KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Kabar baik dan kabar buruk bagi impian terbesar para astronom
science

Kabar baik dan kabar buruk bagi impian terbesar para astronom

Amerika Serikat harus memberikan dana sebesar $1,6 miliar untuk membangun “Teleskop Sangat Besar” yang akan membawa astronomi Amerika ke era baru, menurut National Science Board, yang memberikan nasihat kepada National Science Foundation.

Dalam pernyataan yang dikeluarkan pada 27 Februari, dewan memberikan waktu hingga Mei untuk memutuskan bagaimana memilih di antara dua proposal yang bersaing untuk teleskop tersebut. Pengumuman ini melegakan para astronom Amerika, yang khawatir akan kalah bersaing dengan rekan-rekan mereka di Eropa dalam upaya mereka mengamati langit dengan teleskop yang lebih besar dan lebih baik.

Namun teleskop mana yang akan dibangun – dan nasib impian tersebut serta miliaran dolar waktu dan teknologi yang telah diinvestasikan – masih menjadi pertanyaan terbuka. Banyak astronom berharap bahwa Foundation, yang merupakan penyandang dana tradisional observatorium nasional, akan menemukan cara untuk berinvestasi pada kedua proyek tersebut.

Kedua proyek tersebut adalah Teleskop Magellan Raksasa di Las Campanas, Chili, dan Teleskop Tiga Puluh Meter, yang kemungkinan akan menuju ke Mauna Kea di pulau Hawaii, yang juga dikenal sebagai Pulau Besar. Keduanya akan lebih besar dan lebih kuat dibandingkan teleskop mana pun yang saat ini ada di Bumi atau di luar angkasa. Masing-masing proyek diperkirakan menelan biaya sekitar $3 miliar atau lebih, dan sejauh ini kurang dari setengah perkiraan biaya yang diperoleh melalui kerja sama internasional yang mendukung proyek-proyek tersebut.

Dalam pengumuman yang diedarkan di kalangan astronom, dewan mengatakan pendanaan satu teleskop sebesar $1,6 miliar akan menghabiskan sebagian besar anggaran konstruksi NSF.

“Selain itu, prioritas komunitas astronomi dan astrofisika harus dilihat dalam konteks yang lebih luas dari proyek-proyek berprioritas tinggi dan berdampak tinggi dari banyak disiplin ilmu yang didukung oleh NSF,” kata dewan tersebut dalam pernyataannya pekan lalu.

READ  Sebuah penelitian menemukan bahwa kepribadian Anda dapat melindungi otak Anda atau membuatnya menua

Sejauh ini, para astronom yang berkepentingan dengan hasil penelitian ini telah berhati-hati dalam memperhatikan bahwa Kongres, serta Gedung Putih dan lembaga ilmiah, pada akhirnya akan mengambil keputusan.

“Ini adalah maraton, bukan lari cepat,” kata Robert Kirchner, direktur Observatorium Teleskop Tiga Puluh Meter Internasional dan mantan anggota tim Giant Magellan. Ia menambahkan, ia berharap kedua teleskop tersebut bisa bergerak maju.

Michael Turner, ahli kosmologi emeritus di Universitas Chicago dan mantan direktur asosiasi ilmu matematika dan fisika di NSF, menyebut perkembangan terbaru ini sebagai “berita bagus bagi astronomi Amerika dan melihat “jalan maju yang realistis” untuk teleskop yang sangat besar.

“Sebelum Anda menyadarinya, teleskop akan membuat kita terpesona dengan gambar-gambar eksoplanet dan alam semesta awal,” katanya. “Haruskah itu terjadi lebih cepat? Tentu saja, tapi ini adalah sejarah. Kecepatan penuh ke depan, lihat masa depan!”

“Saya sangat senang bahwa Dewan Keamanan Nasional memutuskan untuk mendanai Teleskop Besar, dan saya pikir jika tidak, hasilnya akan lebih buruk,” Wendy Friedman, kosmolog di Universitas Chicago yang memimpin Proyek Magellan Raksasa pada dekade pertama, katanya dalam email. Untuk mendanai pengajaran bahasa apa pun; Itu akan menjadi sebuah tragedi! Secara realistis (dan sayangnya), tidak ada anggaran untuk dua orang. Namun ELT sangat penting bagi masa depan astronomi di Amerika Serikat.

“Jadi saya sangat lega,” tambahnya.

