingkan persidangan dalam waktu seminggu. Hakim Bruce Schroeder setuju untuk mengizinkan juri untuk menonton ulang video tersebut dan tidak segera memutuskan permintaan ketidakabsahan persidangan.

Pengacara Rittenhouse, Cory Chiravese, mengatakan pembela akan menangani hal-hal yang berbeda jika dia mendapatkan tembakan yang lebih baik sebelumnya dalam kasus ini. Schervisey mengatakan mosi untuk membatalkan persidangan akan diajukan “tanpa prasangka,” yang berarti bahwa penggugat masih dapat mengadili ulang Rittenhouse.

Rittenhouse, 18, diadili atas pembunuhan dan percobaan pembunuhan karena membunuh dua pria dan melukai yang ketiga dengan senapan semi-otomatis AR selama malam yang penuh gejolak protes atas penembakan Jacob Blake, seorang pria kulit hitam, oleh seorang petugas polisi kulit putih. Rittenhouse, mantan murid polisi berusia 17 tahun, mengatakan dia pergi ke Kenosha untuk melindungi properti dari perusuh.

Dia menembak Joseph Rosenbaum, 36, dan Anthony Hooper, 26, dan melukai Gage Grosskreutz, sekarang 28. Rittenhouse white, serta yang dia tembak. Kasus ini telah menjadi titik nyala dalam perdebatan tentang senjata, ketidakadilan rasial, kewaspadaan, dan pembelaan diri di Amerika Serikat.

READ  Waktu musim panas 2021: Jam akan segera kembali di Ontario

Rittenhouse bisa dipenjara seumur hidup jika terbukti bersalah atas tuduhan paling serius.

Pada hari Kamis, seorang hakim menolak akses MSNBC ke ruang sidang setelah polisi mengatakan mereka menahan sebentar seorang pria yang mengikuti bus juri dan mungkin mencoba merekam para juri. Hakim mengatakan pria itu mengaku bekerja untuk jaringan tersebut.

“NBC News” mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa pria itu adalah seorang pekerja lepas, menerima penyebutan pelanggaran lalu lintas yang terjadi di dekat mobil juri, dan bahwa dia “tidak pernah memotret mereka atau bermaksud memotret mereka.”

Pekan lalu, pembela menuntut pembatalan persidangan karena bias, yang berarti Rittenhouse tidak dapat diadili lagi. Permintaan ini didorong oleh apa yang dikatakan pembela sebagai pertanyaan tidak pantas yang diajukan oleh Jaksa Agung Thomas Binger selama pemeriksaan silangnya terhadap Rittenhouse.

Adapun video drone, penuntut menyatakan bahwa itu membuktikan bahwa Rittenhouse berbohong di atas panggung ketika dia mengatakan dia tidak mengarahkan senjatanya ke para pengunjuk rasa. Tapi sulit untuk memahami momen kunci dalam rekaman mengingat seberapa jauh drone dan seberapa kecil sosok Rittenhouse dalam bingkai.

Ukuran file yang lebih kecil atau file video beresolusi lebih rendah lebih buram dan berbintik, terutama jika diputar di layar yang lebih besar, kata Dennis Keeling, asisten profesor di Departemen Seni Film dan Televisi di Columbia College Chicago.

Jaksa mengatakan kepada hakim pada hari Rabu bahwa juri melihat versi berkualitas lebih tinggi selama persidangan dan bukan kesalahan negara bahwa ukuran file menjadi lebih kecil ketika pembela menerimanya.

“Kami sangat fokus pada kesalahan teknologi,” kata Jaksa James Krause.

Hakim mengatakan permintaan kesalahan harus ditanggapi jika ada vonis bersalah. Dia memperingatkan bahwa jika ternyata video itu seharusnya tidak diakui sebagai bukti, “itu akan jelek.”

READ  Warga Afghanistan yang membantu pasukan AS terbang ke luar negeri | Berita konflik

Jika Rittenhouse dibebaskan, perselisihan tidak akan menjadi masalah. Tetapi jika ia dinyatakan bersalah, putusan yang tidak sah itu akan membatalkan putusan itu.

Julius Kim, seorang pengacara pembela yang berbasis di Milwaukee yang telah memantau kasus tersebut, mengatakan persidangan dapat dinyatakan sebagai kesalahan bahkan jika hakim menemukan itu adalah kesalahan langsung atau masalah teknis.

Untuk memenangkan persidangan yang salah, pembela harus memenuhi standar tinggi dan menjelaskan kepada hakim penyebab kerugian sebenarnya yang dilakukan pada Rittenhouse, kata Ion Min, asisten profesor di Fakultas Hukum Universitas Wisconsin.

——

Forletti melaporkan dari Minneapolis. Bauer dari Madison, Wisconsin. Penulis Associated Press Tammy Webber berkontribusi dari Fenton, Michigan; Kathleen Foday dari Chicago.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *