KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Jutaan Ikan Mati Tenggelam Di Tengah Gelombang Panas di Australia – Berita Dunia
World

Jutaan Ikan Mati Tenggelam Di Tengah Gelombang Panas di Australia – Berita Dunia

Jutaan ikan mati

Canberra, Australia, Associated Press – | Kisah: 416.769

Jutaan ikan telah tersapu di tenggara Australia, yang menurut pihak berwenang dan ilmuwan disebabkan oleh banjir dan cuaca panas.

Departemen Industri Primer negara bagian New South Wales mengatakan kematian ikan bertepatan dengan gelombang panas yang menekan sistem yang telah dilanda kondisi parah akibat banjir yang meluas.

Departemen tersebut mengatakan kematian kemungkinan disebabkan oleh tingkat oksigen yang lebih rendah saat banjir surut, situasi yang diperparah oleh kebutuhan ikan akan lebih banyak oksigen karena cuaca yang lebih hangat.

Penduduk kota terpencil Menindi mengeluhkan bau busuk dari ikan mati.

“Kami mulai membersihkan, dan kemudian ini terjadi, dan itu seperti Anda berjalan-jalan dalam kekacauan kering dan kemudian Anda mencium bau busuk ini. Baunya sangat tidak enak dan menakutkan melihat semua ikan mati itu,” kata Jan Denning, warga setempat.

Fotografer alam Jeff Looney menemukan kawanan besar ikan mati di dekat bendungan utama di Menende pada Kamis malam.

“Baunya sangat menyengat. Saya hampir memakai masker,” kata Lonnie. “Saya mengkhawatirkan kesehatan saya. Air di atas sana mengalir ke stasiun pompa kami di kota. Orang-orang di utara Menindy mengatakan ada ikan cod dan hinggap yang mengambang di sungai di mana-mana.”

Pembunuhan massal telah dilaporkan di Darling River Backa dalam beberapa pekan terakhir. Puluhan ribu ikan ditemukan di tempat yang sama pada akhir Februari, sementara ada banyak laporan ikan mati di hilir menuju Ponkari, dekat perbatasan negara bagian Australia Selatan dan Victoria.

READ  Boris Johnson mengundurkan diri sebagai Perdana Menteri Inggris setelah berbulan-bulan kontroversi politik

Kematian ikan besar-besaran terjadi di sungai di Menindi selama kondisi kekeringan parah pada akhir 2018 dan awal 2019, dengan perkiraan jutaan kematian oleh penduduk setempat.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."