“Kami menghormati rekomendasi Dewan Sains Nasional National Science Foundation dan tetap berkomitmen untuk bekerja sama dengan NSF dan komunitas astronomi untuk memastikan keberhasilan implementasi” Teleskop Sangat Besar, kata Robert Shelton, kepala Kolaborasi Magellan Raksasa. “Yang akan memungkinkan penelitian dan penemuan mutakhir di tahun-tahun mendatang.”

READ  Misi bulan Artemis NASA berakhir dengan kejatuhan

Namun Richard Ellis, ahli astrofisika di University College London yang merupakan salah satu pemimpin awal proyek Teleskop Tiga Puluh Meter, kata sains“Ini adalah sebuah tragedi, mengingat investasi yang telah dilakukan pada kedua teleskop tersebut.”

Kemampuan teleskop untuk melihat objek yang lebih dalam dan redup di ruang angkasa sangat ditentukan oleh ukuran cermin utamanya. Teleskop terbesar di Bumi berdiameter delapan hingga sepuluh meter. Raksasa Magellan akan menggabungkan tujuh cermin setinggi delapan meter untuk menciptakan teleskop yang setara dengan 25 meter; Cermin ketujuh dan terakhir dibuat tahun lalu, dan para pekerja siap menuangkan beton di lokasi di Las Campanas.

“Tiga Puluh Meter” akan terdiri dari 492 segmen cermin heksagonal, memperluas desain Teleskop Keck Twin 10 meter yang dioperasikan di Mauna Kea oleh Caltech dan University of California. (Angsuran ke-100 baru saja difilmkan di California, namun protes dari penduduk asli Hawaii dan kritikus lainnya menghalangi pengerjaan lokasi TMT di Mauna Kea; kelompok proyek sedang mempertimbangkan lokasi alternatif di Kepulauan Canary.) Bersiaplah untuk usia 30-an.

Bahkan ketika upaya yang dipimpin AS terus berjalan, European Southern Observatory sedang membangun teleskop yang sangat besar – yang disebut Very Large Telescope – di Observatorium Paranal di Chili. Cermin utamanya, terdiri dari 798 buah heksagonal, akan menjadi yang terbesar dan terkuat yang pernah ada, dengan diameter 39 meter. Dia juga akan menjadi yang pertama di antara para pesaing yang diselesaikan; Para astronom Eropa berencana untuk mulai menggunakannya pada tahun 2028. Jika upaya ini berhasil, ini akan menjadi pertama kalinya dalam satu abad teleskop operasional terbesar di Bumi tidak berlokasi di tanah Amerika.

READ  Arus Teluk: Sistem arus laut yang kritis menunjukkan tanda-tanda ketidakstabilan. Sistem arus laut di Gulf Stream menunjukkan tanda-tanda ketidakstabilan. Mematikannya bisa menjadi bencana.

Teleskop Magellan Raksasa dan Teleskop Tiga Puluh Meter adalah koperasi multinasional yang berkantor pusat beberapa mil jauhnya di Pasadena, California.

Dukungan terhadap Front Keselamatan Nasional telah menjadi titik pertikaian antara kedua kelompok tersebut sejak awal berdirinya 20 tahun lalu.

Pada tahun 2019, kedua kelompok sepakat untuk bergabung dalam menciptakan program ELT AS, di bawah Laboratorium Nasional Penelitian Inframerah Optik di Tucson, Arizona, yang memungkinkan para astronom AS menggunakan kedua teleskop tersebut. Astro 2020, komite pita biru dari National Academies of Sciences, mendukung proposal tersebut dan menyebutnya sebagai prioritas utama dalam astronomi terestrial selama dekade ini. Komite tersebut merekomendasikan agar perusahaan ilmiah tersebut membayar $1,6 miliar untuk memperoleh sebagian kepemilikan di salah satu atau kedua teleskop.

Namun biaya untuk teleskop ini terus meningkat, dan $1,6 miliar tidak lagi sebesar dulu. Roda komunitas ilmiah dan pemerintah federal berputar perlahan.

“Proses ini memakan waktu tiga hingga lima tahun,” kata Linnea Avallone, kepala fasilitas penelitian di National Science Foundation. “Kami telah menjalani proses ini selama lebih dari setahun. Saya rasa kami tidak melambat; Menurut saya, kami bukannya tidak agresif.” Ia menambahkan bahwa yayasan ini telah menjadi “Pengelola uang pembayar pajak yang sangat baik.”

Apakah dia melihat risiko bagi Amerika jika tidak mendanai Very Large Telescope miliknya?

“Itu pertanyaan yang bagus,” kata Dr. Avalon, “dan pertanyaan yang sebaiknya dijawab oleh para astronom.”

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."